Saturday, February 25, 2017

Cara Mudah Melapor SPT Lewat EFIN

Hari kamis tanggal 23 Februari 2017, saya diwajibkan untuk mengambil amplop coklat di kantor dengan menukarkan selembar fotocopy KTP dan NPWP. Wah Va dapat hadiah apa?bukan hadiah gaes tapi amplop coklat yang direkatkan dan rahasia itu adalah "Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 Bagi Pegawai tetap atau penerima pensiun atau tunjangan hari tua/jaminan hari tua berkala". 

Setelah amplop tersebut saya terima, saya diwajibkan untuk lapor pajak. Namun sejak awal tahun 2016 silam, untuk pelaporan SPT tahun 2015 sudah ga rempong wajib lapor pajak dengan isi manual lalu setelah isi saya teruskan ke departemen Tax yang harus menyertakan fotocopy bukti potong, tanda tangan sana sini pokoknya rem-to-the-pong (Red : Riweh). Finally ada inovasi yang disebut EFIN buat pelaporan pajak.

Apaan Sih E-Fin?

e-Filing adalah suatu cara penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT) secara elektronik yang dilakukan secara online dan real time melalui internet pada website Direktorat Jenderal Pajak (http://www.pajak.go.id) atau Penyedia Layanan SPT Elektronik atau Application Service Provider (ASP).  


Gimana Cara Pake E-Fin?

Karena saya statusnya bekerja, maka awal untuk bisa lapor SPT lewat E-Fin melalui bantuan departemen TAX dikantor saya dan semua karyawan didaftarkan secara kolektif. Kalau ga kolektif maybe daftar sendiri yak?keknya bakalan rempong lagi LOL. 

Baca Lagi : Menyiapkan Pensiun Dengan Bahagia 

Terdaftar secara kolektif mulailah saya mencoba masuk ke E-Fin ini. 
Langkah-langkahnya :

1. Masuk ke DPJ Online lalu register masukkan No NPWP beserta E-Fin. Lalu nanti akan muncul halaman seperti dibawah ini. Klik E-Filling lalu buat SPT.



 Selanjutnya akan ada tampilan seperti berikut :

pada point ke-3 disitu ditanyakan Apakah penghasilan yang diperoleh selama setahun kurang dari 60 juta?jika jawaban YA maka akan masuk kedalam form 1770 SS sedangkan jika menjawab Tidak maka akan masuk ke dalam form 1770 S. Nah jika sudah maka klik seperti gambar diatas.
Selanjutnya akan ada 5 step untuk menyelesaikan form-nya.

Step 1 :  Memilih tahun pelaporan 


 
Untuk Step 2-4 diisi sesuai dengan Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 21 yang berisi data-data tentang penghasilan kita. Saya sendiri untuk step 2-4 ini otomatis sudah terisi karena menginduk dari kantor. Dan langkah terakhir adalah mengirimkannya.

Jika sudah sukses maka akan muncul pada halaman depan record pelaporan SPT tiap tahunnya serta ada laporan masuk ke email pribadi.

laporan SPT yang masuk ke email

Selesailah sudah wajib lapor pajak, gimana gampang bukan?saya aja ngisinya cepet sekali ga sampe 1 jam sudah beres. Nah penting diingat buat teman-teman untuk tidak lupa password buat Login-nya karena hanya setahun sekali usahakan buat password yang ga akan dilupa minimal bisa dicatat.

Oke gaes demikian pengalaman saya untuk lapor SPT lewat E-Fin semoga bermanfaat yah.

 



36 comments:

  1. Wah, baru tahu ini aku Mbak. MAkasih sharingnya ya

    ReplyDelete
  2. Info yang sangat bermanfaat banget, mbaa Herva. Biasanya SPT aku diurus ama suami. Hehehe

    ReplyDelete
  3. Udah bisa lewat online ya sekarang. Mama murid nih kerjanya jadi konsultan pajak. Gua diterangin sampe dia ngulang. Hahah... lemot dah eykeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk pertama tama juga emang ribet miss tp kesininya gampil yak

      Delete
  4. Sekarang memang zaman canggih dan serba dimudahkan ya mba, apa-apa bisa lewat online hehe.. tapi emang problemnya kalau kuota habis dan jaringan lemot :v

    kunjungan pertama, salam kenal mba (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba semuanya serba elektronik :)
      salam kenal jg mba makasi sudah berkunjung

      Delete
  5. Aku juga udah efin Mbak mulai tahun lalu. Gara-garanya telat nyerahin barengan sama yg di kantor. Wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk emang penyakitnya tuh pada males y mba pdhl bwt lapor doank :p

      Delete
  6. untung banget sekarang udah ada e-fin ini. coba jaman dulu... antri di loket bok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba untung banget aku jg paling males lapor SPT :D

      Delete
  7. Udah berapa tahun yaaa nggak lapor, heheuu karena udah nggak jadi karyawan lagi nih mba... Asyik nih klo dulu adaa, hihii
    Pak suami kmaren juga nyobain ini nih lumayan

    ReplyDelete
  8. Baru tahu ini, thanks for share ya mbk :)

    ReplyDelete
  9. Terakhir pake efin ini aksesnya mudah & cepet.

    ReplyDelete
  10. Dengan adanya E-Fin ini tentunya jadi lebih gampang ya mak ngurus SPT tahunan. Alhamdulillah yaaa

    ReplyDelete
  11. Yang dah resign dah terbebas dari efin blom mb herv

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ga ada penghasilan keknya ga perlu deh mba nit

      Delete
  12. baru mau ke kantor pajak lagi, minta print-an EFIN (lupa taun lalu simpen di mana.... hadeeeh)

    ReplyDelete
  13. Infonya sangat berguna Bu HRD, terutama bagi para wajib pajak yang harus lapor setiap tahunnya.. #komenserius

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mamih tumben banget bisa serieusss hahhaa

      Delete
  14. Info penting nih, waktu itu aku pernah juga mau isi, terpaksa minta tolong keponakan yang kerja di kanor pajak, hahaha

    ReplyDelete
  15. Nanti kalau aku udah kerja, kan udan tau cara melapor spt yang gampang hehheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. gampang kan yah jgn lupa lapor nanti di denda :)

      Delete
  16. Saya butuh banget artikel ini mb Herva... Scr ga pernah laporin SPT

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design