Kamis, 31 Agustus 2017

Jangan Anggap Remeh Cacingan


Temans suka mendengar pernyataan kalau orang yang doyan makan tapi badannya kurus dilabelkan sebagai pengidap Cacingan?ya saya sering banget dibilangin kalau saya kayaknya cacingan makannya banyak, perutnya buncit tapi ga gendat-gendat. Teganya 😒..

Dan labeling itu ternyata terpatahkan juga dengan penyuluhan yang saya ikuti lewat gerakan ABC (aku Bebas Cacingan) dari Konvermex yang diadakan di sekolah Neyna. Penyuluhan dengan waktu 1,5 jam mampu memberikan informasi penting buat saya.

Cacingan biasanya diderita oleh anak-anak namun siapa sangka orang dewasa pun bisa terpapar penyakit ini. Tak hanya orang kampung tapi yang di kota juga bisa terkena. Bahkan penyuluhnya bilang jika ada orang dewasa yang meninggal karena cacingan. Cacingnya menutupi usus sehingga makanan tidak mampu diserap. Naudzubillah serem banget yah gaes..

Sebagai pembukaan dalam penyuluhannya, diawali dengan Siklus Cacingan. Sebenarnya bagaimana sih Cacing bisa masuk ke dalam tubuh?ternyata penularannya bisa melalui :

πŸ™ˆ Makanan kotor yang tercemar oleh larva cacing yang dibawa terbang oleh angin
πŸ™ˆ Cacing yang masuk melalui pori-pori kulit lewat kaki yang tidak menggunakan alas kaku dan menginjak larva atau telur cacing 

Untuk itu temans disarankan jangan makanan sembarangan serta tak lupa untuk selalu mencuci tangan sebelum mengambil makanan. Dan selalu menggunakan alas kaki dimana kamar mandi juga disarankan untuk selalu menggunakan sendal karena bisa jadi telur dan larva cacingnya ada. Bak air mandi juga jangan lupa di bersihkan terbayangkan jika gosok gigi lalu kumur-kumurnya ambil air dari bak mandi yang kotor. Mual saya bayanginnya πŸ˜–.

Bagaimana nasib si Cacing dalam tubuh?

Cacing masuk ke pembuluh darah vena menuju paru-paru. Cacing menggigit dinding usus, bertelur dan hidup di usus serta ikut makan makanan yang sudah di cerna di dalam usus. Akibatnya nutrisi yang mesti dibutuhkan tubuh dihabiskan oleh cacing *ngeri banget*, makanya anak-anak biasanya menjadi :

⇒ Kekurangan gizi
⇒ Kekurangan Protein
⇒ Kehilangan berat badan
⇒ Kekurangan daya tahan tubuh sehingga mudah terkena penyakit


Ya ampun hal yang tidak disadari imbasnya tapi gede banget. Mayan bergidik dengerinnya. Tambah bergidik ketika di paparkan macam-macam cacingnya. Sejauh ini yang saya tahu cacing kremi yang merupakan cacing yang biasa pada anak-anak. Nyatanya jenisnya ada beberapa, berikut jenis cacingnya :


  1. Cacing Gelang, menyebabkan gizi buruk dan membuat anak tidak nafsu makan karena nutrisinya direbut cacing.
  2. Cacing Cambuk, juga mneghisap sari makanan yang kita makan. Dia menghisap darah dan hidup di dalam usus besar.
  3. Cacing Tambang, merupakan yang paling ganas karena menghisap darah. Bahkan ia bisa menembus kulit kaki dan mampu bertahan hidup di usus selama 2-10 tahun 
  4. Cacing Kremi, sebagaimana yang kita tahu cacing kremi ini yang bikin pantat gatal karena bersarang di usus besar lalu ketika dewasa pindah ke anus untuk bertelur. Telurnya ini yang menimbulkan rasa gatal bila menggaruk anus yang gatal telurnya pecah dan larva masuk ke dalam dubur. Telur-telurnya bersembuyni di jari dan kuku bisa nempel dipakaian, seprei maupun bantal dan telur cacing menular ke orang.
Untuk Gejala Cacingan biasanya ditandai dengan :


  • Gatal pada dubur
  • Lesu
  • Mual
  • Diare
  • Berat badan turun dan anak sering rewel
  • Nafsu makan berkurang
  • Mudah terserang penyakit karena daya tahan tubuh berkurang
Adakah dampak dari cacingan yang lebih berbahaya?ADA, dan tidak sepele dampaknya. Penyuluh menjelaskan diantaranya :

😒 Pertumbuhan Fisik Terhambat

😒 IQ loss/kurang

😒 Anemia/kadar hemoglobin (HB) rendah. Anemia pada anak bisa menyebabkan anak mudah sakit karena daya tahan tubuh menurun, kehilangan berat badan maupun prestasi belajar turun.

Gimana temans?sudah mulai aware kan bahwa ternyata Cacingan itu tidak boleh dianggap sepele. Yuk kita biasakan hidup bersih selalu CUCI TANGAN menggunakan sabun sebelum makan maupun setelah dari toilet, Menjaga kebersihan kuku, menghindari kebiasaan menggigit kuku, selalu menggunakan alas kaki dan juga biasakan mengkonsumsi daging yang telah dimasak dengan sempurna. Karena daging juga bisa menjadi media untuk cacing berkembang biak. Juga disarankan konsumsi obat cacing dianjurkan 1 tahun 2x atau setiap 6 bulan sekali. 

Demikian informasi yang dapat saya sampaikan, semoga bisa bermanfaat yah πŸ’‹. Ada yang mau sharing tentang cacingan ini?mangga feel free bebas comment.

79 komentar:

  1. iya cacingan jangan dianggap remeh ya, terlihat kecil padahal dampaknya besar.

    BalasHapus
  2. Serem ya buuun, semoga anak kita dan keluarga kita terhindar dari cacingan aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin yuk kita jaga kebersihan y mba san 😁

      Hapus
  3. Ngomongin cacingan, emang jangan sampe dianggap remeh. Bahkan di natgeo pernah diungkap, cacing yg hidup subur di perut seorang perempuan. Pas dioperasi itu cacing panjang bener :( dari situ suka berasa horor sama cacing. Sayangnya saya lupa di acara apa waktu nonton itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan ngeri bgt y mb Ipeh 🀦🏼‍♀️

      Hapus
  4. saya baca postingan mbak berasa mual juga nih, soalnya kalau ngomongin cacig saya rada geli. Tapi bicara soal penyakit cacingan memang perlu jadi perhatian khusus nih apalagi buat anak-anak soalnya kebanyakan menyerang mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya jaga anak2 dan kasih tau u/ sll jaga kebersihan

      Hapus
  5. Haaa, sama denganku, aku juga sering dikatakan cacingan gara-gara kurus.

    Dan berbicara masalah cacingan, ngeri juga ya. Apalagi teringat pada diri sendiri yg kadang jajan sesuka hati :(

    Musti hati-hati dan waspada nih.

    Kita juga harus bersih ya, dari pakaian, tempat, makanan dan lain-lain.

    Thanks for sharing, Mbak. Ini seperti mengingatkan padaku yg suka makannya ngasal :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mb Er yuk jaga kebersihan 😁

      Hapus
  6. Klo coro jawane, bis makan klapa, duburnya gatel itu ntar kluar cacing kreminya mb herv hshaaaa
    Itu knp aku kepancing gambar kukangnya yaaak wkkk
    Eh nhomongin cacingan aku lg apsl iklannya #comba#ntrn yg ada anak sd nari2 tauk wkkk

    BalasHapus
  7. Aku dulu pas kecil cacingan, tapi cacing kremi. Itu juga nggak enak banget, beneran deh. Adiknya temenku ada juga yang cacingan sampai perutnya busung, akhirnya harus dioperasi pas masih kelas 3 SD.

    BalasHapus
  8. Emang harus jaga kebersihan ya mbak utamanya, ini anak temen kemarin anemia berat karena cacingan katanya. Emang jangan anggap remeh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun sedih bgt sampe anemia 😒

      Hapus
  9. cara efektif ya emang rutin konsumsi obat cacing ya biar tergerus di perut dan keluar lewat feses.

    BalasHapus
  10. wkwkwkwkw gif yang pertama lucu buanget hahahaha. Saya gak rutin makan obat cacingan. anak saya juga. waduh terakhir kapan ya waduhhhh brb ah beli obat cacing dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama aku juga ga rutin teh 😁

      Hapus
  11. Hai mbak Herva, ga kebanyang ya seandainya kita bisa lihat si cacing masuk ke dalam pori2 kulit kita apalagi di kaki iiihh geli. Makanya kita mesti pakai alas kaki ya terutama kalau lagi main di luar rumah.

    BalasHapus
  12. Emang seringnya kita nyepelein cacingan, ternyata ngeri juga ya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang ngeri mba 🀦🏼‍♀️

      Hapus
  13. Siapa yang berani bilang bunda cacingan? Siapaaa? Siapaaa??? Berani-beraninya bilang jujur #Eh. Hahhahahaa ...
    Perut langsing gitu kok dibilang buncit. Apalagi perutku *kemudian liat perut*. Hahhaha. Jangan sampe deh kena cacingan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ummi selepet ni πŸ€£πŸ˜‚

      Hapus
  14. Cacingan? Oh, No!..Hari gini masih cacingan.!..Tapi gimana juga ya, Mbak..Bisa jadi kebersihan makanan di rumah sudah dijaga, eh di sekolah atau di luar rumah jajan sembarang. Padahal kalau baca bahaya cacingan seereem juga.
    Semoga anak-anak kita terhindar dari cacingan...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin smg kita jg sll jaga kebersihan y mba

      Hapus
  15. Jadi ingat dulu pernah ada seseorang yang anaknya cacingan tahap parah dan mesti dioperasi. Diriku baru ingat lah mesti minum obat cacing juga kan per 6 bulan sekali.

    BalasHapus
  16. Dulu suka minum obat cacing waktu kecil. Sekarang alhamdulilah udah gak, dan alhamdulilah sehat. Semoga sehat selalu juga Teh, Herva dan teman-teman pembaca lainnya..aamiin..

    Memang sebaiknya apapun sakitnya, sekalipun itu termasuk ringat janga diremehkan, karena dari hal kecil itulah bisa berdampak besar.

    Jadi lebih baik menjaga daripada mengobati ya, Teh.. :)

    BalasHapus
  17. Aduh aq merinding geli bun bacanya. Ternyata mudah banget ya kita kena cacingan, apalagi anak2. Bahkan angin aja bisa menerbangkan larva caving. Hadeuhhh harus hati2 nih dlm mnjga kesehatan anak kita

    BalasHapus
  18. Weeww... Aku nih mba, makan banyak tp gak gendut2. Tapi perut mah ga buncit sih. Btw, makasi infonya ya mba. Aku izin share :)

    BalasHapus
  19. serem juga ya mbk kalau kena cacingan, dan proses penularannya juga mudah kayaknya, hmmmb harus sering pakai alas kaki nih, dan menjaga kebersihan badan dan lingkungan juga.

    orang dewasa juga bisa kena cacingan, dan istilah kreminen ini sering aku dengar di lingkungan sekitarku mbk, ternyata penyebabnya cacing kremi ya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya serem makanya berhati-hatilah hehhe

      Hapus
  20. Walaaaaa baru tahu kalau cacingan ngefek ke IQ mba....
    Kok aku jadi serem ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba Ella aku aja jadi serem pad dikasi tahu ini hehehe

      Hapus
  21. Untung kamu ga memajang foto2 cacingnya mba wkwkwkwkw.. Aku bisa histeris liatnya huahahah.. Serem memang cacingan ini. Aku prnh baca sampe ada yg udah kemana2 cacingnya. Duuh jgn sampe ya kita begitu.. Makanya obat cacing aku rutin mba minumnya. 6 bulan sekali pokoknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadinya mau cuman juga aku jijik mba Fan hahaha

      Hapus
  22. Aku kadang suka lupa nih minumin obat cacing ke anak. Lupa enggak nyatet tanggalnya sih. Yang dewasa pun kudu rutin juga ya tiap 6 bulan sekali minum obat cacing karena kita nggak tau bakal terpapar larva cacing dari makanan atau pas nyentuh2 apa gitu.

    BalasHapus
  23. Baru beberapa hari lalu saya bahas cacingan ama ibu. Zaman dulu obat cacingan itu gak bikin cacingnya hancur, cuma mati aja. Jadi ya, pas si anak pup.. bisa keluar cacingnha sebentuk ituh -_- (gak tega nulisnya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mba yg sekarang dihancurkan makanya ga akan geli lagi kek zaman dahulu

      Hapus
  24. waaa, ngeri ya.. kalo anak-anak cacingan.
    hmm aku yang gendats ini cacingan gak ya?

    BalasHapus
  25. Hi... aku waktu kecil cacingan juga. huhuhu. Sekarang jangan deh kejadian ma anak2. BAca postinganmu jadi makin melek tentang cacing nih Mbak, emang gaboleh diremehin nih si cacing

    BalasHapus
  26. Hiii.. Bayanginnya aja ngeri.
    Terimakasih ya sudah berbagi info :)

    BalasHapus
  27. Yang sering dengar cacing kremi, ternyata banyak macamnya ya. Ngeri juga sih. Apalagi anakku bungsu suka main kotor.

    BalasHapus
  28. yg cacing kremi jijay banget... yuck... dan bisa kena ke org dewasa ya

    BalasHapus
  29. Aku taunya cuma Cacing kremi nih teh Bella haha
    Mama aku suka ngomong, kremian nih yaaa πŸ˜‚πŸ˜‚ obat Cacing noted^^
    Warna warniπŸ’œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi tahu ada banyak cacing kan mba hahaha

      Hapus
  30. Bahaya banget sih emang makanya anak-anak 1th 2x tak minum obat cacing hehe.

    BalasHapus
  31. Merinding Mba bayangin cacing menutupi usus,hiii...
    Selalu rutin dulu pas kecil minum obat cacing, sekarang udh gede kadang inget kadang engga. Iya, caving tambang yg paling ganas, inget banget pelajaran biologi dulu 😁

    BalasHapus
  32. Anak-anaks aya belum pernah cacingan. Semoga jangan sampai mengalami. Tapi saya pernah beberapa kali cacingan waktu masih kecil. Sampai sekarang masih teringat. Hiii ...

    BalasHapus
  33. kecilku dulun suka kremian
    hiiii
    kuruuus banget
    sekarang udah gak kremian jadi chubby -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah pengen banget deh chubby :p

      Hapus
  34. Aku pernah punya pengalaman cacingan, ya ampun ngeri banget dech. Dulu suka main pasir dan tanah, itu loh main rumah-rumahan jaman tahun 90an. Makanya, mulai usia 2 tahun, anak-anak rajin aku minumin obat cacing 2 x setahun

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ni mba mesti jagain anak2 yah biar terjaga kebersihannya

      Hapus
  35. Ya ampun mba serem bgt yaa, anakku jg aku kira kena cacingan makan byk tp gak gendut2. Tp gejala2 yg mba sebut gak ada, mudah2an mah enggak deh

    BalasHapus
  36. Duh, jadi ingat waktu kecil dulu pernah ngalamin cacingan.

    BalasHapus
  37. Waduh asa kaingetan. Udah mau 6 bulan night anak-anak belom dikasih obat cacing. Cacingan? Iyuuuuh... Serem!

    BalasHapus
  38. wah iya bener jangan anggap enteng cacingan...alhamdulilah aku selalu pantau anak2 termasuk kebersihannya makanan dan lingkungan sehari 2 tfs ya mbak muach

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mba smeoga bisa jaga kesehatan y mba :)

      Hapus
  39. Mkasih dah ngingetin ;)
    Brb beli obat cacing untuk saladin

    Yang bikin sedih tuh, ada yang sukarela nelan kapsul isi cacing (hidup) biar kurus terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh ngeri y mba padahal si cacing makan nutrisi yang kita makan :/

      Hapus
  40. Dulu lg kecil pernah sring kremian,,, suka gatel d bagian belakang I itu ganggu sekali haha,. Pokokna ktahun deh senang inget banget klo makanan jatuh trus lsg d ambil d makan PST lsg kremian,,.akhirnya bilang k kidos lah klo makanan udah jatuh jgn suka d ambil aplg d Mkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasi sharingnya aku pun kebiasaan klo jatoh suka dipungut wkwkwk πŸ™πŸ»

      Hapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design