Friday, October 13, 2017

Dari Teman Jadi Atasan?

Hai semua apakabarnya?semoga senantiasa dilimpahkan kesehatan dan kebahagiaan aamiin. Temans di tempat kerja alias kantor tentunya kita punya teman kerja bukan?kali ini saya mau bahas tentang hubungan pertemanan haruskah terhalangin tembok posisi *asik 😂.

Dalam lingkungan kerja tentunya kita akan dikelilingi dengan teman-teman kerja berbagai karakter namun tentunya yang cocok dan klop dengan karakter saya maka merekalah yang akan menjadi teman dekat dikantor. Biasanya teman kerja selain juga berbagi pekerjaan terkadang saya juga curahkan isi hati tentang permasalahan yang sedang dihadapi. Bisa jadi permasalahan yang saya alami dilingkungan kantor maupun di rumah.

Bekerja sekantor dengan teman atau sahabat memang menyenangkan. Tapi juga bisa jadi rumit loh kalau suatu saat nanti sang sahabat ternyata adalah bawahan kita. Ataupun sebaliknya sahabat menjadi atasan kita. Kebayang ga sih yang tadinya cuman haha-hihi kalau lagi kerja tau-tau dia jadi atasan yang mesti berwibawa. Sungguh tak enak rasanya diposisi yang begini.

Baca Lagi Dong : Curhat Staf - Pemimpin Yang Dirindukan?

Terlebih nih biasanya ada saja hama wereng alias yang suka iri dan ga suka dengan hubungan pertemanan yang sudah kita jalin bersama sahabat yang sudah promosi atau kita yang sudah promosinya. Pokoknya ada aja gosip yang disebarkan ga enak terkait isu pekerjaan yang dijalani?*ada ga yah atau cuman prasangka teteh bella doank?

Bahkan jika kita tidak mempu menghalaunya bisa jadi pertemanan yang sudah kita bina hancur karena emosi dan tergerus oleh gosip miring yang disebarkan oleh orang tidak bertanggung jawab.

Kalau ditanya apa yang saya rasakan ketika teman jadi atasan atau teman jadi bawahan?jika teman yang jadi atasan tentunya sebagai teman dukung dong malahan enak gampang minta izin ga masuknya *weleh udah ga enak aja 😃😃. Dan kalau teman yanh jadi bawahannya seenggaknya saya sudah tahu karakter bawahan saya maka saya menyesuaikan dengan karakternya ketika bekerja.


 Biar temenan mulus dan hubungan kerja aman, temans nih ada beberapa hal yang perlu diperhatikan  jika teman menjadi bawahan ataupun sebalikanya teman menjadi atasan kita. Apa saja tuh?

1. Mencoba "ADIL"
 
Tempat kerja itu menurut saya tempatnya menguji keimanan dalam bentuk meredam emosi. Terkadang emosi yang tersulut dan tak terkendali bisa menjadi api buat hubungan pertemanan. Nah makanya tips yang harus temans lakukan adalah berusaha ADIL.

Maksudnya adalah begini jika nanti kita jadi atasan tolong jangan terapkan aturan itu berat sebelah mentang-mentang ada sahabat yang jadi tim kita lalu kita menganak emaskan dia sementara yang lain tak ada ampun. Beuh yang begini bisa jadi atasan yang dibenci bawahan.

Baca Lagi : Sepatah Kata Sebagai Bentuk Apresiasi

Jangan pernah sungkan juga menegur atau memberikan sanksi jika teman melanggar aturan ataupun sebaliknya tetap mengapresiasi teman kita jika ia sakses dalam menghandle kerjaannya. Pokoknya harus adil dan tidak pilih kasih agar hubungan dengan rekan kerja yang lain juga bisa terbina dengan baik.

2. Mulai Membatasi Topik Pembicaraan
 
Sudah jadi atasan biasanya kita sering diberikan info-info penting oleh atasan kita saat meeting. Berbagai info pentin seputar kerjaan memang paling menarik untuk dibagi sama teman namun hal ini sangatlah tidak dianjurkan jangan sampai nih kita membocorkan informasi yang nyaris tak boleh didengar oleh siapapun namun bocor oleh sahabat kita sendiri yang notabene adalah bawahan kita.

So temans, mulailah untuk berhati-hati memilih hal-hal yang bisa dan tidak bisa kita ceritakan kepada teman kita. Jangan sampe menjadi bumerang untuk kita ya gaes. Mulailah untuk tidak jadi ember bocor 😂.

Pun sebaliknya jika kita jadi bawahan dan sahabat kita yang jadi atasan memilih menceritakan informasi perusahaan yang bersifat rahasia dan hanya boleh diketahui oleh posisi tertentu please deh jangan langsung di sebarin ke Lambe Turah. Reputasi kita maupun sahabat terancam loh. Menjaga hubungan yang baik kan tidak melulu harus saling terbuka banget bukan?

3. Menjaga Sikap
 
Semua orang di kantor diam-diam itu selalu memperhatikan satu sama lain bahkan konon katanya tembok kantor hingga toilet bisa berbicara *wuih serem kan?makanya sebisa mungkin kita harus menjaga sikap.

Sini tak bisikin
Selalu berhati-hati dalam bertutur kata meski dengan teman sekalipun ketika mereka salah misalnya tegurlah layaknya atasan kepada bawahan karena bagi si dengkiers moment begini enak banget buat dijadiin gosip tak sedap dikalangan kantor.

4. Selalu Komunikasi
 
Memilih-milih topik pembicaraan kan bukan berarti kita menghindari bicara dengan sahabat bukan?so tetaplah berkomunikasi apa adanya mungkin bisa jadi komunikasikan mengenai target kerja ataupun ouput dari kerjaan yang ia kerjakan. Intinya tetap jalin komunikasi seperti atasan-bawahan maupun sebagai sahabat.

Apabila ada yang ingin dibantu sebisa mungkin kita juga bisa menawarkan bantuan agar tidak terlihat jarak hanya karena terhalangi posisi *ecieee. Gimana setuju?sip berikutnya menurut saya ada satu lagi tips terakhir niy temans agar hubungan  kita dengan sahabat atau teman bisa jalan mulus lagi tanpa terhalangi status jabatan.

5. Hindari BAPER
 
Sebagai atasan maupun bawahan dalam lingkungan kerja itu baiknya mau menerima masukan satu sama lain. Jangan BAPERAN jika kita atau teman mengkritik dan mengomentari hasil pekerjaan kita, jangan masukkan dalam hati. 

Rasanya ga enak aja kalau hubungan hancur cuman karena kita baper dengan masukan yang diberikan teman sebagai atasan. Lalu mengecap teman kita itu SOTOY yang pada akhirnya memberikan label buruk kepadanya. Berujung kandaslah hubungan pertemanan kita.


*** 

Punya teman jadi atasan?ga masalah bukan gaes?karena sebagai teman yang baik justru kita harus dukung mereka maju jika mereka promosi ataupun sebaliknya kita bisa menempatkan posisi sebagai atasan yang baik jika teman menjadi bawahan kita.

Agak sulit sih diawal karena kehidupan pribadi dan pekerjaan barangkali sudah saling melekat satu sama lain bukan?Seenggaknya seperti yang telah disampaikan diatas selalu berhati-hati saja. Ketika di luar kantor usahakan untuk tidak sama sekali membahas mengenai permasalahan yang terjadi dikantor. Jadilah seperti sahabat pada umumnya ketika sudah berada diluar kantor. 

Embel-embel lu jadi atasan gw jadi bawahan hilangin dulu karena tentunya ketika orang terdekat pada akhirnya menjadi musuh itu lebih bahaya. Bayangin aja semua rahasia bisa jadi konsumsi publik kalau sampe ada perang dingin antara sahabat. 

Demikian yang dapat saya sampaikan, temans punya pengalaman serupa?share yuk gimana cara menyikapinya?teman jadi atasan ataupun sebaliknya ga ada masalah bukan?💋.

76 comments:

  1. temen2 deket dikantor banyak levelnya lbh tinggi dari aku hahahaha... apakah ku sirik? tentu tidaaak, karena rejeki itu sudah ada porsinya. Bahkan ada satu yg sekarang udah jadi economist, selama ada pemisahan antara personal & profesional, insha Allah ngga akan masalah & bener dilarang keras baper... :)

    ReplyDelete
  2. ada nih teh temen dikantor udah jd manager, langsung gak mo maksi brg2 lagi,, jaga jarak sm kita yang masih staf, padahal kitanya mah biasa..ya sudahlah..

    ReplyDelete
  3. Hohoho.. Agak rumit juga ya. Etapi sebenarnya rumitnya cuma di perasaan kan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. rumit buat yang mandang rumit mba hahaha

      Delete
  4. Judulnya sesuatu kirain dari teman jadi pacaran hha. Hmmm saya sih gak iri kalo temen sukses, selama dia enggak ngej**** atasan sih hhe tapi Tuhan maha tahu dan rezeki gak akan ketuker ;)

    ReplyDelete
  5. Yang penting jaga sikap dan pinter-pinter bawa diri sepertinya ya, Mba. Kadang-kadang karena kurang paham jadinya suka ada yang tiba-tiba cemburu kalau temennya jadi atasan.

    ReplyDelete
  6. hihihi.... ada di kantorku grup staf gitu mba, pas ada yg promosi trus kakak itu di kick hihihi.... tapi hubungan baik tetap terjaga, cuma memang benar ada topik pembicaraan tertentu yang harus dibatasi ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes karena ga semuanya kita bocorin y mb :)

      Delete
  7. Kalau saya gak mengalami nih karena memang gak pernah kerja kantoran.
    Nah kalau suami mengalami, sering jadi bahan ledekan temannya hanya krn dia posisinya lebih tinggi

    ReplyDelete
    Replies
    1. diledekin gpp mba asal ga keterlaluan hehehe

      Delete
  8. Paling enak teman jadi atasan, gampang banget ngajuin cuti, hahaha... Ini pengalaman di tempat kerja saya yang lama. Teman saya adalah chief di departemen saya. hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gampang banget ajuin cuti dengan ancaman kutak buka kartumu wkwkwk :p

      Delete
  9. Blm pernah ngalamin teh bella, tp klok dipikir2 emang bner sih point2 di atas. Terutama yg gk boleh baper.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenyataan pisan mestinya seperti itu Mak Ken :p

      Delete
  10. Atasanku sekarang adalah temanku dulu Mbaa,d an Alhamdulillah nyaman banget setelah dia yang jadi atasan, kami dianggapnya teman 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah ga kena power sindrome y mba hehehe

      Delete
  11. Belom pernah ngalamin yg kayak gini. Da kerja kantorannya juga saya mah cuma bentar. Kalo di dunia freelance, biasanya suka tukeran. Satu waktu kita ngasih job ke yg lain. Di lain waktu, yg lain ngasih job ke kita. Komunikasi banyaknya online. Gak tahu tah ada sirik2an atau enggak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah y teh bisa tukeran, aku juga mau dong dikasih infonya teh :D

      Delete
  12. hama wereng LOL
    iya bener Teh jadi keingetan dulu, biar divisinya pada jauhan..heran deh kok tau aja gosip si A, si B, padahal mereka itu lebih dekat (dindingnya) dengan saya. Tapi saya mah tipenya nggak gosipan atau gak gaul kali ya. Trus si A naik level, rame deh..kesannya gak layak. Tapi si A santai aja menghadapi gosip, lama kelamaan terbukti dia memang layak.

    ReplyDelete
  13. Susah - susah gampang memang ya mba..tapi selalu ada cara dan yang penting kita aware dengan posisi masing-masing

    ReplyDelete
  14. Ada teman se divis naik level jadi atasanku dan aku dukung banget karena memang dia berhak untuk itu. Asiknya, kalau kita mau bahas apapun tentang kerjaan dia sellau mau mendengarkan. No deh buat syirik karena hidup tak berkah ya :)

    ReplyDelete
  15. Hihi...jadi ingat cerita mama. Banyak teman yg jd atasan, tapi mama juga jd atasan beberapa temannya. Awalnya aneh...bicaranya mendadak formal. Tapi lama2 jd biaasa

    ReplyDelete
  16. Wah pernah, tapi nggak ada yg berubah sih Mbak. Masih oke, main, hang out, gila bareng deh hehehe. Gimana kabarnya mbak? lama ey aku nggak mampir sini huhuhu

    ReplyDelete
  17. Gampang-gampang susah ya, Mbak. Seperti saat biasanya makan bareng trus curhat-curhatan tentang pekerjaan, sekarang udah gak bisa lagi atau paling enggak yang sebagai atasan hanya mendengarkan saja.

    ReplyDelete
  18. Di tempat kerjaku dulu belum ada sih mbak.
    Sampai aku resign pun, kayake mereka masih tetep di posisi yang sama.
    Belum di promosiin sama si Bos :)

    Tapi misal ini kejadian ya, fine-fine aja, selama dia tetep humble dan mau diajak kerjasama.

    ReplyDelete
  19. ini kayak teman guru yang biasanya ceikikian, makan bakso, rujakan bareng eh diangkat jadi KS
    sirna sudah kebersamaan itu
    tapi ybs gak bisa move on dari acara haha hihi dan semacamnya
    untung dinesnya di tempat lain
    heuheu

    ReplyDelete
  20. kalo ditempat saya temen ada yang jadi atasan saya, ada yang temen posisinya dibawah saya. diusahakan jaga sikap aja, apalagi kalo lg becanda2an jgn sampe membuat org lain tersinggung, dan bener tuh jangan baper dan jangan sampe buat orang lain baper jg.

    ReplyDelete
  21. Agak canggung pastinya ya seandainya sahabatku jadi atasan hhmm... jadi membatasi obrolan aja deh, jaga jarak tapi tetap normal aja. Kayak orang belajar mengemudi,:Jaga jarak anda' hihhihi...

    ReplyDelete
  22. Intinya kalau ngobrol sebagai teman ya seperti biasa aja mbak, nggak perlu ada yang berubah. Namun, kalau udah masuk ke masalah pekerjaan, harus adil dan tau porsinya. Sekedar pendapat aja mbak hehe :D

    ReplyDelete
  23. So far saya nggak pernah punya teman yg jadi atasan, krn memang tiap kerja, atasan yg ditukar-tukar bukanlah teman akrab saya, haha...

    Jadi teringat evaluasi mantan boss dulu, "Your supervisor said you're so silent." Duh saya kan emang bukan orang yg suka ocip2 urusan pribadi dan kalau urusan kerjaan hati2 banget ocip2nya. Karena yg Teteh Bella bilang, tembok toilet pun punya kuping. Jadi mending banyak mingkem dah.

    Terlepas dari kita punya teman yg jadi atasan atau bukan, berhati-hatilah bicara ttg pekerjaan, karena kita ga pernah tau, kaum sirik itu siapa aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu yg mesti diwaspadain y miss :d

      Delete
  24. di bawa asik aja gan kayak bengbeng :D

    ReplyDelete
  25. Huffft rasanya memang berat sih ya tadinya teman jadi atasan, ngehindari baperannya ituuu aaahh susah :D

    ReplyDelete
  26. Aku ngalamin hal ini mba. :) .. Skr setelah pegang branch, dan bbrp anak buah, pdhl tdnya mereka ini sempet selevel ama aku. Cm asyiknya, teamku ini krn udh kenal lama, kita udh kompak. Aku tuh paling ga mau kalo stlh jd atasan, temen2 lgs jaga jarak dan menganggab kita orang yg ga usah tau keadaan bawah. Justru stlh jd atasan mereka, aku coba ttp deket kyk dulu, sehingga mereka ga segan sih mau cerita apa aja :)

    Tp tetep kok ada hal2 yg pasti aku kdg ga bisa share kalo memang blm officially published. :)

    ReplyDelete
  27. Aku baca hama wereng jadi pengin seuri teh ehehe. Berat juga ya teh kalau tiba-tiba sahabatnya jadi atasan. Harus banyak yang diubah dan disesuaikan jadinya. By the way ku salfok sama luigi yang lagi bisikin bapak bapak 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk sok tanyain geura ke luigina :)

      Delete
  28. Untungnya hal-hal kayak gini udah terlatih sejak dijaman organisasi sekolah atau kampus. Supaya temenannya tetep enak, sebagai yang diatas harus mau merangkul temen yang di bawah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalau udahterlatih maka tiada baper y mba :)

      Delete
  29. hubungannya jadi tidak sedekat dulu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena ada posisi yang menghalangi yah :)

      Delete
  30. Seru ya lika liku dunia kerja... Jd kangen...

    ReplyDelete
  31. jadi canggung gak sih, kalo tiba2 temen jd atasan gitu..?
    asalkan gak jadi sombong aja sih yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin canggung gak cuman ada yang berbeda aja hahaha

      Delete
  32. Perasaan jadi Baper, jika teman saya jadi atasan. Ada rasa cemburu dan selalu ingin memata-matai, takut berpaling hati. Hal itu pernah saya rasakan. Hati tidak kuat deh...

    ReplyDelete
  33. Halo mba herva, lama gak main2 blogmu nih. btw lgsg komen dimari karena kok karena ini terjadi sama aku, rasanya emang jadi beda dan agak lebihj jaim sih. plus nya tentu urusan ijin jadi lebih agak mudah, meski tetap harus profesional ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi mb Tia long time no say hello :) yes mesti profesional y mba :) makasi uda mampir

      Delete
  34. Kalau saya pernah kejadian kayak gini Mbak, ada teman yang karirnya melejit lebih cepat dari saya. Sayanya sih it's okay. Tapi yang nggak nyamannya itu, dia suka curhat ngeluh capek ini itu dengan tanggung jawabnya yang baru dari atasannya, ke kita sebagai tong sampah. Masih mending kalau curhat minta solusi, saya lebih ngerasa dianggap teman. Akhirnya saya jadi ngejauh Mbak. Milih hubungan profesional sebagai teman kerja saja. Saya nggak mau pikiran kerjaan saya waktu itu jadi error karena mendengar keluhan-keluhan dia.

    ReplyDelete
  35. Mba Herva, ini kejadian sama temenku yang lain sih, karena kebetulan angkatanku ada beberapa yang sudah promosi dan jadi atasan langsung temenku yang lain, hehe, tapi kayanya malah makin asyik hubungannya walaupun memang harus membatasi topik kalo lagi kerja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba tergantung yang menyikapinya sih hehee

      Delete
  36. Aku pernah ngalamin yang kayak gini juga teh. Memang jadi gak sebebas ngobrol sebelum jadi atasan, sih, tapi kita sama-sama santai dan mencoba profesional aja.. Eeeaaaa.. Kalo curhat sih masih dongs..hihi :)

    ReplyDelete
  37. Saya blm pernah mengalami, tp pastinya ada rasa kurang enak. Kalau kerja ya kerja, pas mau ngobrol lain atau hangout ya habis kerja aja ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba makanya sebisa mungkin bisa memposisikan diri :)

      Delete
  38. Aku pernah diposisi ini nih mbak, baik aku sebagai atasan atau aku sebagai bawahan. Ketika aku jadi atasan, pinginnya ga mau tipikal kaku dan serius gitu sih. Aku malah sering ngupi-ngupi di pantry mbak demi 'mencairkan suasana' dengan teman-teman, hehe. Karena kalau sudah dipantry kan itu area bebas politik yak, mau ngomong apa aja dan jadi sendiri juga hayuk hahaha
    Nah pas aku jadi bawahan nih yang susah, karena ada beberapa temenku yg karena ngerasa level lebih tinggi dari aku jadi suka kayak jaim-jaim gitu hihi. Meski ada juga yang enggak. Kayaknya akhirnya semua balik-balik ke kepribadian masing-masing ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mb kembali ke pribadi maisng-masing :)

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design