Ngantor Segan, Nganggur Tak Mau

Rabu, 08 Agustus 2018
Hayo siapa yang saat ini merasakan hal sesuai judul diatas?"Ngantor Segan, Nganggur Tak Mau"?
Bekerja memang tidak melulu mengasyikan jika niat kita sudah berbeda sedari awal kita berkomitmen dengan perusahaan.

Di dunia kerja masih saja ditemui kasus-kasus karyawan yang ogah nganggur tapi kerja ga sesuai aturan. Pengennya cuman gajian doang *itu gue banget* LOL, tapi bagi saya pribadi kerja dikantoran itu ga melulu tentang gaji. ((pencitraan banget demi mendapat sanjungan pembaca blog)) wkwkwkwk


Dunia kerja ini penuh misteri sama seperti dunia lain kerap kali nemuin surprise yang ga terduga, tiba-tiba teman sendiri jadi atasan, tiba-tiba diri sendiri dimutasi padahal selalu pasang muka manut, tiba-tiba tembok toilet bisa bicara segala hosip yang dibicarakan di bilik toilet lalu bisa terdengar seantero kantor. Amazing nyak?itu tembok apa bibir orang yang baskom?


Yah begitulah lika-likunya menarik untuk diselami, ada yang ga kuat menahan tekanan bertubi-tubi dikantor, ada yang santey weh da kerja mah begitu hingga akhirnya terjadilah demotivasi yang menurunkan perfoma kerja. Sehingga istilah ngantor segan nganggur tak mau melekat dalam diri.

So, what happen at the office?

Banyak fenomena menarik untuk dibahas berkaitan dengan dunia kerja. Pengalaman pertama ngantor, pengalaman pertama presentasi depan boss, pengalaman dimarahin boss, pengalaman dijulidin kaum julidiyah di kantor, pengalaman punya boss baik atau sebaliknya, pengalaman punya rekan kerja nyebelin atau sebaliknya.

Semua menjadi guru pembelajaran bagi saya, bagaimana akhirnya saya bisa menjadi pribadi yang tangguh hadapi itu semua. Kalau dikit-dikit saya baper dengan segudang masalahnya tentu saja dikit-dikit saya resign dan bakalan jadi job seeker alias pengangguran terus.

ngantor-segan-nganggur-tak-mau
Add caption


Dari awal kerja bagaimana sih rasanya jadi anak baru, pasti sempat nganggur dan alami gigi kering ini lumrah banget siapapun pasti alami juga yang saya alami bukan?

Nemuin macam-macam rekan kerja dari yang primadona kantor sampe bullyable, dari rekan kerja tipe muka dua juga pasti ada aja di kantor manapun.

Bahkan di kantor itu temans bisa nemuin berbagai karakter boss dari yang invisible man sampe yang investigator. 

Bersyukur banget dah punya boss dari dulu ga aneh-aneh yang bikin saya repot apalagi ga betah semua boss yang saya temui baik ((takut dibaca lalu kena skorsing)) wkwkwk

Apapun yang saya alami di kantor ternyata sudah dirangkum dalam buku keren yang saya baca sesuai judul blog ini : What Happen At The Office - Ngantor Segan Nganggur Ga Mau.

Awalnya saya kira buku ini tuh isinya yang formal gitu, udah saya bayangkan kalau isinya penuh rentetan kata-kata memotivasi diri para pembacanya.

Ternyata setelah saya buka jeng-jeng-jeng justru adalah hal-hal yang memang bakalan kelian temui dari awal kerja biasanya gimana?

Macam-macam rekan kerja, macam-macam boss, benda yang ada di meja, berbagai cara agar waktu lebih cepat jika di kantor dari tidur sampe makan pop mie. 

Buku dengan 151 halaman ini eye catching banget dengan ilustrasi dan warnanya yang gonjreng bahkan penulisnya juga bisa banget nih milih paduan kata yang berhasil bikin saya ngakak.

Berapa hari saya selesaiin bukunya?ga sampe 1 jam juga saya bisa selesai bacanya ((congkak)). Karena memang seperti yang sudah saya sebutkan tidak tok kata-kata doang namun justru kebanyakan ilustrasinya dibandingin kata-katanya.

Diselingi juga dengan quote-quote keren. Salah satunya ya ini yang pernah saya post di Instagram (@hervayulyanti .. follow yuk gaes).

ngantor-segan-nganggur-tak-mau


Salah satu topik lain yang dibahas dalam buku ini adalah tentang lingkungan atau gaji yang kita pilih jika bekerja?kira-kira kalau dihadepin macem begini gimana temans?

"Gaji hampir selalu menjadi kriteria utama dalam nyari kerja. Apalagi buat para fresh gradutes. Bayang-bayang punya uang hasil kerja sendiri, ilusi beli ini-itu tanpa harus nggak enak minta sama orangtua, kadang menjadikan GAJI SEBAGAI SATU-SATUNYA syarat kita dalam menerima kerja. Padahal nggak selamanya gaji besar menjamin kebahagiaan" Hal 133

Saya pribadi sih lebih milih lingkungan yang nyaman karena gaji bisa ngikutin jika saya nyaman bekerja tentunya perfoma kerja saya juga meningkat. Jika psikologis saya aja uda keteken karena lingkungan duh gaji mau 2 digit kek mau 4 digit kek semuanya berasa seperti saat Atun kejepit tanjidor!

Sepakat sama yang ada dalam buku GAJI GA JAMIN Bahagia!!

So, apabila sinyal diri inginkan resign lakukanlah, jangan takut nanti ga dapet kerja atau gimana-gimana toh selama kita masih usaha sekecil peluang apapun bisa berubah jadi duit. 

Tulisan blog aja bisa jadi duit apalagi kalau kita tekunin apalagi hal lain. Setuju ga?


Buat yang alami sinyal ngantor segan nganggur tak mau mendingan cari lagi deh yang lain jangan sampe jadi bahan pembicaraan kaum julidiyah di kantor :D

Demikian ulasan buku keren kali ini, buat yang penasaran cuss langsung baca aja dah lumayan menghibur dikala stres melanda.

Judul Buku : What Happen At The Offie : Ngantor Segan Nganggur Tak Mau
Penulis        : Rena W
Penerbit      : Elex Media Komputindo 
ISBN          : 978-602-04-2245-9
Cetakan Pertama, 2017
151 Halaman



72 komentar on "Ngantor Segan, Nganggur Tak Mau"
  1. as always ya, mbuh kenapa aku suka sama gaya reviewnya Teteh Bella ini.. btw emang ini judul buku kok nampol banget ke aku juga ya, hahhaa.. kalo ketemu buku ini mau nyari juga ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah thx u mb Ran :*

      beli mba mursida bukunya hahaha lumayan buat hiburan :p

      Hapus
    2. di sini nggak ada Gramed Mbak, dududuh.. sedihnya. Sek, tak apalin sek judul bukunya kalau ntar pas ke kota besar kali aja ketemu buku ini ya

      Hapus
  2. Waahh!! Jadi pengen baca nih buku...😄😄

    Soalnya Type saya banget nih Ngantor ogah, Kerja apa lagi capee!!..😱😱...Nganggur iihh! Amit2...Lalu apa..??😂😂😂


    Buka lapangan kerja + menggaji orang...😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin mudah2an bisa gaji orang yah dan buka lapangan kerja

      Hapus
  3. Bener banget nih bu HRD, btw saya sedih klo ada suami yg istrinya cantik, dah py anak tp mls kerja, ngelamar kerja gamau, kalah sama aki aki

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah aki2 aja masih mau kerja ya mba

      Hapus
  4. kayaknya harus baca nih bukunya.. penasaran euy :D

    BalasHapus
  5. mantab nih, review nya bikin penasaran :)

    BalasHapus
  6. iya ya banyak hal di dunia kerja yang butuh mental kuat menghadapi banyak orang yg beragam

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bu harus banget bermental baja

      Hapus
  7. dunia kerja itu banyak intrik dan harus pintar dalam menghadapi beragam orang ya

    BalasHapus
  8. Samaaa Teh.. aku juga lebih milih lingkungan kerja yang nyaman daripada gaji gede tapi di dalem nya sikut-sikutan. Yaa kalau ada mah, yang gaji nya gede, kerja nya juga enak.. wkwkwk maruk

    BalasHapus
  9. kl ke aq lebih cocok ngantor males, nggangur gak sanggup
    kl udah beberapa tahun kerja emang ada masanya yah teh jenuh, apalagi yang working mom, ada anak.. duh makin kuat cobaannya

    BalasHapus
  10. Udah pernah dapet spv galak waktu awal jadi anak baru. Nggak sampe 2 bulan blio dimutasi. Semua giraang. Dan nggak pernah punya bos nggak enak. Smua ngangenin hihi. Dunia kerja gitu deh,seru sedap huhu.. 5 tahunan di rumah aja skrg
    Penasaran sama bukunya, teh bella reviewnya bikin pengin bacaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik y klo punya atasan enak klo yg ga enak berasa kerja tuh seperti dibebani karung beras mba

      Hapus
  11. Ahhhh udah sering banget denger denger yang gosip gitu, baik gosip yang menguntungkan dan ada juga yang gosip bikin ngeselin... tapi yaahh diambil enak aja, kalo kita punya kelebihan pasti oke oke aja la

    BalasHapus
  12. beli ah karena baru resign
    wkwkwk
    emang ya harus ga baperan klo di tempat kerja mbak
    EGP aja

    BalasHapus
  13. Aku punya buku ini. Tapi belum dibaca 😅 seru ya kayaknya

    BalasHapus
  14. Sekilas kayk bukunya bang fazar yg judulnya, resign malu, tak resign pilu...
    jadi pengen baca lagi tentang yg resign2 gitu biar kebawa resign jug...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul kang itu juga ku pengen baca hehehe

      Hapus
  15. Hahaha lgs ingwt ke diri sendiri :p. Adalah keinginan utk resign sbnrnya. Tp dipikir2, apa kabar travelingku kalo aku resign. Krn selama ini budget traveling seluruhnya dr gajiku :D. Makanya sampe skr ga jadi2 pgn berhenti kerja. Takut ntr malah stress di rumah krn ga bisa traveling hihihi. Jd skr ini, walopun keinginan resign ada, tp aku tekan sambil mikirin, ini perusahaan walo kdg bikin streas, tp biar gimana dari gajinya lah aku bisa jalan2. So, balas budi dikitlah hahahaha.. . Biasanya lgs semabgat kerja lg

    BalasHapus
  16. Judul bukunya relate banget sama saya, wkwk. Saya orangnya moody banget. Jadi ada hari dimana kerja semangat empat lima, ada hari yang uuuh males banget padahal kantor dekat rumah. Tapi yang terpenting kerjaan kelar sebelum deadline. Semangat kita bun :D

    BalasHapus
  17. Judul bukunya menggelitik banget, apalagi isinya bisa sampai bikin dirimu ngakak. Aku pengi beli ah. *butuh hiburan* :))

    BalasHapus
  18. Pengen baca deh, pasti ngehibur bgt ya

    BalasHapus
  19. Lingkungan kerja yang nyaman memang sebuah harapan juga sih, tapi pernah ketika saya dan teman sama2 di 1 lingkungan kerja yang ngeselin banget, haha... Saya bilang ke temen, "Andai lingkungan kerja ini nyaman, tapi kalau nggak gajian, apa kita tetap akan ada di sini? Remember, we're here for money!"

    BalasHapus
  20. I go to see everyday some web sites and blogs to read posts,
    however this blog gives feature based articles.

    BalasHapus
  21. I think this is among the most significant information for me.
    And i am glad reading your article. But should remark on some general things, The web site style is perfect, the
    articles is really excellent : D. Good job, cheers

    BalasHapus
  22. Thanks in support of sharing such a good opinion, post is
    nice, thats why i have read it fully

    BalasHapus
  23. Hi there very nice blog!! Man .. Excellent .. Amazing ..
    I'll bookmark your website and take the feeds also?
    I am glad to search out numerous useful information here in the
    post, we need develop more techniques in this regard, thanks for
    sharing. . . . . .

    BalasHapus
  24. Menarik bukunya, cocok buat org yg baru mau masuk ke dunia kerja, atau kayak aku yg udh karatan kerja buat penyegaran otak, atau sarana mentertawakan diri sendiri. Hihj

    BalasHapus
  25. Kalo dipikir emang bnyk suka-duka kerja di kantor, tp kita harus punya prinsip klpun sebagai anak baru suka dikerjain. Ikutin aja maunya mereka, toh gw digaji sm kantor, datang ke ktr buat kerja bukan cari musuh (buat mereka yg merasa kesaing sm pegawai baru ug lbh pinter dr mereka, hehe..). Akhirnya kan dia yg mental krn kerjaan semua dikasih ke bunda dan dia gigit jari #sesicurcol. Nah, kl mau kerja ya kudu rajin toch!?!

    BalasHapus
  26. Pas masih kErja ngalamin banget nih ngantor segan nganggur nggak mau, tapi bismillah menguatkan tekad untuk resign dan jadi ibu rumah tangga, alhamdulillah lebih happy

    BalasHapus
  27. Setuju banget, tuh. Salah satu alasan utama saya resign adalah karena gak nyaman. Padahal gaji udah lumayan gede. Tapi, sejak perusahaan berganti manajemen rasanya jadi gak asik :D

    BalasHapus
  28. Wahahhaha trnyata review buku! Kupikir tadi dirimu mau curhat mba tentang kegalauan berkarir. Hihihihi.

    BalasHapus
  29. Itu masalah ku jaman baheula, ngantor segan nganggur ogaaah...
    Beruntung sekarang kerja di rumah, suka2 aja kalo pengen kerja tinggal buka laptop. Pengen jalan2 ya ayo aja, hahhaaa

    BalasHapus
  30. dulu aku gitu banget, ngantor segan nganggur tak mau... soalnya kayak udah ga betah pengen pindah tapi belum dapet gantinya :D

    BalasHapus
  31. Wahhh pengen punya bukunya. Nanti coba cari di gramedia ahhh 😊

    Saya juga kadang pengen resign tapi kemudian mikir lagi, bahagiakan saya tinggal di rumah sepanjang hari? Saat cuti melahirkan aja, kustress karena kelamaan tinggal di rumah

    BalasHapus
  32. Wah seru nih kyknya. bisa bikin senyum2 sendiri ya bacanya hihihi..

    BalasHapus
  33. Yaah bunda itu aku bangeet. Pengen gaji bulanan tanpa kerja. Hahhahaa. Tapi ya sampai skarang masih berkutat dengan pekerjaaan yang mengasyikan (biar bos senang). Hahahaa.

    BalasHapus
  34. kebetulan dari dulu saya orang yang selalu "trauma" kerja kantoran. tapi adik saya sedang melamar kerja, nanti kasih referensi buku ini ah

    BalasHapus
  35. Aku niih nganggur segan, ngantor tak mau wkwk.. makanya jadi freelancer aja deeh.. bukunya seru tuh kayaknya

    BalasHapus
  36. Huftt bener banget, kalau udah fresh graduate pasti mikirin kerja dan ujung-ujungnya mikirin gaji, nah semoga aja dengan baca buku ini mindset jadi berubah

    BalasHapus
  37. Penasaran baca buku lengkapnya.. tapi bener lho, gaji ngg jamin kerja bahagiaaa

    BalasHapus
  38. Saya sih milih lingkungan kerja yg nyaman...tapi gaji juga harus menentramkan...haha...
    Eh, thx review buku nya..jadi pengen baca juga nih

    BalasHapus
  39. Baca kalimat ini "tiba-tiba tembok toilet bisa bicara segala hosip yang dibicarakan di bilik toilet lalu bisa terdengar seantero kantor" ngingat kantor suamik hahaha, ternyata bukan dikantornya yah, ternyata itu masalah klasik kantor hahaha, kusuruh baca nanti ahhhh..

    BalasHapus
  40. Bener gaji ga jamin kenyamanan. Alhamdulillah sih suamiku kayaknya menikmati abnget pekerjaannya. Kalau aku sih ga kerja yg digaji gitu tapi perasaan ga pernah nganggur. Apa dong namanya ? Hahahahahaha

    BalasHapus
  41. aku gak ngantor mbak skr tapi bukunya makjleb juga ya :)
    Paling cuma kangen gaji aja hehehe

    BalasHapus
  42. Hihi, keren deh judulnya. Bikin penasaran. Sepertinya, kayak aku dulu deh waktu masih kerja kantoran. :)))) Pengen baca atuhlah...

    BalasHapus
  43. Ngantor emang ada enak ada nggak sih ya. Senengnya pas gajian wakaka... plus bisa belajar jadi orang yang sabar dan bisa ngenalin karakter berbagai macam orang :)

    BalasHapus
  44. judulnya wow banget, aku udah bosan kerja dengan tekanan jadi resign mencoba kerja lepas aja hehe seru itu covernya

    BalasHapus
  45. Hahaha bukunya bikin penasaran.. soalnya judulnya ear catching dan sesuai dengan kondisi banyak orang, ngantor segan, nganggur tak mau XD

    BalasHapus
  46. Buku jaman sekarang visualnya bagus bangeett~
    Menarik hati.

    Terutama aku yang judge a book by each cover.

    BalasHapus
  47. Jadi flashback waktu ngantor wkwkkw ada aja ya Mba. Seru banget ya, buku ini bisa mengubah cara pandang ya Mba. Asikkk

    BalasHapus
  48. Wah ini kudu dibaca oleh para pekerja kantoran haha. Soalnya emang gak mudah ya memutuskan resign, apalagi pertimbangan zaman now banyak banget :D

    BalasHapus
  49. Gaji memang ga bisa jamin kebahagiaan, tapi sangat menjamin asap dapur terus mengepul hahahaa... Eh ini komen pekerja yang udah puluhan tahun kerja ikut orang terus :)) Kerja ikut orang bakalan selalu ga enak sih, tinggal dari diri kita sendiri yang menyikapinya.
    Kudu baca nih buku seperti ini bagi mereka yang ingin mempersiapkan diri masuk ke dunia kerja atau ingin terus bertahan di tengah derasnya gelombang gossip di kantor :))

    BalasHapus
  50. Aku juga pernah begitu, ngantor segan taoi nggak mau nganggur. Hehehe semangat selalu ya, Teteh.

    BalasHapus
  51. Aku belum pernha ngerasin kerja fulltime selama ini freelance aja, btw setuju banget sih kalau gaji besar itu ga jamin bahagia.

    BalasHapus
  52. Gaji memang bukan segalanya
    Krn saya pernah merasakan kerja di tempat yang karyawan2nya saling tusuk dari belakang, 2 bln lgs resign n alhamdulillah lgs dpt kerja lg d tmpt yg jauh lbh nyaman

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature