Friday, December 22, 2017

Tolong Masukin Saya Kerja Dong!

Pernahkah temans mendapatkan sapaan dari seseorang baik itu kawan lama atau siapapun via sosmed atau mereka langsung japri ke WA kemudian ujungnya memohon bantuan "Masukin Saya Kerja Dong".

Jika pernah mengalaminya selamat kita seumuran senasip, saya seringkali diminta baik itu sodara sampe kenalan yang baru saya approve di sosmed untuk bisa membantu mereka memasukkan kerja.

Mendapati hal tersebut mau tak mau saya pasti memberikan jawaban yang sungguh penuh kedustaan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ pasalnya kalau saya bilang "hah?aku sih ga bisa masukin emangnya perusahaan nenek moyang" ujungnya akan terjadi pertengkaran karena ada hati yang teriris oleh jawaban saya.

So, dengan niat tidak ingin menyakiti maka jawabannya berubah "baiklah nanti saya coba dulu tanyakan ke user yah sapa tahu butuh" >> padahal jelas-jelas lagi ga ada lowongan. 

Pernah juga niy ada yang maksa saya buat masukin orang dan bilang "ga apa-apalah buat posisi apapun yang penting kerja ditempat kamu" ckckck sungguh rasanya ingin kuteriak hatiku melara πŸ˜‘.

Saya sangat mengerti bagaimana menjadi jobseeker, dan saya pun pernah menjadi pengangguran yang selalu diberondong sama orang lain dengan pertanyaan Kapan Kerja?atau pertanyaan sekarang ga kerja?terus ujungnya dilabelin dan dibully kesian yah jadi sarjana tapi ngendon di rumah lalu saya jadi inget si Doel yang dinyinyirin emaknya Zenab πŸ˜‚.

Tapi memaksa orang lain untuk bisa masukin dengan dalih apapun itu TIDAK BENAR sodara setanah air, setiap perusahaan kan punya aturan dan ga semuanya bisa dititipi oleh siapapun demi anaknya, sodaranya atau temennya yang pengen kerja.

Bantu mengurangi pengangguran boleh tapi maksain banget biar diterima ya jangan begitu caranya dong!


Berkecimpung di dunia HR terlebih saya masuk ranah perekrutan orang tentunya selalu dianggap bahwa saya ini bisa masukin orang, bisa dititipi orang, ya kali saya macam daycare tempat penitipan bo ya coba nitipin duit gicu cencunya teteh Bella menyanggupi πŸ˜‚.

Buat temans yang sedang mencari pekerjaan ada baiknya nih untuk perhatikan hal-hal sebagai berikut :

πŸ‘Jangan Memaksa

Sebagai pencari kerja yang kebelet banget pengen dapet gaji, punya status KARYAWAN di e-ktp, pengen sombong depan calon mertua please kalau lagi cari loker dan minta bantuan temennya jangan suka MAKSA!

Maksa dalam hal temennya kudu bisa masukin, kudu rekomendasiin dirinya sebagai High Quality Jomblo Employee di masa depan. Ga begitu temans caranya, berfikirlah bahwa ga semua tempat bisa nerima gitu saja orang luar bergabung meski misalnya kalian adalah sobat baik sepermainan dari teman yang sudah bekerja di perusahaan itu. 

Ingatlah setiap perusahaan punya tata cara sendiri dalam merekrut orang kecuali kalau kalian nih punya hubungan kheseus sama Owner atau CEO-nya baru deh kelian bisa masuk tanpa perlu maksa ke orang HRD-nya.

πŸ‘ Jangan Gentayangin

Jika sudah meminta bantuan orang lain untuk titip CV atau sudah sampai ikutan tes segala ada baiknya banyakin berdoa dan banyakin sedekah aja ketibang kejar-kejar orang yang udah kita minta bantuannya.

Iya saya pernah berasa banget dikejarin orang yang udah minta saya untuk membantunya dalam proses perekrutan. Ampun deh belum juga apa-apa uda sering banget diteror dengan pertanyaan bagaiamana dan kapan?

Bahkan ada juga yang pernah cerita ke saya, kalau dirinya di WA setiap hari ngalahin kekasihnya cuman nanya apakah disini ada loker atau ga?padahal dah dijelasin sampe bilang "KAGAK TAHU".😁.
Keseringan di WA be like πŸ’€
So, baiknya jika sudah minta bantuan atau sudah pernah menanyakan tentang info ya sudah toh kalau emang ada lowongan ntar langsung di japri atau minimal langsung dikasih tahu aja gimana hasilnya.

Qoentjinya sabar yes!jangan kek hantu penasaran yang gentayangan πŸ˜‚


πŸ‘ Jangan Baper

Nah ini yang pada akhirnya bikin males bantuin orang, kalau hasilnya ga sesuai minimal yah ucapkan alhamdulilah dan terimakasih sudah dibantu gicu!

Jangan malah membuat ricuh hubungan dengan kebaperan akut yang melanda gegara ga diterima atau ternyata di PHP-in sama orang.

Namanya juga kan minta bantuan bisa aja kita dibantu sampe lolos atau hanya sekedar pemberian sekilas info lowongan.

Sudahi kericuhan apabila ternyata kalian ga sesuai ekspektesyen perusahaan jadikan pembelajaran untuk memperbaiki diri menjadi lebih bae lagi!

***

Itu aja siy yang perlu temans ketahui agar menjadi jobseeker yang santun dan menyenangkan hindari 3 hal tersebut. Lalu untuk yang diminta bantuannya sebagai pemberi informasi lowongan ataupun sebagai perekrut seperti saya kuncinya cuman SABARRRRRR.

Senang sih kalau ada yang saya bantu akhirnya bisa lolos dan gabung masuk satu kantor tapi sedih juga ketika akhirnya hubungan rusak karena kebaperan yang melanda.

Satu hal juga nih buat temans, misalnya diminta bantuin untuk masukin kerja seseorang please yah hindari untuk meminta bayaran atau uang lelah semacam itu. Mereka yang jobseeker kan justru pengen dapat uang bukannya malah dimintain uang.

Please masukin dong!!
Tak jarang loh ada yang sampe ortunya bela-belain jual sawah atau investasi paling berharganya demi katanya bisa memasukkan anaknya lewat titipan. Pengen banget mites kalau nemu orang yang nipu begitu!dan kesian sama mereka yang tertipu.

Kerja ga harta abis, makanya buat temans juga hati-hati yah janganlah tergiur sama tawaran kerja yang harus menyertai uang sebagai pelicin. Pokoknya Hindari Recruitment Berbayar! 

Untuk saat ini saya akan menjawab to do point "maaf yah ga ada lowongan disini" kalau ada yang minta saya masukin orang. Mengatakan sejujurnya itu lebih enak ternyata daripada memberikan harapan yang palsu.

Dan buat yang mencari kerja ingat selalu 3 hal yang sudah saya ceritakan diatas, masalah kerja memang gampang-gampang susah yang penting sabar oke temans!

Ada yang punya pengalaman serupa?yuk sharing disini..

Semoga bermanfaat yah πŸ’‹

57 comments:

  1. Dulu kayanya PNS ya mba yg identik dengan rekrutmen berbayar tp sekarang kayanya udah mulai ngga ya. soalnya jaman dulu lepas kuliah sering dengernya begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba sekarang semoga sudah tidak ada lagi pake uang pelicin :)

      Delete
  2. heuheu,,, ini emang jadi masalah banget buat orang kerja yah mbak, padahal kita bukan owner, tp buat yang lagi pengangguran kayanya kita seperti itu, bisa langsung nerima mereka kerja,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dy mb May mereka seolah ga tau kalau masukin kerja itu ada prosedur dan kita cuman serpihan basreng di perusahaan yang belum tentu bisa masukin mereka hehehe

      Delete
  3. Kalau kayak di desa-desa terpencil masih suka banyak yang begini apalagi kalau melihat tetangga atau koleganya yang sukses. Makanya kebiasaaan 'nitip' masih ada. Aku sama suami pun pernah minta dititipin tapi ya blak-blakan aja bilang kalau mau nitip aku cuma mau sebatas nitip masukin amplop lamarannya dia ke HRD biar mempermudah dia nggak usah kirim ke pos atau langsung. Cuma itu aja selebihnya ya usaha sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba untuk saat ini mendingan digituin suruh mereka kirim sendiri

      Delete
  4. Tak jarang loh ada yang sampe ortunya bela-belain jual sawah atau investasi paling berharganya demi katanya bisa memasukkan anaknya lewat titipan. Pengen banget mites kalau nemu orang yang nipu begitu!dan kesian sama mereka yang tertipu.


    Semoga enggak ada yang kayak gini lagi ya Teh, duh ampun deh orang kerja buat dapet duit inimah malah bayar buat dapet kerja, zaman aneh

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin semoga makin pinter dengan melek teknologi bukannya malah jadi ketipu y mba San :) krn banyak situs pencari kerja kok

      Delete
  5. Hahaha, aku pernah tuh, ngchat temanku "kalo di tempatmu ada lowongan, berkabar ya, kali aja cocok buatku"
    Maksudku biar dia ngabarin info lowongan kerja kalo ada
    Dibalasnya ya gitu, yaaa pokoknya gitu deh. Jutek2 manja πŸ˜‚πŸ˜‚
    "cari aja sendiri" gitu katanya

    Yaaaa ini usaha nyari sih
    Aku nanyanya baik2 kan itu ya mbak? πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk kalau aku emang disini ada loker pasti kukasi tahu tapi klo enggak ku selalu bilang maaf tak ade kawan :p

      Delete
  6. Teman-teman saya masuk kuliah saja ada yang rela bayar mahal-mahal, gimana nanti kalau sudah kerja ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga segera menyadarinya yah teman2nya

      Delete
  7. di kampung2 ampe sekarang masih banyak mba yg bayar untuk masuk kerja apalgi pns. untung sekarang sistemnya mulai komputerisasi jd mengurangi kemungkinan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya untung sekarang inovasi dengan adanya CAT tapi ga tau deh masih bisa kek begitu apa gak :)

      Delete
  8. Saya sering banget dengar orang-orang desa yang rela menjual sawah, dan ternaknya buat masuk kerja. Trus kalau sudah kerja gajinya berapa? Sampai kapan bisa balik modal. Atau kalau nggak berhasil, aduh... pingsan deh. Sudah banyak keluar uang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau aku punya sawah atau ternak mending buat modal usaha y mba malahan bikin peluang lapangan kerja buat orang lain :)

      Delete
  9. Jangankan Teteh Bella yg orang HRD, lah saya yg private teacher aja sering, "Kalau ada murid lebih, oper ya, Nit." Masalahnya dia lulusan atau kuliah di pendidikan juga enggak, pernah ngajar juga enggak. Ga mungkin saya nawarin walau ada.

    ReplyDelete
  10. aku udah lama gak masukin lamaran, 2 tahun lah.. cari kerja sekarang susah-susah gampang hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Koh deddy uda enak pisan ngeblog hehehe :) smg makin sakses koh

      Delete
  11. Memang terkadang saya juga sering mengalami seperti hal diatas..dikala lagi sibuk dengan pekerjaan dan keluarga..tiba2 datang seorang teman yang memaksa meminta pekerjaan..

    Yaa!! Karena tidak ada, serta butuh proses saya jelaskan kedia dengan apa adanya..meski kasihan juga sih.😱😱😱😳😳😳

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya selalu begitu dilema antara kesian dan juga emang ga da kenbutuhan tapi kejujuran itu lebih penting hehehe

      Delete
  12. aku udah stop ngelamar kerja mbak, alhamdulillah ada usaha sendiri
    tapi sering juga dimintai tolong, cuma ya adanya kerjanya ngajar anak2, jarang yang mau sih, maunya kantoran hehe
    memang sulit ya klo ada yang minta bantuan gini, di satu sisi kita kasian tapi di sisi lain kita harus profesional

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah makin sakses usahanya memberikan lapangan kerja buat orang lain

      Delete
  13. Alhamdulillah, selama mencari kerja, pakai usaha sendiri, ngelamar sendiri dan perjuangan sendiri. Wah, dirimu HR ya mbak, semoga punya stok kesabaran hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah usaha sendiri membuahkan hasil yang sesuai y mba :)

      Delete
  14. pasti ngeselin banget ya maaak, apalagi kalo sampe nanyain berkali-kali.. hidup kita kan ngga sekedar ngurusin itu doang yaaa, bukannya pengen bantuin malah kadang jadi ilfil.. huhuhu. Gapapalah sekali sekali nanya, asal jangan sampe annoying banget yaaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes mba kadang gemes jadinya kalo digentayangin mulu :D

      Delete
  15. ahahah bener bgt nih, cukup sering aku denger kalimat spt itu. Btw, tipsnya kereennn...

    ReplyDelete
  16. Betul, Teh. Aku juga kadang suka gitu, kalau jujur bet, takutnya sakit hati.

    Haha... itu ekpresi keseringan di WA gitu kah, Teh? :D

    Setuju, yang namanya minta bantuan, tentu kita sebagai yang dimintai tolong, sebisa mungkin membantu. Tapi ya, untuk hasil nggak bisa memutuskan.

    Iya nih sering banget minta uang pelicin. Beberapa hari yang lalu juga gitu, teman dari daerahku ceritanya kerja, udah otw sampe tempat. Katanya udah diterima, namun nggak bisa kerja, karena harus ada uang masuk terlebih dahulu.

    Karena temenku nggak ada, jadi lebih baik pulang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh ngenes banget semoga temannya bisa dapetin yang lebih baik

      Delete
  17. aku juga pernah dimintai pekerjaan sama teman ku mba, ya pekerjaan, ya pacar, hahaha orang orang jaman now. kasihan si, tapi kadang bikin jengah. mbo ya usaha sendiri aja dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha parah bet sampe pacar mesti minta cariin y mb :D

      Delete
  18. Alhamdulillah teh aku nggak pernah maksa orang lain buat masukin kerja :D aku justru takut kalau lewat titipan orang lain nah malah nantinya kalau aku nggak sesuai harapan atau paitnya ngecewain karena satu dan hal lain kan nggak enak gitu. Jadi ya mending nyari sendiri aja dengan sabar. Paling kalau dikasih info sama temen ya dicobain hehe

    Tapi soal ngeluarin uang sampai jual barang berharga demi anaknya diterima kerja di tempat yang ehm lumayan, di sini masih banyak lho teh, ciyus deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh teh Gie meni lebar pisan nyak kudu sampe jual2an kitu semoga segera sadar :/

      Delete
  19. Kalau saya yg paling sering ditanyain lowongan mbak..sekalinya dikasih, eh..banyak ngeluhnya. Dikiranya masuk kerja bisa langsung jadi direktur apa ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya suka ada yang mikir kalau masuk kerja itu mesti posisi yang enak :/

      Delete
  20. Dulu malah pernah ditawarin masuk kerja berdasarkan "link" dan pake fulus. Tapi akyu gamau.ahaha
    Berasa kayak gimana gitu. Btw, kalo jd HRD pasti kenyang dititipin gitu ya Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenyang banget mba wkwkwk sampe pernah meja penuh dengan amplop coklat isinya lamaran :p

      Delete
  21. Aku jg lg pgn ngantor lg tp smoga trhindar dr sifat gentayangan haha 🀣

    ReplyDelete
  22. Itu kenapa emaknya Jaenab dibawa-bawa? Ketahuan deh generasi kapan hihihi.
    Waktu pindah ke Lamongan sih kepikiran buat kerja lagi eh banyak yang kepentok di usia, hiks. Yasudah sementara gentayangan di dunia maya, boleh kan? Hehe
    Kasihan banget kalau modus bayar buat kerja? Di tempatku ada Neng yang bayar ampe jual sawah 40 juta buat bisa masuk ke pabrik, ternyata lewat jasa outsourcing. Ternyata jadi cleaning service dan ga betah. Ya amblas deh duitnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. generasi si engkong kang :p

      nah kan ini pelajaran banget makasi sharingnya kang :)

      Delete
  23. Kayaknya orang HRD nasibnya begini semua. Jadi tempat penitipan lamaran kerja. Hehehhe
    Tapi memang yang minta tolong jangan maksa, apalagi ada teror gitu ya bun. Beda lagi kalau punya perusahaan sendiri, baru deh bisa dilakukan. Hehhehe.

    Tapi kalau kita yang diminta tolong ya pasti akan membantu memberikan informasi kalau ada yang buka lowongan.

    Aku pernah alami ada senior nitip temanya untukndi rekomendasi kerja d tempatku. Aku bilang ya kalau ada lowongan, direkomendasi. Tapi yang tes kan bukan eike, eh maksa. Kayak gini nih yang bikin aku pengen jadi owner perusahaan multinasional. Hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk ummi pantes kok jadi owner :p aamiin

      Delete
  24. Aku dulu biasanya kalau didesak-desak kusuruh masukin lamaran aja mbak, terus kuserahkan ke HRD. Nanti dipanggil kalau pas perlu kataku. Tapi kok lama-lama banyak yg nitip πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. mayan bantuin sih mba tapi kalo ntar gentayangan paling malesin yak hehehe...

      Delete
  25. kadang kalau ngerasa punya kenalan orang dalam si pencari kerja bisa merasa yakin ya bakal diterima gitu di kantornya. padahal kan yang ngambil keputusan yang punya kantor

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba suka ada yang PD mampus padahal mah tetep aja yang ambil keputusan mah petinggi :p

      Delete
  26. Ternyata di HRD seru-seru ngeri ya mbak, hehehe. Saya sih biasanya sering dititipin lowongan kerja, tapi ya itu. Berhubung dibagian pendidikan, jadinya gak ada yang mau. Hahaha

    ReplyDelete
  27. Alhamdulillaah pas aku masuk kerja dulu di sebuah bank swasta, dengan segala kemampuan sendiri tanpa bayar2an. Soalnya ada orang iseng tanya ke aku apakah aku bayar atau ga, ih kan sebel banget ya. Kalau soal ginian mah berdasarkan usaha dan doa kita serta kesempatan dari Allah ya, mbak Herva :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba tergantung usaha dan doa kita sendri :)

      Delete
  28. Hahaaa pasti digentayangin yaa teh.. nggak enaak..
    Klo aku pribadi lebih milih nyari sendiri, usaha jerih payah sendiri pokoknya mah hehe..loker oh loker

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya usaha sendiri akan jauh lebih puas ya mba :)

      Delete
  29. hihihi kehidupan HRD repot ya, diteror para pencari kerja. Yang lebih nyebelin lagi tuh mbak setelah dapat kerja terus cuma tahan beberapa bulan. Ga betah, katanya. *kisahnyata

    ReplyDelete
  30. Dulu pas habis lulus kuliah dan nggak lama kemudian keterima kerja, pernah tu Mbak saya dihantuin temen yang selalu neror minta info lowongan kerja. Dan itu berlangsung sampai bertahun-tahun. Selalu nyapa dengan embel-embel: ada lowongan kerja nggak? Awalnya sekali dua kali saya kasih info. Tapi kalau bentuknya sampai neror, ya horor juga...

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design