Tuesday, March 22, 2016

Budaya Customer Service Di Kantor

Siang ini saya akan cerita kali ini mengenai customer service. Pagi tadi karena sedang menentukan target KPI sehingga saya ingin klarifikasi data yang saya terima karena berkaitan dengan permesinan so pasti mesti nanya kepada yang ahlinya. Maka saya memilih menghubungi Mrs. Y by phone.
Ditelepon ga diangkat, di sms ga dibales apa sich maumu?hahaha dah kayak lagu. Oke balik lagi ke topik, ditelepon lama sekali angkatnya padahal letak teleponnya itu hanya 20 cm dengan kemiringan 65 derajat berapakah panjang tangannya si Mrs. Y?kira-kira itu yang ada dibenak saya sebab si telepon ga diangkat (mungkin pas liat caller ID-nya dari saya sengaja kagak diangkat) sedih rasane berasa debt collect yang ditolak si empunya utang huhuhu.
Setelah menunggu lama, akhirnya si telepon diangkat. Hayo tebak suaranya gimana?berhubung saya sering interview dan berbekal kuliah psikologi maka tahu jika intonasi si Mrs. Y males banget nerima telepon (lebay banjet pake ilmu psi padahal nenek-nenek tua juga tahu kalau gitu doank si hahaha).

Uda nada suaranya males eh ga kooperatif pula ketika ditanya (kalau ga butuh juga males deh nelepon hehe). Apakah saya sebel tentu saja iyes hahaha tapi ya sudahlah mungkin dia lelah. Kira-kira seperti itu ilustrasi pagi yang saya alami. Kalau dari segi kacamata culture perusahaan tuh Mrs. Y customer servicenya minus ya ga.
Ini bukan kali pertamanya saya mendapat perlakuan seperti itu (apa salahku?kau tarik ulur celanaku hingga kedodoran jiah ga nyambung). Konteks customer mungkin bagi sebagian orang adalah eksternalnya perusahaan sedang yang di internal bukanlah customer. Padahal di kamus kompetensinya AC udah ditentukan kalau customer bisa eksternal maupun internal. Ini menjadi PR buat perusahaan loh, y tugasnya HRD biar kasi training Customer Service.

Ngomong-ngomong customer service sendiri itu apa si?CS sendiri adalah pelayanan yang diberikan oleh seseorang ataupun organisasi untuk memenuhi kebutuhan pelangganya dan memberikan kepuasan pelanggannya mau berupa keluhan, pertanyaan atau penyediaan barang dan jasa.
Nah kalau lihat dari definisi diatas sudah jelas Mrs. Y mengabaikan customer service lintas departemennya. Bagi saya pribadi ketika kamu ada dalam lingkungan dimanapun ayolah berakting dulu sebentar, orang lain ga perlu tahu kamu lagi putus asa, lagi bokek, lagi pusing, lagi banyak tekanan atau apalah yang bikin mood ga enak ketika ada orang nanya ya jawab dengan ramahlah.

Wong disini kan kita dituntut kerjasama, emang enak kalau kerjasama sama orang jutek begitu?ga kan?orang lain bertanya tentu karena ada satu kebutuhan yang mesti ia ketahui saat itu juga. Belajar dari Receptionist depan lobby, lagi dia bete tetep dia angkat telepon dengan nada-nada cinta (tet lagu Rossa haha). Moso budaya customer service cuman buat receptionist doank?kita apakabar dunk?

Jangan sampe kita di labeling sama orang lain ga punya etika CS yang baik ckckck. Tapi dimana-mana kalo dept yang berhubungan sama duit suka judesnya ngalahin Meriam Belina kalo lagi akting wkwkwk. Karena uda tau jutek maka kita akan males hubungin departemen itu yang akhirnya munculah masalah yang tadinya kecil jadi membengkak segede gajah kalo uda begini baru mau mulai deh komunikasinya. huft.

Tapi emang pernah loh waktu dikantor dulu, saya baru rekrut anak baru sebutlah si Mawar yang polos masih freshgraduated, seminggu setelah dia masuk kebetulan bertemu dengan saya lagi dan dia laporan gini "Bu saya ga tahan dengan rekan kerja saya yang judesnya ga umum, sepertinya saya mau resign" (Apahhh dizoom muka bunda ala2 sinetron2 hahaha) saya cuman jawab : yah jangan dunk mba mungkin dia lapar jadi ganas coba kasi cemilan za wkwkwk berusaha membujuk si Mawar (padahal dalam hati jangan dunk ntar saya nyari lagi susah gantinya plizzz *silangin jari). Komplain sama seperti Mawar ga hanya sekali tapi memang departemen itu menjadi turn over paling tinggi karena ada Mrs. W yang galak itu.
Ditempat sekarang juga sama kok, pas saya dinas luar kota ada za yang curhat (Mamah dedeh kali y, curhat dunk ahaha) dengan curhatan yang sama bunyinya gini "kenapa si kalo saya nanya ke Mrs. U suka dimarahin?padahal kan kita telepon kagak tahu makanya nanya giliran nanya malah dibentak" wkwk. kesian banget yah.

Menjadi ramah itu ga susah kok, hayu atuhlah kita jadi someah ka batur. Mending dikenal orang suka tersenyum, enak ditanya daripada dikenal orang karena kejutekan kita. Budaya masing-masing organisasi pasti mengusung Customer Service Orientation bahkan ada yang dimasukan kedalam kamus kompetensinya. Jika masih berlanjut kejutekannya silahkan hubungi HRD minta untuk diadakan training customer service jika belum ada perubahan cing sabar weh hadepin yang begitu mah.xixixi



4 comments:

  1. Palilng males emanng sama alwan bicara yang nadanya male-malesan gitueh tapi saya juga pernah sih males ngeladenin telepon misalnya yang nawarin ini itu atau pertanyaan yang sebenernya ga penting :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mak Efi, kalau ada yang tawarin ini itu si jurus andalan saya mah bilang "maaf saya sedang meeting terimakasih sudah menghubungi selesei sudah percakapannya besok nlp lg maaf saya belum tertarik hahaha..

      Delete
  2. kalo di kantorku, malah terbalik mbaa.....
    Ada yang nelpon dengan nada suaranya nyuruh-nyuruh, trus maki-maki udah kayak sama PRT aja. Padahal masih satu level yang sama (kita sama PRT aja gak gituu).

    Bahkan ada yang dateng ke ruangan, nggak mau pake salam, langsung nunjuk-nunjuk orang. *elus dada* *elus perut*

    Yah, paling orang kayak gitu kita balikin tegas aja, "Silahkan hubungi divisi x dulu yaa pak, baru dateng lagi ke sini."

    BOAM deh, di kantor pun harus ada etika yaa mba :D

    *ups curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya bener mba orang maunya dihargai tp sering lupa untuk menghargai orang lain :p

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design