Search

Ketika Si Sulung Sudah Mulai Tertarik Lawan Jenis

Bunda di sekolah ada yang kasep loh!Neyna suka......
Begitulah cerita si sulung mengawali curhatnya pada malam itu. Adalah kebiasaan saya untuk banyak bertanya apa, bagaimana, siapa pokoknya 5W + 1H macam interview calon karyawan saja yak?LOL

Tapi itulah yang selalu saya lakukan untuk mengetahui aktifitas yang Neyna lakukan selama di sekolah maupun sepulang sekolah.

Iya beginilah cara saya untuk memonitoring anak-anak selama saya kerja.

Malam itu, si sulung yang kini sudah TK B antusias cerita tentang anak lelaki yang berhasil bikin dirinya mesem-mesem. *bisa kelian bayangkanlah bocah cimit kalau cerita cemana :D

Curhatan tentang anak ini sebenarnya pas awal Neyna masuk sekolah bulan agustus silam.

Bagaimana reaksi saya? jujur saya kaget awalnya, tidak sangka gadisku yang masih cimit-cimit sudah bisa suka sama lawan jenis.

Pengen ketawa ngakak takut Neyna marah maka malam itu reaksi saya bertanya dengan bibir dikulum dan tahan-tahan-tahan sebisa mungkin saya ga ketawa.
B : Namanya siapa?kelas apa?
N : Teteh ga tahu tapi dia pake kalung 
B : Yah tanya dong ke bu guru (wali kelasnya)
N : baiklah besok di sekolah teteh tanya ah

Jadi pas ajaran baru kemarin ada masa perkenalan dimana siswa diminta pake kalung kreasi bertuliskan nama masing-masing.

anak tk suka lawan jenis, balita teratrik lawan jenis, anak mulai jatuh cinta, menyikpai anak yang suka lawan jenis




Sayangnya Neyna masih belum bisa baca jadi tidak tahu siapakah gerangan namanya yang tertulis pada kalung si anak tersebut.


Kejadian ini jadi ingetin saya sama Bang Mandra yang suka minta bacain sama Doel kalau dapat surat dari Munaroh. So posisi Neyna persis kek Bang Mandra.

Hari berganti hari, curhatan Neyna setiap malam sudah terfokus sama anak lelaki tanpa nama. Jika saya tanya udah tanya bu guru belum?Neyna jawab selalu lupa.

Kasihan sekali inilah contoh kalau ga bisa baca ya temans LOL Matee penasaran mamaknya juga jadi gregetan siapa sih namanya.

Sebagai mamak yang baik saya kasih solusi juga ke Neyna :

B : Besok kalau ketemu lagi coba dihafal yah huruf yang ada dikalungnya nanti teteh tulis biar bunda yang satuin dan bisa bacanya
N : iya bun besok teteh liatin lagi hurufnya
Malamnya saya tanya gimana misi hafalin hurufnya?ternyata gagal sodara-sodara LOL

Sampai satu pagi, karena biasanya saya dan akang suami gantian anterin Neyna. Pagi itu giliran saya yang anter.

Di parkiran ketika hendak turun dari motor dan berjalan menuju halaman gerbang sekolah. Neyna diam mematung berdiri dan tangannya menunjuk ke arah anak lelaki yang juga baru turun dari motor.

Neyna jadi shy shy kitty, saya lirik itu anaknya?Neyna hanya mengangguk.

Karena saya penasaran juga siapa namanya langsung saya lari mengejar anak tersebut dan melihat papan nama yang tertera di tasnya.

Oh....namanya XYZ emang namanya mayan susah sodara-sodara pantesan gadisku ra iso ngapalin LOL.

Akhirnya misi cari tahu nama anak lelaki itu terjawab dengan turun tangan saya :D. Saya berasa jadi detective Conan yang memecahkan misteri :p

Sejak saat itu setiap malam Neyna cerita jika dia bisa bermain bersama XYZ.

Hingga disuatu hari, Neyna curhat dengan sedihnya kalau dia sudah ga suka lagi sama XYZ karena XYZ sukanya sama temennya. Ini macam drama kumbara episode 100.

Dan beneran ga suka karena XYZ potong rambut bye XYZ kau sudah tak lagi menjadi topik bahasan curhatan Neyna.

Padahal selama beberapa bulan XYZ jadi topik utama pembicaraan, pernah juga Neyna gambar 2 orang katanya itu Neyna dan XYZ sedang lihat langit.

FYI gaes, dirumah saya ga pernah nonton sinetron bahkan TV juga diset youtube anak-anak saja jadi saya juga bingung bagaimana Neyna se-antusias itu sama lawan jenis LOL.

Dan kini Neyna sudah beralih sama anak lelaki lain cuape deh.

Ketika Anak Mulai Tertarik Lawan Jenis Menanggapi Dengan Santai

Sebenarnya ketertarikan lawan jenis merupakan hal yang wajar bukan?dan kalau dalam tahapan perkembangan termasuk salah satu tahapan perkembangan psikoseksual anak.

Ketika anak menunjukkan ketertarikan pada lawan jenis dapat diartikan bahwa pemahaman kognitifnya sedang dalam mengalami perkembangan. Anak tersebut sudah bisa memahami dengan jelas perbedaan jenis kelamin, mana perempuan dan mana laki-laki. Seperti yang dijelaskan di awal tadi.Peran orang tua dalam tahap perkembangan psikoseksual anak sangat besar. Hal tersebut diperjelas dengan pendapat Sigmund Freud, seorang ahli psikologi anak, bahwa wujud perilaku psikoseksual setiap anak berbeda-beda. Setiap wujud perilaku tersebut tergantung pada faktor genetik dan juga pengaruh lingkungan tempat anak itu tinggal. Jadi, kita harus pintar memilah mana yang seharusnya diajarkan pada si Kecil.
So saya masih santai ga terlalu gimana -gimana takutnya salah persepsi buat Neyna. Karena waktu itu saya pernah kasih tahu kalau pacaran itu ga boleh adanya juga langsung nikah.

Dan jreng...jreng

Neyna pernah curhat di sekolah tentang pacar-pacaran, agak kaget karena saya ga pernah kasih tahu tentang pacaran.

Apa yang terjadi dengan nasehat saya tersebut?

Neyna bertanya dengan pertanyaan berikut :

N : Bunda masa A sama B pegangan tangan itu pacaran yah ga boleh ya bunda mereka harus nikah

ALAMAK Cilakbar tepok jidat pengen ketawa ngakak pas denger pertanyaannya LOL.

Ya inilah PR saya harus mengarahkan dengan baik untuk Neyna.

Ga sangka juga Neyna bisa cepat dewasa dalam lingkup sosialnya bahkan sudah bedakan mana yang kasep ((ganteng)) LOL.

Namun saya tetap santay karena memang juga bisa diartikan Neyna memiliki pengembangan kognitif karena sudah bisa bedakan lawan jenis.

***

Nah temans punya pengalaman serupa ga?terus bagaimana menyikapinya?yuk sharing yuk biar sama-sama salin belajar.

Demikian curhatan saya tentang si sulung yang sudah mulai tertarik lawan jenis.

Ps : sengaja saya tuliskan diblog someday Neyna akan menelusuri jejaknya dan bisa reminder dia kalau pas TK dia udah suka lawan jenis.


沒有留言

發佈留言

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun