Search

Hal Yang Bikin Galau Recruiter

Berbicara recruiter tentu akan selalu ada hubungannya dengan perekrutan karyawan dalam perusahaan.

5 Tahun lamanya saya berkutat dengan dunia dalam berita rekrutan. Banyak pelamar hilir mudik sampe saya akhirnya suka kena siwer kalau rekan sebelah lagi milihin kandidat saya pasti bilang itu saya kenal :p padahal entah.

Dan sekarang saya ada didunia baru people development yang membuat saya merindukan masa-masa itu.

Kembali ke masa-masa recruiter, saya mau coba sharing masa-masa yang bikin saya galau, dilema, bingung yang membuat saya "bertanya kepada Bapak Presiden dan Kapolri apakah tahu bulat mesti pake backsong itu yang membuat saya akhirnya hafal diluar kepala" *HY #ikutan yang lagi kekinian LOL.

Back ke topik, sebenarnya siy tidak ada yang perlu digalau-kan apalagi dikhawatirkan. Saya yakin masing-masing pekerjaan akan selalu ada masanya dimana kita berasa dikejar-kejar padahal kita lagi duduk di meja pokoknya hal-hal ga enak yang bikin kita langsung lemas sama halnya pas saya tahu dedek gemesh Jevin akhirnya tunangan sama Rinni. *loooh

Saya pernah menuliskan alasan mengapa memilih menjadi recruiter. Nah kali ini saya mau bahas juga kegalauan yang saya alami selama menjadi recruiter, bukan tak mudah menjadi recruiter karena saya dituntut bekerja cepat dalam memenuhi permintaan karyawan.


Kegalauan seorang recruiter, hal yang bikin galau recruiter

Kegalauan apa saja yang terjadi pada diri saya selama jadi recruiter yuk cekidot :

Hal Yang Bikin Galau Recruiter

 

1. Galau Dikejarin Banyak Orang


Nguntungin si dicariin banyak orang ya itung-itung latian kalau jadi seleb hahaha. Namun nyatanya ini semua bikin saya galau. Kenapa? karena setiap diteleponin, diemail pasti nanyanya "udah ada belum kandidatnya?". 

Cari karyawan itu ga sama kek cari barang, gampang tapi susah pas banyak pelamar yang minat susahnya sama usernya yang ga cocok, susah tapi gampang pas pelamarnya dikit eh ternyata cocok bingits sama usernya.

Begitulah lika-likunya. Bahkan pernah yak dulu saya lagi cuti lahiran masih diteleponin buat pilihin kandidat pelamar. Bikin galau banget kan kalau gini jadi suka-suka hatinya user.

Padahal saya cari orang sampe estafet. Bagi saya dikejarin orang sama aja kek ngutang, kalau saya belum dapet pasti aja ditanyain mulu sama yang minta pelamarnya. Ujung-ujungnya nilai saya ga kecapai, kena juga kultum dari pak boss.


2. Galau Karena Ada Yang Resign 


Yang bikin anak-anak recruiter sakit yah baik sakit tipes, sakit gigi sampe sakit hati itu kerana ada karyawan yang RESIGN mendadak.

Apalagi kalau karyawannya baru aja masuk tau-tau keluar tanpa sepatah kata pun. Bo ya jadi karyawan punya etika dikit, di undang baik-baik kalau keluar pliz ngomong dulu situ pan bukan maling main keluar masuk rumah orang gitu aja *eh malah curhat*.

Hal Yang Bikin Galau Recruiter
Pas Tau Ada yang resign mendadak

Moment kek gini yang selalu bikin recruiter galau, gimana ga? udah cape-cape seleksi malah kabur orangnya. Cape berkali-kali jadinya, so buat yang pernah lakuin kek gitu geura tobat karena Recruiter juga manusia punya lelah punya hati *ealah curhat maning*.


3. Galau Cari Pulsa


Kelebihan jadi recruiter emang yang paling banyak ngabisin pulsa, secara neleponin smsin mulu pelamar.

Nah ada kejadian yang bikin galau waktu itu, ceritanya saya ngerekrut diluar kota yang cukup banyak pelamarnya so schedulenya hari pertama psikotes maka hari kedua interview.

Untuk menghemat tenaga saya maka perlu adanya cutting pelamar yang hasil psikotesnya jelek sementara yang bagus lanjut esok harinya. 

Karena itu saya perlu pulsa buat smsin pelamar-pelamar yang oke mengikuti interview. Masalah pun muncul.

Sepulang tes sampe dihotel itu malam hari, ketika saya hendak sms pelamar yang oke ternyata pulsa saya tidak mencukupi. Ondeh mandeh pengen banget rasanya didatangin petugas kebersihan providernya lalu bilang "sudah diisi y mba pulsanya selamat sms pelamar" tapi itu semua cuman khayalan. Faktanya saya mesti ngicrik malem-malem cari tukang pulsa, ampun boros tenaga dan waktu. 

Moment itu membuat saya akhirnya berfikir, ga banget yah kalau malam-malam ngicrik cuman buat cari pulsa apapun kondisinya mau pas lagi kerja atau dirumah saya mesti temuin cara paling mudah. Dan saya baru tahu jika ada yang jual Pulsa Online.

Harganya juga murah loh, mayan banget isi 100rb cuman bayar 98rb. Mayan hemat 2000 buat beli Tahu Bulat LOL.

4. Galau Abadikan Moment 


Sebagai bukti saya telah melakukan perekrutan di luar kota biasanya saya mesti abadikan moment perekrutannya minimal dengan menggunakan HP. Tujuannya juga biar pak boss tahu kandidat yang oke, kan ada foto di CV-nya?mmm nganu biasanya foto CV sama foto pas rekrut suka berbeda 360. hahaha

Foto pake HP tentunya mesti pake HP yang memiliki fitur camera yang bening sebening mba Bella Laudya itu loh kembaran saya *uhuk kesedak*.

Apalagi saya ini suka juga selfie mesti punya HP yang kamera depannya keren. Usut punya usut ternyata ada HP yang sesuai keinginan saya, searching dan muncul OPPO yang sesuai keinginan. Berhubung saya senang belanja online, maka sudah dipastikan saya akan Beli Oppo di Tokopedia. 

Nah seandainya dulu udah nemu HP bagus kek gini, tentunya pak bos ga sakit mata mantengin foto yang ada di HP saya dulu hahaha. 

5. Galau Ketemu Pelamar 


Ya kali Va galau?wong kerjaanmu itu kok? tapi case-nya adalah saat ketemu pelamar yang udah berkali-kali ikut tes dan masih belum nyerah kek pejuang Takeshi gitu. Galau ni orang pengen cepet dipulangin atau di lulusin kerna kesian. Pengennya siy bilang sorry yah ga bisa ikut silahkan tutup pintunya dari luar. Tapi saya ga bisa karena kasian juga, mmm galau kan?

Iyah saya suka bingung aja ada yang masih keukeuh wae ikutan tes padahal udah dibilangin "Bro/Sist ente gagal mohon maap ga bisa lanjut" apa perlu saya umumin pake toa lalu keliling menggunakan mobil bak layaknya Tahu Bulat?ga kan?sayangnya masih saja ada pelamar membandel yah ini yang suka bikin galau juga.
***
Berbagai profesi tentunya ada saja moment yang bikin galau bukan? ga hanya saya sebagai recruiter akan tetapi juga profesi lainnya. Semuanya akan bisa teratasi kok asalkan kita tahu akar masalah yang bikin galau.

Kalau saya galau dikejarin mulu maka saya bikin database pelamar biar ada buffer kalau-kalau ada yang resign mendadak jadi tinggal sekali telepon ga perlu ulangi lagi ngetes dari awal. Gimana?masih mau jadi recruiter? masih dong. 

Bertemu banyak karakter, berbagi segudang pengalaman akan membuat kita kaya pengetahuan untuk bisa menilai seseorang. Ingatlah jangan gampang terenyuh jika jadi recruiter karena bisa jadi kita menghire orang yang salah. 

Semoga postingan ini bermanfaat yah, jangan lupa share yuk pengalaman yang bikin galau dalam bekerja, dikolom comment kita akan bahas. Tetap semangat dan berbahagia yes!!



1 則留言

  1. Keren nih pengalaman orang HR hihi,,, apa lagi kalo udah deal ehh orangnya gak masuk-masuk,,, ckckckc

    回覆刪除

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun