Search

Lulusan Sarjana Psikologi, Nanti Kerjanya jadi Apa?

Saya lulusan sarjana psikologi dan kini bekerja dalam ranah HRD. Beberapa tahun lalu, ada yang bertanya pekerjaan saya.

👵 : Bu, kerjanya apa?
👸 : HRD bu
👵 : apaan tuh? *sambil matanya ditutup satu >> anak 90an pasti tahu
👸 : yang ngurusin karyawan bu *biar cepat

Apakah ibu itu mengerti? tentu tydack beliau bengong dan masih ngira saya adalah GURU *istigfar terus-terusan* sayang banget yah zaman sudah serba mager via HP ada yang belum tahu tentang HRD kan aku males jelasinnya wkwkwk.

Namun kali ini saya ga mau bahas tentang HRD saja, yang mau saya bahas adalah prospek pekerjaan bagi lulusan sarjana psikologi.

Mengawali kuliah psikologi, jujur saya ga tahu menahu apa itu psikologi? nanti gimana mata kuliahnya? kerja prakteknya? lulusan psikologi nanti kerjanya jadi apa? itu semua BLANK!

Ya...dulu saya adalah generasi patah hati ga lolos UMPTN. Ga lolos ujian masuk salah satu fakultas yang saya idamkan sedari kecil berujung PASRAH

Saya hanya manut mengikuti nasehat kakak dan mendiang ibu untuk "mencoba dulu kuliah" meski saya buta apapun tentang jurusan psikologi.


Lulusan Sarjana Psikologi, Bisa jadi Apa?, prospek pekerjaan lulusan psikologi, lulusan psikologi jadi apa?, pekerjaan untuk lulusan psikologi


Singkat cerita, setelah saya lalui semua semester ternyata kuliah di psikologi banyak memberikan perubahan untuk saya. Dari yang saya pemalu menjadi percaya diri karena memang ada mata kuliah WAJIB berbicara depan kelas. Lalu apakah lulusan psikologi pastinya harus sering berbicara depan orang?



Kata orang lulusan psikologi bisa baca kisi-kisi relung pemikiran hati seseorang *etdah baca report aja udah belinger apalagi baca kisi-kisi hati orang!

Sungguh ini adalah pertinyiin yang dulu banget saya dapatkan setiap ditanya kuliah apa? lalu dengan PD tuh orang bilang "kau bisa membaca fikiranku"! iyuh banjet 😂

Prospek Pekerjaan Untuk Lulusan Sarjana Psikologi


Setelah menjalani lika-liku selama kuliah, akhirnya tibalah saya memasuki fase hidup yang sebenarnya. Saya dan teman-teman kampus lulusan sarjana psikologi memilih bidang pekerjaan yang berbeda-beda.

Jadi lulusan psikologi kerjanya jadi apa dong? berikut daftar pekerjaan keren lulusan sarjana psikologi, diantaranya adalah :

👌 HRD

Lulusan sarjana psikologi paling mudah ya melamar untuk HRD. Namun HRD sendiri buanyak macamnya loh seperti saya yang kheses megang recruitment karena memang proses perekrutan karyawan menggunakan alat  tes psikologi.



HRD itu selain recruitment ada juga Organization Development, People Development, Talent, Compensation&benefit, Payroll, Trainer, HRGA, Assessment dll. Tapi ga semua perusahaan bisa spesifik yah ada juga HRD to yang ngurusin semuanya. Olab-olab deh biasanya semakin besar perusahaan HRD-nya makin terspesifik.

👌 Guru

Siapa yang passionnya pengen jadi guru, lulusan psikologi bisa juga bekerja di lingkungan pendidikan. Ada yang jadi Guru BK (bimbingan konseling), Guru TK atau Guru PAUD.


👌 TNI

Ada beberapa teman dan adik kelas yang memilih untuk menjadi anggota TNI dari lulusan psikologi untuk penempatan di Dinas Psikologi Angkatan Darat (DISPSIAD). Kebanyakan dinas di DISPSIAD.

Keren bukan?


👌 Assessor Lepas

Saya pernah menuliskan khusus terkait profesi assessor lepas ini. Bisa temans baca kembali yah!


👌 Tester Freelance

Bagi yang tidak menginginkan kerja full time ada beberapa teman yang memilih untuk menjadi tester freelance jadi kerjaannya adalah mengetes untuk kebutuhan psikotes bisa di sekolah, kantor dll atas panggilan.



Tester freelance sendiri bisa bergabung dengan biro psikologi atau punya kenalan yang memegang biro jadi apabila ada project langsung deh dipanggil.


👌 ASN

Beberapa teman juga ada yang menjadi ASN tentu saja ini yang didamba siapapun dari ranah prodi apapun hohoho.

Selain itu ada beberapa teman yang juga bekerja sebagai terapis bergabung dengan biro ataupun start up untuk tukmbuh kembang anak.

Saya sendiri meniti karier di ranah HRD khususnya adalah recruitment dan assessment. Dunia yang masih terus saya cintai hingga kini. Yang membuat saya banyak belajar dari ngetes karyawan, menentukan karyawan yang promosi atau tidak, menentukan calon karyawan mana yang oke semuanya menjadi warna dalam kehidupan bekerja saya.

Lanjut Magister Bisa Jadi Psikolog


Apabila lulusan sarjana psikologi melanjutkan ke magister barulah bisa menjadi seorang Psikolog. Psikolog juga ada ranahnya lagi ada beberapa teman yang mengambil ranah pendidikan sehingga jenjang karirnya menjadi Dosen Psikologi.

Minggu lalu saya mendapat kabar baik dari salah seorang teman yang mendapatkan promosi gelar DOKTOR dari salah satu kampus swasta di Jakarta. Keren yah? ikut bangga saya.

Ada psikolog klinis bisa praktek sendiri, ada yang mengambil psikolog industri dan organisasi biasanya menempati posisi HR Manager atau kepala bagian gitu.

Kebanyakan teman-teman saya yang magister lebih mengabdikan diri ke ranah pendidikan. MasyaAlloh yah semoga ilmunya terus bermanfaat.

***

Biasanya ketika anak-anak sudah besar nanti, sebagai orang tua akan mengarahkan atau minimal memberikan gambaran kelak jika kuliah di satu jurusan akan bekerja dimana?

Nah buat yang masih galau ntar kalau jadi sarjana psikologi jadi apa? tenang banyak kok lapangan kerjanya apalagi setiap perusahaan apasti ada departemen HRD-nya.

Memang betul saat saya buka lowongan kerja di salah satu situs pencari kerja, apabila posting loker HRD beuh yang ngelamar itu buanyak banget sampe bingung saya milih dan manggil yang mana hahaha.

Gimana? masih tertarik untuk ambil jurusan psikologi? sharing dong barang kali ada temans lain yang punya profesi lain dari jurusan sarjana psikologi?






5 則留言

  1. Dulu sempet kepengen jadi psikolog, sayangnya ngga kesampean, hiks.
    Psikologi ternyata luas juga ya, ada banyak peluang terbuka di berbagai bidang masyarakat.

    回覆刪除
  2. Memang hal pertama yang terlintas di pikiran tentang prospek karir sarjana Psikologi itu nggak jauh-jauh dari HRD dan Psikolog. Padahal, jaman sekarang kalau mau jujur, untuk bisa jadi HRD itu nggak harus lulusan Psikologi. Instrumen tes untuk rekrutmen, seleksi dan pengembangan karyawan, juga nggak selalu menggunakan alat-alat tes Psikologi.

    Kasarannya, nggak ada lulusan Psikologi ya ga masalah.

    Dan di sinilah, si lulusan Psikologi (or semua fresh graduate dari jurusan apapun) perlu memiliki nilai lebih dari sarjana pada umumnya. Jaman udah maju, teknologi dah makin canggih, akses informasi udah terbuka selebar-lebarnya. Dimanfaatin nggak?

    Last but not least, kerja itu di masa sekarang, nggak melulu kerjaan 8-4 or 9-5 di kantor. Kerja di jaman sekarang udah bisa dari mana aja, dan oleh siapa aja.

    Lulusan Psikologi? Well, dosen saya dulu pernah bilang, selama ada manusia di muka bumi, lulusan Psikologi jangan takut kehilangan lahan pekerjaan. Karena ilmu yang kita pelajari itu berhubungan dengan manusia kok.

    回覆刪除
  3. Ibu saya dosen di jurusan Bimbingan Konseling (sodaraan ama psikologi ya?) Pas baca koleksi buku psikologi beliau langsung wuih.

    Sepertinya kuliah di jurusan psikologi agak berat ya? Atau tergantung orangnya?

    回覆刪除
  4. halo kaak, aku malah baru kepengen belajar psikologi nih setelah lulus kuliah. pengen lanjut sekolah lagiii, kalo s2 psikologi tuh s1-nya wajib psikologi juga?

    soalnya seru banget baca beberapa teori-teori psikologi, kayak menelaah diri sendiri gitu rasanya :D

    回覆刪除
  5. Psikologi ini dulu jurusan favorit banget tahun 2000an dikalangan teman-temanku remaja saat itu. Karena bayangan mereka, nantinya mereka bisa 'baca pikiran' dan mengetahui lebih dalam tentang karakter gebetan mereka. Hehehe... Lalu beberapa orang yang aku kenal lanjut S2 jadi Psikolog dan ditambah punya keahlian hypnotherapy, wah tambah sip.

    回覆刪除

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun