Search

Kontemplasi Diri : Pasif Menjadi Asertif...

Ingatan saya tak pernah lupa takkala sekelompok orang tiba-tiba saja berubah perilakunya, yang tadinya dekat akhirnya berjarak. Hal ini menjadi tanya bagi saya, apakah saya menyebalkan? hingga akhirnya saya sempat konseling dengan seorang profesional.

Lantas berubahkah diri saya untuk bisa berani sampaikan kepada mereka? tentu saja tidak, saya cuma bisa DIAM, rasanya bohong jika saya tidak BAPER lantaran sikap sinis yang dilakukan oleh orang-orang. Lagi-lagi saya menanyakan dalam diri saya, bagaimana saya bersikap hingga orang-orang harus menyindir saat saya lewat atau buat status?

Hasil tes membuktikan saya memang PASIF...

Saya tipe S yakni Steadiness sejati jika dilihat dari hasil tes DISC, dan memang saya akui itu. Saya sempat alami insecure parah hingga nethink berkepanjangan bahkan anxiety yang menjadikan saya LEBAY. Hal ini dikarenakan ditindas orang tapi yang bikin herannya itu saya GA bisa banget sampein unek-unek saya!

Yo wis diam dipendam aja dah bikin penyakit aja bukan? hahaha..

Sampe ada yang pernah bikin status BBM ngatain fisik "Ih PD nyengir gigi gede kayak Kuda" kurang lebih statusnya begitu..saya yang dulu cuman diam aja dong! kok bisa tahu statusnya ditujukan untuk saya? karena pada waktu itu saya update foto nyengir dan beberapa detik kemudian dia bikin status gitu. 

Dan saya cuma BISA BAPER...sedihlah masa enggak disamain sama kuda :D

bersikap-asertif

Berubah Karena Lingkungan...

Saya ga hafal tepatnya kapan hingga saya merasa lebih percaya diri untuk berpendapat, untuk menolak bahkan saya sudah bisa BERDEBAT..

Tapi kalau saya runtut sih sejak saya resign dari kantor lama, lalu saya menemukan lingkungan baru di kantor saya yang sekarang.

Jika teori yang saya pelajari menyatakan perilaku itu berubah karena lingkungan itu betul sekali..Dulu saya punya rekan kerja dan atasan yang support. Tak ada masalah yang tidak dibicarakan even buat nentuin mau makan siang di mana? hahaha

Inilah titik balik saya yang akhirnya bikin saya ga cuma asertif tapi saya pun hingga berubah bisa lebih percaya diri dengan menggunakan kacamata wkwkwk..Hal sekecil ini dalam penampilan juga buat saya yang dulu menjadi satu bongkahan problem.

Ga cuman urusan kacamata saja, akan tetapi urusan style jilbab juga membuat saya sangat berbeda dibandingkan Herva yang dulu. Dulu percaya atau tidak, jika saya dinas luar kota saya harus bawa setrikaan demi jilbab yang rapih wkwkwk...

Belum lagi softlense karena dulu saya ga percaya diri minta ampun..ga pake softlense hilanglah 50% rasa percaya diri saya. Sampe pernah saya pulang setengah hari dari kantor karena mata saya merah iritasi penggunaan softlense...

Ooo...emjii 

Sejak pindah kantor, lalu mulai menulis..Tadinya saya baper akut begitu perasa dengan omongan-omongan orang lain bahkan sampe sakit hati banget banget dengan pembicaraan yang notabene dari lingkaran terdekat.

Apakah dulu saya berani sampaikan? Tidak yang ada saya cuma nangis dan gelar sajadah. Tapi Allah memang maha baik, kehidupan saya berangsur membaik bahkan banyak hal-hal terduga yang tidak saya sangka-sangka.

Ga hanya lingkungan saja tapi circle yang akhirnya saya temui membuat saya makin berubah. Meskipun terkadang saya masih menjadi pasif disaat momen tertentu namun itu sekarang tidak menjadi bongkahan masalah malah menjadi angin lalu.

Rentetan kejadian-kejadian yang saya alami akhirnya membuat saya berubah banget. 

Dulu Pasif Sekarang Asertif


Dulu saya lebih memilih menyimpan rapih semua kekecewaan saya ketika orang lain yang saya percaya tidak akan pernah membuat saya sakit. Dulu saya diam takkala mulut-mulut jahat mengadukan saya.
Dulu saya diam ketika orang lain melempar salahnya kepada saya.

Sekarang TIDAK LAGI...

Ada momen dimana orang lain membicarakan saya padahal apa yang ia bicarakan tidak betul. Saya langsung ngomong.

"Apa salah saya sampe harus dibicarakan demikian? jika anda tidak suka dengan saya ngomong langsung ke saya bukan kepada orang lain karena itu ga bantu selesaikan masalah anda"

Begitu kira-kira yang saya lakukan, apa yang terjadi selanjutnya? dia MENANGIS meminta maaf..

Ya wes saya maafkan tapi saya tidak akan pernah lupa apa yang ia lakukan kepada saya! ceileh..

Lain waktu, ada yang melempar kesalahan kepada saya..mungkin jika saya yang dulu pastinya saya akan diam dan mengiyakan saja. BIG NO...

Sekarang saya ajak debat, buktikan by fakta hingga orang itu DIAM...

Momen lainnya, saya berani menegur orang lain saat ia mau adukan saya..atau saat saya mengantri ketika ada yang ingin mendahului saya, saya bisa mencegahnya! coba dulu saya yakin pasti saya cuma bisa mengalah.

Baca lagi : Sebuah Teguran

Saya fikir pasif-nya saya justru bukan menyelesaikan masalah tapi malah menghindari masalah alias cari aman. Saya ga berani ungkapkan apa-apa even saya BENAR sekalipun. 

Ah..kalau ingat dulu betapa lemahnya saya..

Namun tidak ada seandainya bukan? yang ada adalah selanjutnya?

Saya benar-benar belajar dari masa lalu untuk menjadi saya yang sekarang, meskipun kadang keberanian saya untuk ungkapkan sesuatu bisa jadi berlebihan hingga ada saja yang menjadi tidak suka hahaha..

Yah hidup begitu serba salah ada saja lika likunya..

Mungkin bagi temans, hal beginian adalah hal kecil tapi tidak bagi saya sendiri. Saya merasa lega ketika saya bisa menyampaikan apa yang saya setujui dan apa yang tidak saya sukai.

Namun tetap saya harus belajar lagi untuk bisa menyampaikan dengan MEMBATASI.

Bersikap asertif di tempat kerja menurut saya penting banget agar tidak ada karyawan lain yang bisa semena-mena. Karena saya belajar berani menolak maka kadar stress itu menurun. Jika memang tidak bisa ya bilang TIDAK tidak usah jadi Wonderwoman yang segala bisa dikerjain juga!

Ga usah merasa bersalah juga ketika menolak atau memang seharusnya bicarakan kesalahan. Saya juga terus belajar untuk menyampaikan tanpa harus menyakiti karena itu seperti yang saya sampaikan ada batasannya juga.


***
Jadi gimana temans? adakah yang punya masalah seperti saya ini? semoga tulisan ini sedikitnya mencuil rasa percaya diri untuk bisa belajar sampaikan sesuatu kepada orang lain..

Adakalanya bersikap asertif itu bisa menyakiti namun lebih sakit lagi jika kenyataannya diri ini hanya bisa pasif dan menahan sendiri.

Oh yah setelah sekian lama, saya tes kembali DISC dan kini hasilnya berubah taklagi S sejati tapi menjadi D dan C hahaha...

Selamat berkontemplasi...







6 件のコメント

  1. mba herv...samaaa hihi...aku sekarang kalau ada yang suka jahil, usil, nyenggol2, terlebih fitnah dan nyebarin hal ga bener terkait diriku langsung takkonfirmasi saja langsung ke orangnya kalau kelakuannya itu salah...jangan suka jatuhin orang dengan hoax hehehe...memang harus ditindak...biar ga semena mena bikin berita yang ga bener iya ga mba...? bisa dosa dia nyebarin hal ga bener sama orang lain...fitnah itu lebih kejam dari pembunuhan hihihi

    返信削除
    返信
    1. iya mba udah kesel banget kalau cuman diam aja wkwkwk waktunya berani speak up :D

      削除
  2. aku kok ya pengen tes serupa ya, kadang aku orangnya milih diem kalau udah males mau "berselisih" sama orang lain. tapi di satu sisi kayak bisa geram atau kesel banget kalau udah pegel sama orang

    返信削除
    返信
    1. itulah aku zaman dulu cuma bisa aliran kebatinan sekarang tentu tydack wkwkw udah bosan ditindassss

      削除
  3. Dari Pasif menjadi Asertif. Saya juga pengin berubah. Biar bisa menikmati keseharian

    返信削除

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun