Search

Tips Agar Bekerja di Rumah Berjalan Lancar

Dampak virus corona yang datang ke Indonesia, membuat banyak perusahaan pada akhirnya memberikan satu kebijakan untuk karyawan dengan bekerja dari rumah atau work from home.

Bagaimana dengan saya? perusahaan tempat saya bekerja tidak memberikan kebijakan tersebut huhuhu..alamak potek hati dah.

Tapi tempat saya bekerja juga memberikan opsi agar membantu pemerintah menekan dan mengurangi angka terpaparnya virus corona di kantor.

Ga memberikan opsi bekerja dari rumah, namun memberikan opsi diantaranya mengatur social distancing dengan menempel stiker pada spot-spot tertentu seperti pada spot finger print, biasanya kan karyawan berdekatan ngantri nah akhirnya dibuat deh jarak.

Sebelum masuk diperiksa suhu oleh security apabila suhu tubuhnya 37,8 segera diisolasi oleh tim HRD dan dibawa ke rumah sakit. Opsi lain yang diberikan adalah perusahaan saya meracik hand sanitizer sendiri oleh tim QA.

Dengan opsi yang ditawarkan membuat saya bisa lega meskipun sebenarnya inginnya sih work from home saja sesuai anjuran.


Tips bekerja dari rumah, bekerja remote dengan santai dari rumah



Tips Agar Bekerja di Rumah Berjalan Lancar


Membicarakan bekerja dari rumah, saya sendiri sudah sering mengalami. Jika cuti atau tiba-tiba ART ga masuk mau tak mau saya harus remote kerjaan dari rumah.

Bagaimana rasanya? sejujurnya ga bisa hahaha. Apalagi di rumah ada anak-anak gumush yang senang mencari perhatian mamaknya ini.

Kerja dikit ngomelnya dah yang banyak 😂😂😂..

Seperti yang minggu lalu saya alami, berhubung ada kepentingan jadi terpaksa saya remote pekerjaan dari rumah. Lancar? yah ga selancar jika di kantor ada saja gangguannya.

Tapi tenang temans, saya mau sharing tips agar bisa bekerja di rumah dengan lancar.

👉 Ada Yang Jagain Anak


Saya adalah tim yang akan kerepotan jika ART ga ada. Pasalnya pekerjaan saya mengharuskan saya fokus untuk diam depan leptop.

Dari mulai monitoring pelamar yang melakukan tes online hingga membuat laporan hasil psikotes yang akan saya rekomendasikan kepada user.


Sabtu lalu sehabis saya dinas ke Cirebon, saya diminta langsung untuk menyerahkan hasil tes. Sementara ART ga ada duh repotnya bukan main. Rayi sama Neyna ya colak colek, berantem ooohh bikin saya jengkel.

Untunglah suami libur jadi akhirnya anak-anak dibawa main keluar rumah LOL.

Saya jadi inget video yang ayahnya lagi teleconference lalu muncul anak-anaknya, persis seperti itu juga kalau saya sedang terima telepon dari kantor. Pokoknya kalau saya kerja di rumah minimal ada yang jagain anak-anak.

👉 Koneksi Internet Lancar


Pekerjaan saya semuanya di leptop, untuk kirim email ke pelamar membutukan koneksi internet yang oke. So, saya sangat bergantung dengan kelancaran internet. Internet mati wes pekerjaan saya ga bisa dilanjut.

Di rumah, saya pasang wifi jadi ga ada masalah kalau memang harus bekerja dari rumah.

👉 Ada Cemilan 


Kata orang, badan saya kurus tapi makannya banyak. Emang betul jadi saya ga bisa kalau mulut saya kelamaan diem.

Apalagi kalau sedang kerja, minimal adalah yang bisa saya makan. Makanya di rumah selalu sedia frozen food sampe cemilan ringan.

Perut ga kenyang bikin kerja ga konsen buat saya sih begitu, entah kalau temans gimana?

👉 Mencatat Poin Penting Pekerjaan


Jadi, ada satu kejadian fatal dimana saya LUPA mengirim email kepada pelamar padahal sudah saya janjikan via telepon sesuai dengan waktu yang kami sepakati.


Begitulah mamak-mamak sudah di rumah BLANK semua pekerjaan kantor. Oleh karena itu, sebisa mungkin sebelum saya ke rumah, biasanya saya membuat catatan pada sticky note yang saya tempel di leptop.

Hal ini agar memudahkan saya untuk mereminder apa yang harus saya lakukan saat sudah di rumah.

***

Nah, temans demikian tips agar working from home berjalan lancar. Harapan saya semoga virus corona segera tuntas di Indonesia. Dan bisa kembali seperti sedia kala. Kalaupun harus work from home please kerjakan pekerjaannya semaksimal mungkin yah temans!

Ada yang mau sharing apa saja kira-kira tips tambahan lain agar bekerja di rumah bisa lancar? yuk ah sharing..

18 nhận xét

  1. Thanks for your informative article 😊

    Trả lờiXóa
  2. Hallo, Teh Herva..
    Andi main lagi kesini nih, paling udah pink-pink aja nih warnanya..he

    Apa kabar, Teh Herva?

    Tipsnya bermanfaat banget, Teh. Bener sih konseksi harus jos lancar, apalagi cemilan harus ada..hehe
    Sama sih, Teh. Andi juga kerjanya depan laptop terus. Jadi kalau gak ada cemilan itu asa ada yang kurang :D

    Apalagi kalau udah ada yang nyiapin cemilannya, duh..haha

    Trả lờiXóa
  3. Kebayang memang repotnya lagi banyak kerjaan di depan laptop, tapi anak - anak sedang sangat aktif. Antara gemes dan lemas, Teh. hehehe

    Trả lờiXóa
  4. Kerja di rumah emang bikin fokus nggak bisa seratus persen sih, apalagi kalo ada bocah-bocah cilik di sekitar.

    Trả lờiXóa
  5. Sayangnya aku jg ga ngerasain Wfh ini mba. Maklumlah, bank ga mungkin tutup :(. Tp kantor bikin kebijakan kayak pulang LBH cepet, kantor tutup jam 2 buat nasabah, disediain per staff vitamin, masker dan sanitizer. Jadi ya okelaaaah... Yg ptg pulang kantor aku lgs balik, g ada cerita LG hangout dulu Ama temen2 :D. Untungnya pak suami Wfh, jd nya dia anter jemput aku ke kantor, supaya ga naik kendaraan umum.

    Semoga semua ini bisa cepet berlalu ya mba. Pusing aku liat sahamku kebakaran semuaaa hahahahahaha.

    Trả lờiXóa
  6. Yang penting itu koneksi internet lancar ya teh
    jadi segalanya bisa dikerjakan dari rumah...

    Trả lờiXóa
  7. Kurangi buka sosmed, kalo udah buka sosmed nanti malah ga bisa berhenti, konsen dulu ke kerjaan, ya biar ga numpuk dibelakang, eprcuma WFH kalau akhirnya ga selesai.
    Nah cemilan aku juga sedia, ya cemilan rumahan aja, biar ga habis banyak, kemarin sempet beli Frozen food juga biar hemat hehe

    Trả lờiXóa
  8. Klo aku sih wajib bikin to do list harian agar ngak ada kerjaan yg ketinggalan. Maklumlah klo kerja di rumah tu bawaannya santuy mulu.
    Trus managemen gadgetnya kudu jalan, klo ngak duh bisa-bisa kebablasan main sosmed mulu hehe...

    Trả lờiXóa
  9. Godaan terbesarnya tetap di anak-anak, ya. Apalagi kalau anak-anak masih kecil. Kalau udah gede sih udah pada ngertiin hehehe

    Trả lờiXóa
  10. Bundaa, tau gitu Neyna ama Rayi mending kirim ke Jakarta aja deh. Hahah. Iya pas work form home itu kita harus bisa atur waktu juga dengan baik

    Trả lờiXóa
  11. Work From Home punya balita itu sesuatu yah? Tapi saya salut banget sama bu ibu yang punya balita dan sukses WFH nya, keren memang .

    Trả lờiXóa
  12. Sebenernya menurutku kerja di rumah itu lebih sulit sih ketimbang di kantor yg ada space sendiri dan management waktunya bener2 harus tight bgt.

    Overall aku sama bgt sih kayak tips diatas :) yg penting kudu ada yg jaga anak pas aku kerja :))

    Trả lờiXóa
  13. Wah meski udah PSBB msh kerja kah mbak?
    Suamiku WFH semenjak gubernur DKI Jkt memerintahkan 14 hari di rumah aja trus ketambahan PSBB sampai skrng. Kesulitannya cuma pas direcokin anak2 sih. Tapi aku seneng soalnya ada yg bantuin aku masak kalau pagi xixixi. Tp setelah mandi full depan leptop, anak2 dijauhin dr bapake :D

    Trả lờiXóa
  14. Ada yang njagain anak, itu poin penting banget mba..soalnya ya gitu deh, susah fokusnya klo nggak. Yang anak2 nya masih kecil lho ya.. klo anak2 udah usia 10 th lebih, sepertinya sudah bisa diajak kompromi. Ya, meskipun suasananya beda. Namanya kerja, paling optimal mmng di suasana kantor klo aku..

    Trả lờiXóa
  15. Kalau saya belum bisa dan kayaknya nggak bisa Working from Home sih Mbak. Soalnya mengharuskan mengecek segala sesuatu di line yang ada orangnya metodenya dan mesin-mesinnya.

    Trả lờiXóa
  16. Memang klaau kerja dari rumah tuh distractionnya banyaaak bangeet.. tapi oke juga karena ngg habis waktu commuting

    Trả lờiXóa
  17. camilan jangan lupa, kakak...emamg sih sekalian ndut in, eh makmurin badan ini. tp kalau perut lapar kan sering gak konsen, ngeblank...

    Trả lờiXóa
  18. Aku keteteran work from home teh, hahaha. Lebih efektif di kantor emang. Di rumah untungnya sih ada adik sepupu jadi Fatih bisa diajak main, tapi ya gitu angger we kadang2 suka ngarewong mamah na. Mau ini mau itu harus sama mamah.
    Jadi memang harus ada yang jagain anak.

    Trả lờiXóa

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun