Search

Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak?

Gimana gaes puasa memasuki hari ke-12?masih semangat bukan?tarawehnya masih diluar mushola?bangun sahurnya dari jam 2.30?selamat berarti kita masih tetap semangat *jangan dikendorin* dinikmatin ya gaes karena momen Ramadhan dan lebaran adalah momen yang dinanti.

Oke tema kali ini jauh saya mau mengulas tentang "Panggilan kepada Anak". Seperti yang sudah-sudah tidak ada alasan yang berarti mengapa saya memilih tema ini pokona semau saya bebas, rapih, ga boleh pakai kaos >> bahasanya recruiter yang kental kalau ngingetin pelamar *eaaa.


Sebagai ortu ketika dititipkan seorang putra/putri pasti semuanya memiliki harapan. Harapannya bisa dimunculkan lewat nama yang diberikan bukan?namun seiring berjalannya waktu ternyata nama yang diberikan cukup sulit untuk diucapkan entah kepanjangan atau memang namanya yang unik sehingga banyak yang keseleo lidahnya sehingga dari pengalaman saya terbitlah nama panggilan dari nama panjang yang sebenarnya.

Ngomongin panggilan dari ortu, kalau saya pribadi juga punya nama panggilan. Mungkin saya mesti Flashback dulu ke jamannya saya masih kecil. Yups saya punya nama panggilan yang diberikan oleh Almh. Ibu. Panggilannya "Deblo" artinya hanya blio yang tahu hahaha. Ga dink artinya itu *hiks agak berat nulisnya tetiba jengker ni jari* >> Ade Bloon alias gede-gede bloon *makjleb.😂

Tega kali lah mamakku ni kasi panggilan imut itu. Sebenarnya paling banter siy dipanggil Ade cuman emang saya ni suka ngeselin *elus-elus jidad* makanya akhirnya terpleset lidah mamakku yang cantik jadilah Deblo. Panggilan itu biasa aja menurut saya namun seiring berjalannya waktu malah membuat saya jadi deg-degan *halah. 

Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak? Panggilan anak yang baik, alasan memberikan panggilan anak yang baik

Kala itu saya sudah memasuki usia remaja, sudah duduk dikelas 1 SMP namun teman-teman sepermainan saya dilingkungan rumah hanya ada anak-anak SD. Dan ada 1 anak SD paling ceriwis sebut saja Delima karena depan rumahnya tertanam pohon Delima. Ayah dan Ibu Delima merupakan teman baik juga dengan bapak ibu saya so cocoklah anaknya juga jadi main basamo.

Singkat cerita, ibu saya keceplosan manggil "Deblo" saat saya dan Delima tengah asyik bermain. Ya sudah dipastikan sebagai anak yang want to know dan bawel, Delima lalu bertanya kepada saya. 


Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak? Panggilan anak yang baik, alasan memberikan panggilan anak yang baik


👧 : "Teh ko dipanggil Deblo?" tanya Delima penisirin
👩 : "owh ..mmm..itu loh panggilan sayang" jawabku *uda mulai keringat dingin
👧 : "Artinya apaan Teh?"
👩 : *mmm sudah kuduga pasti nanya lagi* DEBORA karena dulu kan masih kecil ga bisa ngomong Debora jadinya Deblo >> suer dulu jawab ini sambil nahan ketawa 😂😂
👧 : Manggut-manggut tanda mengerti

Keesokan harinya Delima nyamper ke rumah dengan setengah berteriak memanggil saya "TEH DEBORAAAAAA" saya cekakan didalam rumah dan melihat ekspresi ibu yang keheranan. Sepulangnya bermain tentu saja ibu saya interogasi saya kenapa sampe dipanggil DEBORA 😆. Saya ceritakan kejadiannya ibu saya ikut tertawa.

Yuk Baca Lagi: Perlukah Merayakan Ultah Anak? 


Alasan Memberikan Nama Panggilan Yang Baik Kepada Anak


Nah sekelumit kejadian yang saya alami ini tentu mengisyaratkan saya agar saya bisa memberikan panggilan kepada anak yang baik. Alasannya berangkat dari kejadian yang saya alami yakni :


1. Menghindari Malu Di depan Teman-temannya



Seperti yang saya alami sendiri rasanya malu ketika orang lain tahu panggilan yang ternyata punya arti yang "GA" banget. Makanya saya memilih ngeles walaupun ujungnya juga ga baik karena saya harus ngarang-ngarang cerita tentang panggilan yang menurut saya ga enak kalau didengerin teman sepermainan 😊.


2. Menghindari anak di "Bully"



Bisa dibayangkan bukan jika ga hanya Delima yang tahu tentang "Deblo" tapi sekelas bah alamat saya yang rajin menabung ini males banget nabungnya. Dibully kan ga enak rasanya makanya sebisa mungkin udahlah yah sebagai ortu kita hindari memberi panggilan jelek, memberikan panggilan jelek seolah kita ini sedang bully anak sendiri 😢. 


Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak? Panggilan anak yang baik, alasan memberikan panggilan anak yang baik
 

3. Menghindari Anak Tidak Percaya Diri


Sudah dibully oleh Ortunya sendiri lalu di bully sama teman-temannya? apa yang terjadi? ya jelas menurut saya bakalan bikin ga PD. Wong saya aja ketauan dipanggil "Deblo" langsung salting makanya ngarang cerita sehingga ada nama "Debora" 😂. *Maaf Delima kau terlalu dini untuk mengetahui nama panggilanku yang enja banjet.


Namun sebenarnya memang haruskah memberikan panggilan kesayangan kepada anak? kalau saya sendiri memang punya beberapa alasannya mengapa saya memberikan panggilan yakni :

💗 Biar Beda Sama Yang Lain


Nama anak saya kebetulan banyak yang mirip so biar membedakan dengan yang lain saya memanggilnya dengan nama akhirnya. Ditambah dengan sapaan khas Sunda untuk anak perempuan yakni "Neng" maka terbitlah panggilan "Neyna".

Namun hal ini juga dibarengi dengan selalu memberi tahu nama yang sebenarnya. Alasannya jika nanti di sekolah Anak membiasakan juga dengan nama panjangnya, bukan nama panggilan di rumah.

💗 Biar Lebih Dekat


Kalau saya udah manggil nama anak saya lengkap artinya saya sedang naik tensinya melihat tingkahnya yang bikin mendidih 😝. Namun dengan adanya nama kesayangan tersebut anak saya sudah bisa membedakan oh bunda lagi ga kambuh *eaaa bahkan anak saya selalu bilang "aku sayang bunda" kalau saya manggil dengan nama kesayangan.

💗 Biar Percaya Diri


Nama panggilan yang baik tentu membuat anak percaya diri seperti kasus yang sudah saya alami sendiri. Bahkan ada yang ga PD loh sama nama aslinya dan lebih suka sama nama panggilannya. Apalagi ortu zaman dulu yang masih suka kasih namanya kedahuluan kalau kekinian kan namanya pasti yang cetar. 

Membantu juga dengan nama panggilan bikin anaknya PD, misalnya namanya Muhidin *maaf y sebagai contoh* lalu panggilannya Valentino. Meski hal sepele namun menurut saya mempengaruhi Self esteem anak tersebut. 

Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak? Panggilan anak yang baik, alasan memberikan panggilan anak yang baik

Selain nama kesayangan dari ortu, saya pun punya nama khas dari teman-teman dari mulai Vaulina, Paul, Tablo sampe Swike 😭. Ini juga bikin saya suka pengen jitakin satu-satu teman-teman yang manggil kek gitu apalagi Swike. >> benar-benar pembunuhan karakter sebagai teteh Bella 😂.

Kok bisa sampe dipanggil Swike karena dulu pas kuliah ada lomba futsall saya pake baju dengan gambar kepala "Keropi" yang besar. Dari situlah awal muncul Swike 😜. *ngeselin kan sampe sekarang juga masih ada aja yang manggil swike. Yang ini bukan bikin PD malah bikin kesyel *LOL.

***

Saran saya berikanlah nama panggilan yang baik untuk Anak, hindari yang mengarah ke fisik seperti si Jenong, Si tembem, si Pesek, si gendut duh kesian anaknya dia kan melabeli dirinya dan berpengaruh dikemudian hari. 

Tapi sebenarnya apapun itu masing-masing orang tua punya alasan mengapa memberikan nama panggilan kepada anaknya. Yang terpenting jangan sampe anak merasa risih, tidak suka bahkan merusak imagenya.

So untuk menghindari hal tersebut, bagi saya kelak jika Neyna udah bisa diajak diskusi saya pun akan menanyakan apakah dia menyukai untuk saya panggil Neyna atau dia mau dipanggil apa sesuai nama dan keinginannya. Khawatir jika ternyata ketika sudah gede ga suka maka saya akan mengajak komunikasi, diskusi mengenai hal ini. Jangan sampe terjadi dengan yang saya rasakan hahaha. "deblo detected" 😂.

Gimana Gaes, punya nama panggilan dari ortu? sebagai ortu perlu memberikan nama panggilan?yuk share disini.

Demikian share kali ini semoga bermanfaat yah 💋


Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak? Panggilan anak yang baik, alasan memberikan panggilan anak yang baik


ટિપ્પણીઓ નથી

ટિપ્પણી પોસ્ટ કરો

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun