Search

Tentang Privilege Dari Orang Dalam Saat Melamar Kerja

 "Gile Ndro, itu anak baru udah jadi Manager Aja"

"Gimana ga langsung jadi Manager, wong titipan XXX"

Pernah ga ghibah begitu sama teman seper-Ghibahan ketika tahu ada karyawan yang baru masuk langsung menempati posisi level tinggi? sementara yang ghibahin berserta koloninya udah bertahun-tahun tetap setia pada level yang sama. Naik enggak turun juga mentok? hayoh ngaku ah pasti pernah kan? yekan? hahaha *maksa ye..

Apakah saya termasuk koloni kang ghibah? mmm...kasih tahu ga yah? :p

Tapi beneran kan yah, temans yang bekerja pernah menghadapi fenomena mengguncangkan ini? bikin geger sekantor, karyawan baru masuk sudah ada di top level, kalau usia tua masih maklum-lah kadang usianya itu masih muda belia bikin koloni per-ghibahan di kantor makin berapi-api ghibahinnya wkwkwk.

Meng-herankan lagi, biasanya koloni kang ghibah akan selalu update informasi yang kayak gini dan pada akhirnya ngorek info tajam dan akurat seputar anak baru yang posisinya bikin iri dengki karyawan lain :p

Privilege-di-tempat-kerja

Benarkah Privilege Dari Orang Dalam Bikin Akselerasi Karir?

Konon, pengaruh orang dalam di kantor menjadi peluang besar untuk pelamar? benarkah itu? menurut saya sih tergantung posisi orang dalam-nya kalau sekelas CEO, BOD, Owner sudah dipastikan lah yah minimal posisinya itu yang top.

Dan terkadang relasi sekelas CEO atau BOD itu punya circle yang bisa dibilang kompetensinya ituh sudah high level, maka jika ada karyawan baru meski usia muda tapiiiii merupakan relasi dari sekelas CEO, BOD atau Owner ga bisa dipungkiri kesempatan buat menempati posisi level tinggi itu sangat WELCOME.

Terus gimana kalau punya kenalan orang yang tidak punya kedudukan tinggi di kantornya? ya paling tidak bisa masuk saja sudah syukur alhamdulilah bukan? karena biasanya orang dalam bukan posisi kunci hanya sebagai PERANTARA ada info lowongan di kantor.

Jadi, kalau fenomenanya begitu ada kesenjangan dan ketidakadilan dong?

Nyatanya memang begitu temans, privilege orang dalam dengan posisi kunci perusahaan itu menjadi celah untuk akselerasi karir. Kalau bahasa gaulnya "begitulah jalan ninja jadi manager" hahaha..

Kasihan dong buat koloni kang ghibah yang karirnya stuck di situ aja? barangkali stuck juga karena atasan menilai kompetensi bekerjanya belum maksimal dibandingin ghibahin orang yang optimal wkwkwk..

Jadi nikmati ajalah sambil nyanyi "JANGAN IRI DENGKI, JANGAN-JANGAN" :p

Beban Berat Sebagai Karyawan Titipan Orang Dalam

Sejujurnya jadi titip-titipan itu menanggung beban berat, setiap ucap hingga tingkah lakunya menjadi sorotan karyawan lain.

Salah nengok dikit aja udah bisa jadi bahan ghibah berhari-hari apalagi salah ambil putusan dan bikin salah yang fatal.

Maka menurut saya, jadi karyawan titipan karena orang dalam serasa mikul gerobak cuangki. Beratnya poll ges!

Bayangkan saja, setiap gerak gerik dipantau, bawa mobil beda dari biasanya dighibahin, make baju menyolok mata langsung jadi headline di grup koloni ghibah wkwk..

Apalagi ternyata pas terjun kerja ealah kompetensinya ga ada? ulalala kebayang ga sih hujatan dari barisan karyawan yang iri dengki.

Makanya saya ga pernah setuju sama Dilan yang bilang rindu itu berat? padahal lebih berat lagi memikul amanah dari orang lain.

Namun kabar baiknya adalah saat misalnya nih jadi karyawan titipan orang dalam dan ternyata mumpuni pada posisinya, tentu saja menjadi kebanggaan bagi orang dalam yang barangkali mati-matian sudah meyakinkan top management perihal kemampuan dan kompetensinya yang dimiliki. 

Baca yang ini lagi yuk : Tolong Masukin Saya Kerja Dong!

***

Saya sendiri belum pernah menjadi orang titipan dalam, karena saya lebih suka untuk menikmati proses yang berdarah-darah. Lebih suka berdiri dengan kaki sendiri *lah emang selama ini minjem? wkwk..pokoknya saya ga suka aja menjadi sorotan orang lain hanya karena menjadi karyawan titipan orang dalam.

Well, temans demikian yang bisa saya bagikan kali ini..adakah temans yang punya pengalaman tentang ini? benar ga sih privilege orang dalam menjadi lebih mudah masuk suatu perusahaan?

Coba sharing dong... 


28 تبصرے

  1. setuju aja sih kalau orang dalamnya mumpuni dan bahkan ada terobosan baru yang dilakukan. Tappi klo tidak yaaa eaaa eaa eaa gak tau lah, mungkin butuh teman raksasa untuk dinaiki bahunya dan melihat area sekitar

    جواب دیںحذف کریں
  2. Hmm nggak juga sih Mba. Kadang memang ada yang dianggap titipan tapi ternyata nggak kompeten, malah si orang dalam ikutan kena ghibahan. Hihihi. Berat beban buat keduanya deh keknya.

    جواب دیںحذف کریں
  3. 13 THN aku kerja di bank asing yg kemarin, titipan yang langsung duduk di level tinggi itu ga ada sih mba. Mungkin Krn ada auditor dari Group Asia Pacific Hongkong dan Headquarters di Inggris yang rutin datang dan mengaudit semua departmen kali yaaa. Termasuk HRD. Jadi ga bisa titipan ini seenak nya aja masuk :p. Kecuali pengen kena WL hahahah

    Tapi aku pernah Nerima anak baru, yg mulai dari teller, dan dia katanya ponakan si bos besar. Cuma ya tetep, anaknya ikut tes segala macam, dan tetep mulai dari bawah :D. So, ga ada ganjelan jadinya. Akupun assist dia sama aja kayak anak buahku yg lain. Aku marahin kalo memang salah, dan apresiasi kalo kerjanya bagus :).

    Nyebelin memang Yaa kalo Nemu staff , LGS jadi bos. Aku bisa trima kalo performancenya bagus, tapi kalo abal2, hiiiih pengen digetok hahahaha

    جواب دیںحذف کریں
  4. Pertama kali menggunakan "orang dalam" saya malah punya pengalaman buruk. Ketika orang dalam dikalahkan oleh the power off orang lebih dalam, wkwkwkwk! Sangat ngga enak dan ngga nyaman, hubungan malah jadi canggung. Beda cerita kali ya kalau lolos :3

    جواب دیںحذف کریں
  5. di kantor suamiku banyak orang titipan anggota DPR entah ebanr entah gak dan meeka malas semua. dan suamiku orang yang berani satu tahun gak ada perubahan dikeluarkan, mau itu orang dor atau gak, kalau agk bisa kerja out. Paling ditegur atasannya tapi kalau gak bisa kerja menambah beban. Apalagi di bagian suami harus orang lapangan. kerja maunya bersih terus

    جواب دیںحذف کریں
  6. gak perlu iri deh klo titipan bos mah
    gk heran heheee..

    جواب دیںحذف کریں
  7. Wah, artikel ini banyak berisi cerita di dunia kenyataan, dunia kerja. Ada, tidak banyak sih karyawan yang merupakan rekomendasi, saya ganti dari istilah titipan, karena karyawan ini juga melalui tes intervriew dan probation. Jadi ada yang memang bener bener titipan dan tanpa kualifikasi, dan ada pula "rekomendasi" dengan kualifikasi mumpuni. Jadi berikutnya tugas HRD untuk melakukan review dan evaluasi terhadap 2 tipe karyawan ini. Titipan dan Rekomendasi. Salam sehat dan selamat beraktifitas.

    جواب دیںحذف کریں
    جوابات
    1. betul Pak ada yang rekomendasi tapi ada juga yang memang bener2 yuk mari wkwkw

      حذف کریں
  8. Aku pun sampai sekarang Alhamdulillah, selalu dapet kerjaa dari kerja keras dan relasi sendiri. Meskipun berat, tapi efeknya lebih bagus buat ngebentuk mental professionalisme dan tahan banting.

    Meski begitu, privilege juga ga sepenuhnya salah sih. Itu ya rezeki masing-masing aja, tinggal gimana kita bisa maksimalin privilege yang udah didapet itu buat jangka panjang.

    Karena ya... privilege sebesar apa pun ga akan guna kalo kitanya emang useless.

    جواب دیںحذف کریں
  9. Aku tuh pernah jadi "PERANTARA" info lowongan kerja, ndilalah sepupuku keterima. Tahu sendiri dong belakangnya cem apa?

    Apapun yg dilakukan sepupu aku itu seolah-olah aku ikut kena juga.

    Mending cari kerja atas usaha sendiri deh, cem aku juga sama kayak kamu, Teh. Kita berdiri di atas kaki sendiri yak, insyaAllah nggak akan jadi bahan ghibahan. Wkwkk.

    جواب دیںحذف کریں
  10. Ada saja sih memang titipan orang dalam itu. Tapi selama dia bisa bekerja dengan baik sesuai dengan job description-nya, bisa bergaul dengan rekan kerja, saya sih nggak terlalu masalah. Justru yang bikin kesal tuh, sudah mah pakai koneksi orang dalam, songong lagi.

    Saya pernah juga dapat rekan kerja mutasi-an dari cabang kota tertentu, selidik punya selidik dia masih sodaraan sama pejabat di kantor. Dan gayanya itu malah nyuruh-nyuruh mulu padahal secara posisi setara. Itu yang bikin kesel.

    جواب دیںحذف کریں
  11. Menurutku engga juga sih Mbak. Kalau sepengalamanku dulu titipan itu pasti ada aja, tapi perusahaan juga gak mau asal terima karena kualitas kerja ttp diutamakan. Jadi meskipun titipan ttp melalui prosedur. Kalau orgnya bagus ya syukur, kalau enggak, dikembalikan lagi ke penitip mau tanggung jawab gak kalau ada apa-apa, wkwkwkw

    جواب دیںحذف کریں
  12. Namanya juga titipan pasti bebannya lebih berat sih
    Pertama harus bisa membuktikan bahwa kita pantas ada di sana
    Kedua juga harus menjaga nama baik orang yang bawa kita ke sanajalan natural aja
    Ikuti aja prosedurnya dengan baik
    Rejeki gak bakal tertukar kok
    Memang paling pas itu ya ber

    جواب دیںحذف کریں
  13. Aku pikir yang ada koneksi orang dalamnya hanya bagi yang bekerja di PNS, mengingat masuknya aja uda ada "bawaan".
    Ternyata ini terjadi dimanapun yaa..
    Bikin sirik memang...tapi bener kata teteh, bisa jadi beban bagi yang bekerja juga. Kalo punya kulit badak sih...mungkin gak kerasa apa-apa. Tapi kalau masih punya "hati" pasti tekanan banget tuh...

    جواب دیںحذف کریں
  14. Aku pikir yang ada koneksi orang dalamnya hanya bagi yang bekerja di PNS, mengingat masuknya aja uda ada "bawaan".
    Ternyata ini terjadi dimanapun yaa..
    Bikin sirik memang...tapi bener kata teteh, bisa jadi beban bagi yang bekerja juga. Kalo punya kulit badak sih...mungkin gak kerasa apa-apa. Tapi kalau masih punya "hati" pasti tekanan banget tuh...

    جواب دیںحذف کریں
  15. kalau di kantorku sih kayaknya nggak ada mbak yang masuk tahu-tahu dapat jabatan. cuma memang kadang pas proses seleksi karyawan ada titipan gitu dari anak pejabat mana biar bisa kerja di kantor. hehe

    جواب دیںحذف کریں
  16. Well, menurut saya sih sah-sah aja pakai koneksi untuk memudahkan karir kita, tapi terkait kemajuan karir semuanya kembali ke diri kita ya, kan gak mau juga toh jadi musuh publik di kantor dan digibahin cuma karena pake jalur koneksi. Saat sudah bekerja, itulah saatnya kita unjuk gigi kinerja kita deh.

    جواب دیںحذف کریں
  17. Kalau ditempat saya lebih ke rekomendasi sih, mereka tetap mengikuti seleksi seperti orang-orang tapi lebih mudah aja gitu.. Makanya koneksi seperti teman, saudara, dan hal lainnya itu penting banget kalau mau cari kerja atau partner bisnis. Soalnya kalau dari rekomendasi gitu lebih bisa diandalkan, dan biasanya kalau temennya udah bagus terus merekomendasikan temannya untuk bekerja diperusahaan itu biasanya kerjanya juga bagus, dan perusahaan pun bisa lebih produktif lagi.

    جواب دیںحذف کریں

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun