Search

Tips Agar Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja

Terlahir sebagai seorang perempuan pastilah akan menghadapi dilema dalam hidupnya antara pekerjaan atau keluarga. Sudah menjadi alasan umum dimanapun tempat bekerja ketika seorang perempuan resign dengan alasan fokus berkeluarga.

Saya sebagai ibu bekerja yang berada dalam ranah HRD tentunya sangat memaklumi kondisi mereka para ibu yang resign mendadak tidak sesuai aturan, yang izin masuknya melebihi hari kerjanya, yang cutinya minus tiap tahunnya, yang memohon maaf menyerahkan pekerjaannya kepada orang lain karena anaknya sakit, yang setiap hari mengeluh karena pekerjaan rumah tangga tak terselesaikan, yang akhirnya menangis di kantor karena kehilangan pengasuh.

Kondisi ini sudah sering bahkan menjadi makanan utama bagi seorang HRD menyikapi ibu bekerja. Tak munafik saya pun ternyata termasuk golongan emak-emak galau di kantor kalau kondisi di rumah tidak sesuai harapan dan rencana.

 Saya sangat merasakan kondisi menjadi ibu bekerja tidaklah mudah. Tapi please jangan memberikan solusi "ya sudah resign aja" disertai dengan segudang opini yang memojokkan bahkan menusuk kalbu kami seorang ibu bekerja.

Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja, tips sehat sebagai ibu bekerja, cara mudah tetap sehat untuk ibu bekerja

Ada banyak alasan yang tidak perlu di sharing ke media mengapa masih ada ibu bekerja. Semuanya sudah menjadi pilihan masing-masing dan siap menangung setiap konsekuensinya tersebut.

War opini di medsos mengenai Ibu Bekerja Vs Ibu Yang Memilih full time di rumah masih saja beredar. Tak ayal ada yang baper hingga memutuskan tali kasih pertemanan hanya karena berbeda mindset, beda cara berfikir, beda keputusan mengenai hal ini. 

Bagi saya yang masih berada di kubu Ibu Bekerja tetap saya menghargai dan menghormati mereka yang menjadi full time mommy. Saya rasa tidak perlu saling menjatuhkan atau menyindir bahkan menyinyir satu sama lain. Status kita sama sebagai ibu dan mari kita bersama-sama saling menguatkan dan mensupport demi mendidik generasi masa depan dari anak-anak kita.

Menurut saya status sebagai ibu ya sama saja tak berbeda yang terpenting KELUARGA nomer satu hanya lokasi kerjanya saja yang beda. Saya pernah merasakan masa-masa penuh tekanan dengan kerjaan kantor dan kerjaan di rumah.

 Semasa masih menyusui anak, pulang kerja tak lantas merebahkan diri ke kasur padahal badan udah rontok banget, ketemu macet dijalan, seharian dihadapkan dengan tugas lalu di rumah ternyata tugas saya belum selesai.

Habis nyusui ya tentunya masak, selesai itu ada gundukan pakaian kering yang tingginya persis gunung Himalaya *hiperbola sedikit biar dramatis ;p* sudah berkedip-kedip minta diberesin. Belum beres itu, rumah ternyata ga sempat di-pel lantainya ditambah ketika anak mulai MPASI saya mesti siapin menu makanannya dari malem.

Biar kata saya kerja tetapi untuk MPASI saya selalu masak sendiri. Belum lagi mengatur asupan ASIP yang akan diturunkan agar pagi hari siap minum selepas saya kerja. Begitulah siklus pagi hingga malam setiap hari seperti itu. Rasanya saya pengen melambaikan tangan ke kamera dengan kondisi seperti itu.

Hampir semua rekan saya yang lama tak jumpa setelah saya punya anak banyak memberikan komentar "Kamu kok makin kurus siy semenjak nikah Va?" bahkan ada yang menambahkan "kayaknya kamu ga bahagia ya Va dengan pernikahanmu". Mendengar itu semua membuat saya semakin tertekan, dulu saya belum mendapat insight sehingga apapun komen orang, saya masukin dalam hati dan menempel dalam alam bawah sadar.


Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja, tips sehat sebagai ibu bekerja, cara mudah tetap sehat untuk ibu bekerja

Sedih luar biasa mendapatkan komentar setajam siletnya Fenni Rose. Fikiran di hantui dengan komentar-komentar yang tidak mengenakan, fisik saya di porsir buat 24 jam bekerja di kantor dan di rumah. Alhasil saya drop dan jatuh sakit. Kala itu saya jatuh sakit selama seminggu. Cuti tahunan habis untuk recovery sakit saya.

Betul banget kata orang "Kalau Ibu Sakit udah deh kacau dunia persilatan". Tugas kantor sudah pasti terbengkalai. Dan keluarga ga kepegang sama sekali, cucian, setrikaan semua hanya bisa beres dalam mimpi saya saja. Yap saya terkena radang tenggorokan akut kala itu, badan demam dan luar biasa lemasnya. Hal ini tentu saja pemicunya karena pola tak sehat yang saya jalani. Fikiran kacau, makan makanan yang pedas serta berminyak, tidak pernah konsumsi vitamin. Jelas saja saya memanen apa yang saya tanam dalam beraktifitas.

Semenjak jatuh sakit, saya mulai berfikir dan mulai untuk "SELF TALK" jika saya tidak berubah akan selalu terjadi hal seperti ini. Bukankah orang yang berfikir tidak akan mengulangi kesalahannya?berbekal motivasi pribadi dan pengalaman yang sungguh tidak mengenakan karena jatuh sakit maka memberikan insight untuk saya pribadi memulai merubah pola hidup sehat terlebih saya berstatus "Ibu Bekerja Di Kantor".

Saya tak ingin jatuh sakit karena disebabkan diri saya sendiri yang imbasnya tidak hanya bagi diri pribadi tetapi orang lain. Seminggu sakit saya kehilangan satu moment training di kantor padahal trainingnya sudah lama saya nanti. Di rumah karena saya sakit akhirnya anak saya tumbang juga dan mesti di rawat di Rumah Sakit.

Hal tersebut begitu berat saya jalani saat itu hingga akhirnya saya memutuskan ada 5 hal yang penting untuk saya lakukan sebagai upaya agar tetap sehat sebagai ibu bekerja.

Tips Agar Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja



1. Belajar Untuk Selalu Positive Thinking

Di dunia ini selalu ada dua kubu, suka dan tidak suka, lover dan hater, cinta dan benci, pro dan kontra begitulah yang ada. Jika saya terus menerus menanggapi pemikiran dan paradigma orang lain maka saya akan selalu terbawa arus.

Apapun yang saya lakukan pasti ada saja yang berkomentar, sekarang ini saya mencoba untuk mendewasakan diri jika ada yang berbeda dengan pemikiran saya maka saya mencoba berfikiran positif.

Jika ada yang berkomentar tidak enak tak lantas seperti dulu yang saya fikirkan terus menerus. Saya berusaha untuk belajar legowo dan berfikiran positif. Karena ketika saya banyak menerima informasi negatif tentunya akan mempengaruhi kesehatan fisik saya.

Tentulah kita ingat tentang "Men Sana In Corpore Sano". Jika jiwa seseorang itu sehat maka tubuhnya akan sehat juga. Saya tak ingin lagi terserang psikosomatis hanya karena fikiran negatif yang berkecamuk.

Diomongin orang katanya anak sakit dibiarin emaknya malah dinas keluar kota padahal mereka yang berbicara itu ga tahu saya dinas luar kota sampai pulang malam ke rumah dan esok subuhnya balik lagi demi melihat si buah hati yang sakit. Saya mencoba untuk menyikapinya dengan santai dan berfikir bahwa mereka memang tidak tahu apa-apa.

Katanya saya ga mampu memberikan asupan makanan sehat kepada anak padahal saya bekerja buat apa uang yang saya cari. Elus dada dan kembali belajar berfikir positif saja bahwa mereka tidak tahu saya selama ini demi menjaga asupan makanan sehat saya juga memberikan vitamin dan lain sebagainya.

Demikian akan ada selalu ucapan yang memojokan dan akan terus saya tanggapi dengan belajar Positive Thinking.


2. Belajar Untuk Olahraga

Salah satu kegiatan yang luput perhatian adalah OLAHRAGA. Padahal manfaat dari olahraga sendiri sudah pasti jelas tak perlu saya jabarkan. Saya sendiri masih belum secara konsisten untuk rutin belajar olahraga demi kesehatan. Pasalnya rasa malas menjadi alasan utamanya. Saat ini jenis olahraga sudah banyak dari yang ringan hingga berat. 

Dari Yoga hingga Muay Thai tinggal pilih yang dirasakan cocok dengan kebutuhan kita. Sayangnya untuk olahraga sendiri saya lebih menyukai yang sangat sederhana serta bisa dilakukan hanya di rumah.

Yup Sit Up meskipun kali pertama buat saya seminggu melakukan Sit Up, saya tak mampu tertawa lepas karena kakunya otot perut. Selain itu jalan dan lari bisa jadi pilihan. Sementara untuk saat ini saya lebih milih jalan dan lari di tempat saja selain hemat waktu hemat tenaga hahaha.

3. Belajar Konsumsi Makanan Sehat 

Saya pribadi adalah penyuka makanan pedas dan berminyak. Meskipun sering banget radang tenggorokan yang berimbas dengan berubahnya suara saya menjadi seperti suara bencong saking nge-bassnya. 

Tetapi itu semua tidak membuat saya takut sampai akhirnya saya radang tenggorokan parah seperti yang saya ceritakan di awal.

Agak sulit memang untuk menghindari makanan pedas, rasanya hambar makan tanpa ada pedasnya. Namun saat ini saya sudah mengurangi konsumsi makanan pedas berminyak. Apapun jenis makanan dan minuman yang tidak sehat itu rasanya nikmat beda sekali dengan makanan dan minuman menyehatkan rasanya jangan ditanya selain kata Aneh. 

Tetapi kembali lagi pada komitmen diri untuk selalu menjaga dan belajar makan makanan yang sehat.

Saat ini saya benar-benar menjaga pola makan, pagi hari disempatkan sarapan jika saya tidak berpuasa sunah. 

Di tambah lauk yang saya masak selalu ada protein nabati selain hewani. Jika awal bulan seperti ini biasanya lengkap dengan buah-buahan segar, menjelang akhir bulan cukup memandangi foto buah-buahannya hahaha.

4. Belajar Untuk Menyisihkan Waktu "Me Time"

Di tengah aktifitas full saya rasa perlu sekali untuk melakukan perencanaan pribadi agar menjadi selingan yang berarti. Saya mencoba untuk melakukan "Me Time". Adapun Me Time bagi saya diantaranya : Membaca Buku selain memberikan nutrisi kepada otak juga meningkatkan daya imajinasi dan motivasi tersendiri. Selain itu biasanya saya suka menonton film, bagi saya dengan menonton menjadikan hiburan gratis di rumah.

Namun bagi saya "Me Time" itu sangat saya sukai buat nyanyi dan dengerin musik benar-benar manjur untuk merubah mood saya. 

Ampuh pisan berasa nge-plong semua masalah di fikiran. Silahkan di coba ya karena ada penelitiannya juga selain tentunya ibadah dengan berdoa kepada Sang Pengasih. 


5. Belajar Untuk Konsisten Konsumsi Multivitamin



Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja, tips sehat sebagai ibu bekerja, cara mudah tetap sehat untuk ibu bekerja

Pemulihan badan selepas sakit memang butuh waktu yang lama dan itu saya rasakan ketika sakit kemarin. 

Karenanya untuk membantu saya dalam merecovery tubuh seperti sedia kala. Saya mencoba untuk konsisten konsumsi mutlivitamin. Tentunya hal ini didasarkan dengan berbagai pertimbangan hingga pilihan saya jatuh kepada THERAGRAN-M. 

Kandungan vitaminnya lengkap disertai dengan kandungan mineral pas banget buat pemulihan setelah sakit sehingga badan bisa segar. Saya bahkan suami sudah merasakan manfaatnya yang langsung terasa di badan. 

Jadi saya ga perlu repot lagi meminum vitamin yang kandungannya hanya 1 jenis vitamin saja. Boros bo!sebagai emak yang cermat dan hemat tentunya saya memilih multivitamin dalam satu tablet saja. Hemat uangnya banyak manfaatnya.

Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja, tips sehat sebagai ibu bekerja, cara mudah tetap sehat untuk ibu bekerja

Selain itu produk THERAGRAN-M ini merupakan salah satu produk dari PT. Taisho, yup kita mengenal juga produk dari hasil produksi PT. Taisho ini adalah Tempra syrup pereda panas anak yang terpercaya sejak saya masih bocah menjadi obat andalan turun temurun. 

Demikian tips sehat ala saya, semoga bisa bermanfaat terlebih ketika kita melakukan proses penyembuhan untuk menjadikan kita sehat kembali. Sebagai ibu bekerja tentunya saya tidak ingin merasakan merana karena sakit. Keluarga di rumah maupun kerjaan di kantor menjadi tanggung jawab utama. Kesehatan sangatlah penting agar tidak melewatkan moment paling berharga dalam hidup. "My Healthiness, My Precious Moment".

Tetap Sehat Sebagai Ibu Bekerja, tips sehat sebagai ibu bekerja, cara mudah tetap sehat untuk ibu bekerja




Комментариев нет

Отправка комментария

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun