Search

Sindrom Latah Karena Jargon

Terinspirasi dari kabar yang sedang kekinian dimana Dek Sonya Depari anak SMU yang baru lulus marah-marah kepada Polwan dengan berkata "Ku tandai Kau ya, ku tandai Ya" kata-kata yang keluar mungkin tak sengaja terlontar dari bibir mungilnya Dek Sonya namun kata tersebut akhirnya menjadi jargon kekinian menjadi viral apapun kondisinya jargon Dek Sonya tersisip entah dari status, dari penulisan satir membahas kepemimpinan sang bapak dengan jargon pemahaman nenek lu. Saking banyak yang kreatif jadilah kata-kata yang tak sengaja terucap itu menjadi jargon dan dipelesetkan dalam meme lucu atau sekedar banyolan dalam status maupun tulisan-tulisan.
 
Sesuatu ya  padahal siy pas si individu mengucapkan hal tersebut tak terfikir bakalan cetar membahana mengisi obrolan sehari-hari. Seperti yang terjadi dengan Dek Sonya entah saat ini ia merasa malu atau malah bangga "Gile Lu Ndro" kata-kata gw yang lagi damprat pulisi dijadiin Jargon atau malah Dek Sonya sedih?mmm...sudah kuduga akan menjadi trend disitu saya merasa sedih.
Saya ko hapal banget siy jargon-jargon kayak gitu?biar kata saya sosok pendiam dan shy-shy kitty namun saya juga mesti kekinian mengikuti maraknya jargon yang beredar (halah). Menurut saya masyarakat kita tuh latah cepet banget dah yang begini muncul berseliweran di medsos. 

Sebenarnya latah atau Hyperstartle Syndrome (Hyperekplexia) adalah ucapan atau perbuatan yang terungkap secara tak terkendali setelah terjadinya reaksi kaget (starled reaction).
Dalam KBBI pun definisi latah ini menyebutkan gangguan syaraf karena meniru ucapan maupun perbuatan orang lain (alamak syerem kali ku baca ini). Namun artis-artis kita yang latahnya ga umum seperti sebutin yang jorok malah makin eksis di dunia entertain dan di kehidupan sehari-hari malah diikutin wkwkwk. Pusing pala berbie cin kalau uda liat beginian xixixi.

Kadang saya juga suka kudet kalau ada jargon baru bermunculan tak pernah nonton tv padahal tapi pas buka timeline penuh meme dan status dengan jargon kekinian akhirnya jadi emak gaol hahaha.

Pada dasarnya latah menggunakan jargon sekedar lucu-lucuan dan terus dilakukan berulang sampe nanti muncul jargon baru. Kalau uda ada jargon baru ya jargon lama expired dah kadar kelucuannya. Makanya sebagai pemerhati dunia medsos saya tau kapan menggunakan jargon A atau Jargon B biar tidak kedahuluan (kebalikan kekinian) *maksa banget dah* da Saya mah gitu orangnya. hehehehe

Lagi muncul 26 my age juga sempet bikin geger orang-orang sampe pada maju mundur cantikkkkk ga heran kan kalau latah menjadi sindrom buat kita karena kalau ga ikutin seperti ituh bakalan di cap Ndeso sama orang-orang, disitu saya merasa sedih ya keles kalau sayanya baik hati dan gemar menabung dikatain ndeso ga ngaruh? kalau sayanya sensitif mesti ku tandai ya kau ku tandai yang ngatain aku ndeso. wkwkwkwk

Demikian adanya ni tulisan dibuat semoga kita bisa ambil manfaatnya dan buang yang jeleknya karena kesempurnaan hanya milik Alloh (tetep di dorce show..show).
Kalau mau latah ya latah ikutin yang baik jangan sampe nanti curhat dunk mah abis di bully sama orang sekampung. Be wise dalam menanggapi maupun mengikuti tren kekinian oke nak!
https://www.brilio.net/ngakak/

कोई टिप्पणी नहीं

टिप्पणी पोस्ट करें

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun