5 Cara Sederhana Membuat Ibu Bahagia

bahagia itu sederhana, cara membuat ibu bahagia

5 Cara Sederhana Membuat Ibu Bahagia

Bahagia itu sederhana, sesederhana kita tersenyum & bersyukur atas apa yang kita miliki 

Demikian tulisan dalam meme yang saya gunakan sebagai profil picture di Facebook sejak lama. 

Sengaja saya pasang sebagai pengingat diri bahwa kebahagiaan itu ga perlu jadi Milyader atau jadi Crazy rich yang berbahagia karena pesta nikahannya bisa ngundang Ed Sheeran WOW banjet deh.

Akan tetapi belajar menerima untuk menyukai apa yang saya dapatkan dan bersyukur dengan yang saya miliki itu juga membuat saya bahagia.

Menjelang hari ibu tanggal 22 Desember nanti barangkali banyak yang men-spesialkan memberikan hadiah ini itu untuk ibu menjadi bahagia.

Bagaimana dengan saya?apakah kebahagiaan saya karena mendapatkan setangkai bunga?mendapatkan satu set perhiasan berlian maha mahal?tydack kok temans. 

Cara membuat hati ibu senang itu tidak perlu merogoh kocek sebanyak crazy rich loh.

Cara Sederhana Membuat Ibu Bahagia



Penasaran apa saja cara menyenangkan hati ibu?

Ini dia beberapa cara sederhana yang bisa membuat saya sebagai ibu bahagia :


❤ Makan Masakan Sampe Habis



Setiap hari saya memasak bahkan bangun sangat pagi meskipun malam saya begadang untuk menulis blog atau sekedar blog walking namun saya mempunyai tanggung jawab untuk memenuhi asupan bergizi bagi keluarga kecil saya.

Terlebih Rayi juga sudah memasuki MPASI bayi 8 bulan, maka bertambah rivetlah saya dalam hal masak memasak. Telat bangun dikit bye saja semua planning masak hahaha.

Nah dengan effort yang lumayan ini, saya bahagia jika masakan saya habis dilahap semua bahkan sampe nasinya dikerokin. Simple bukan bikin mamak ini bahagia?

Jangan buang-buang makanan, jangan biarkan semua mubazir so saya akan tersenyum. Dan sebaliknya jika masakan saya ga habis saya suka cemberut apalagi kalau bekel suami ga habis suka kesel hahaha.

❤ Biarkan Tidur Sejenak



Sejak jadi ibu, tidur saya menjadi sedikit but it's okay karena saya tetep enjoy. Dan hal kedua yang bisa bikin saya bahagia adalah membiarkan saya tidur sejenak melepaskan semua penat dan lelah meski hanya 10 menit hahaha.

Tapi tidur sejenak dengan kondisi anak 2 yang masih aktif itu cucah cecali timin-timin. Kalau ga dicolokin ya digarot muka wkwkwk.

Ah bahagia itu sederhana mamak bisa tidur sekejap saja itu bikin moodbooster.

❤ Membantu Pekerjaan Rumah Tangga


Sebagaimana yang pernah saya tuliskan bahwa saya menerapkan kedisiplinan dan tanggung jawab untuk bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga ke Neyna.


Dengan cara ini sedikitnya Neyna bisa meringakan pekerjaan saya. Hal-hal kecil begini emang bisa bikin saya bahagia. 

Baik Neyna maupun akang suami tertib dalam memakai barang-barang juga bisa membuat saya hepi pake banget.

❤ Menuruti Kemauan

Adalah hal paling bikin saya esmosi kalau pada ga nurut sama omongan saya. Misalnya : yah itu jangan naruh disitu then ludah ini belum kering byurr tumpahlah minumannya. Bikin bete pan?boro hepi wkwkwk

Atau contoh seperti ini : Teteh mainnya tidak usah jumping nanti jatuh tikusruk kan kepalanya bisa benjut ayo diam then ga lama terjadi juja.

Padahal simple yang bikin saya bahagia itu pada NURUT lol. Feeling mamak so good soalna :p

❤ Mau Cerita Apapun

Kata orang begini :
Tidak ada solusi yang paling baik di dunia ini selain solusi dari ibu sendiri
Dan saya setuju, waktu mendiang ibu masih ada, saya selalu bercerita apapun dan nasehat ibu itu paling ampuh untuk mengatasi permasalahan yang terjadi.

Saya masih ingat waktu itu berantem sama kakak, ibu saya tidak berpihak kemanapun dan hanya nasehat sederhana "Jangan begitu ayo baikan sama teteh karena teteh saudara satu-satunya yang dimiliki sudah saling memaafkan". Nasehat itu nampol banget sampe saya gede  begini. 

Sekarang setelah saya menjadi ibu, saya akan bahagia baik Neyna maupun akang suami bisa cerita apapun ke saya. Khusunya Neyna yang hingga kini dia selalu cerita apapun. Seperti yang pernah saya tuliskan curhatan Neyna yang suka dengan lawan jenisnya. Fix ini bikin saya hepi.


***

Nah temans itulah 5 (lima) cara sederhana yang bisa membuat saya sebagai ibu bahagia. Karena pada dasarnya bahagia itu sederhana.

Sesederhana kita tersenyum & bersyukur dengan apa yang kita miliki!
Demikian yang bisa saya share kali ini, kalau temans gimana?apa yang bisa membuat kalian bahagia?

31 komentar

Avatar
Rach Alida Selasa, 25 Desember, 2018

Bunda hebat banget bangun pagi pagi dan masih harus ngurus dua anak kecil ./ Salut. Tapi memang ya kalau kita masak dan makanan habis, sungguh bahagiaaa. Hehhee

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 28 Desember, 2018

iya ummi kalau ga dihabisin kusedih banget hahaha secara masaknya pake cintah :p

Reply Delete
Avatar
Heni Ajaa Rabu, 09 Januari, 2019

Tul bgt tu mba. Bs bersahabat dgn kelebihan dan kekurangan..

Reply Delete
Avatar
Afifah Haq Rabu, 09 Januari, 2019

Dulu ibu aku sering ngomel kalau masakan ibu ga habis hari itu. Trus sekarang kealaman pas udah jadi ibu. Wkwk.

Duh, jadi pengen cepet2 anak gedean nih, meh bisa dititah2 😂

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 08 Februari, 2019

wkwkwk dititah tah si dede teh

Reply Delete
Avatar
Adi Pradana Kamis, 10 Januari, 2019

Bahagia itu sederhana, saya makan masakan ibu sampai habis sj ibu udah senang...

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 08 Februari, 2019

sama ibu juga masakannya habis seneng

Reply Delete
Avatar
elisabeth murni Jumat, 11 Januari, 2019

Aku pun suka kesel lho Mbak kalau masakan nggak habis. Terus besoknya jadi males masak ahahaha. Ternyata ibu-ibu banyakan gitu ya. Jadi nyesel dulu saat masih tinggal serumah sama ibu suka nggak ngabisin makanan.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 08 Februari, 2019

wkwkwk iya sedih kalau inget dulu juga aku suka ogah makan

Reply Delete
Avatar
Mugniar Jumat, 11 Januari, 2019

Memang ya Mbak, kebahagiaan itu gak perlu jau-jauh mencarinya. Ada di dalam diri kita sendiri :)

Reply Delete
Avatar
Yoanna Fayza Jumat, 11 Januari, 2019

Hahaha aku pun merindukan tidur nyenyak tanpa dicolek-colek bocah, tapi kayanya masih haru bersabar nunggu beberapa tahun lagi, setelah mereka sekolah sampe sore, aman lah tidur siang sepuasnya hahahah

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 08 Februari, 2019

wkwkwk iya tuh nunggu pada gede dulu

Reply Delete
Avatar
Eri Udiyawati Jumat, 11 Januari, 2019

Untuk bahagia memang simple dan sereceh itu. Tidur nyenyak tanpa ada yang mengganggu meski 10 menit pun bisa jadi hal bahagia ya?

Apalagi kalau diajak jalan-jalan. Eeh, gimana? 😂😂😂

Terus nasehat kita didengarkan juga merupakan hal bahagia. Apalagi semuanya nurut. Hahaha

Reply Delete
Avatar
Primastuti Satrianto Sabtu, 12 Januari, 2019

Setuju, bahagia itu sesederhana kita bisa tersenyum lega dan ada hal yg disyukuri setiap hari.

Reply Delete
Avatar
Nur Ainhy Sabtu, 12 Januari, 2019

Hahaha, berarti aku pernah gak buat ibu bahagia nih, saat beliau masak aku gak habisin makanannya 😢

Tips lg satu nih, kalau ibu sedang marah dengerin aja 😂

Reply Delete
Avatar
Hidayah Sulistyowati Sabtu, 12 Januari, 2019

Dakuw pernah ngalamin, lagi enaknya tidur beberapa menit, tiba-tiba ada tangan kecil yang mencubit kelopak mata. Dan itu rasanya menyenangkan, bikin mata melek seketika, dan pedeeessa, hahaha

Reply Delete
Avatar
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie) Sabtu, 12 Januari, 2019

Aku selalu percaya bahwa bahagia itu adalah kita yang menentukan, dan banyak cara yang bisa dilakukan. Seperti halnya yang ditulisan sama mbak, saya jadi flashback nih.

Reply Delete
Avatar
April Hamsa Sabtu, 12 Januari, 2019

Yg bikin saya bahagia kalau transferan masuk on time kakak wkwkwk.
Iyaaaa setuju, bobo sebentar aja dah hepi bangeeeettt. Emak2 itu kadang bahagianya gak perlu mahal2 yaaa :D

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 08 Februari, 2019

wkwkwkwk iya itu bagian seru mb

Reply Delete
Avatar
Kartika Nugmalia Sabtu, 12 Januari, 2019

Ternyata bahagia ibu itu sederhana ya? Soal tidur siang sejenak itu bener banget .udah pasti dicolok colok, dipanggil panggil, digoyang goyang, sampe diglundungin dadi tempat tidur udah pernah hahaha

Reply Delete
Avatar
Lendy Kurnia Reny Sabtu, 12 Januari, 2019

Nasehat yang kek gini...
"Jangan begitu ayo baikan sama teteh karena teteh saudara satu-satunya yang dimiliki sudah saling memaafkan".


Persis banget yang aku omongin ke anakku.

Bukan karena Ibuku dulu pernah ngomong hal yang sama, tapi karenaaa...
suka lelah mamak lihat anak-anak bertengkar hal-hal sepele.


Kayak kaka kalau lagi sebel suka julurin lidah ke adiknya.
Lalu adiknya ngadu "Maa...kaka melet-melet"

Aaaelaa~
Melet doaank...bisa dipeletin balik paan...


Huuh~

Reply Delete
Avatar
Nyi Penengah Dewanti Minggu, 13 Januari, 2019

Aku belum mengalami fase jadi ibu mba, tapi aku ngerasain sendiri semakin dewaasanya aku semakin mencintai ibuku. Dulu mah sering main aja, nggak dibolehin membangkang. Eh sekarang jadi nurut apapun perkataan ibu, meski masing sering berantem sama adek heheheh. Semoga aku bisa menjadi ibu yang baik untuk anak-anakku nanti belajar darimu bund

Reply Delete