Anti Baper Ber-Sosial Media

Sabtu, 24 November 2018
Ih si A nyindir-nyindir lewat status FB mulu deh!
Hayo pernah ga sih temans punya fikiran begitu?atau pernah mendapati curhatan seseorang seperti itu? 

Well saya pribadi jugalah pernah begitu apalagi ternyata yang suka sindir menyindir bagai rentetan gerbong kereta api tak lain tak bukan orang-orang yang berada dalam lingkaran terdekat saya.

Saya masih inget dulu pernah menulis tentang "Menyikapi Pembicaraan Rahasia" hal ini terpicu karena tak lain status medsos seseorang yang menyindir saya.

Kok tahu sih nyindir saya?ya jelas kan lagi ada masalah sama eike cinnn!

Jujur saja dulu memang saya adalah tipe yang show off pengen bet dah semuanya tercurahkan di Medsos!lagi ada masalah dengan sumbu pendeknya begini dan begitu tanpa memikirkan dampak resiko yang akan terjadi kemudian hari.

Sebenarnya mengapa sampe show off di Medsos sih?ada beberapa alasan saya loh, diantaranya :
  • Ga punya teman curhat yang bisa berhadapan face to face, sahabat bahkan sodara kandung saya itu berpencar jadi saat ada masalah harapan saya bisa bertemu mereka tapi ga bisa akhirnya ya cuman bisa keluarin emosi di sosmed
  • Emang dasarnya pamer aja cem Suneo LOL
  • Tidak mampu menyelesaikan masalah secara langsung akhirnya cuman bisa sindir menyindir di medsos
  • Tidak bisa mengungkapkan kekesalan secara langsung akhirnya cuman bisa bikin status ga jelas, nge-tweet ora danta
  • Butuh pula masukan dari segenap follower n friends di Medsos barangkali punya solusi jitu walau pada akhirnya bukan solusi yang saya dapat justru makin berkembang biaknya masalah

tips-anti-baper-bersosial-media


Begitulah banyak juga alasan saya meng-alay di sosmed yak LOL. Bener banget loh pepatah bilang kalau ga kuat sosmed-an sih mendingan jadi manusia kanpret kudet sepanjang usia lo!

Seiring berjalannya waktu, bertambahnya usia saya, berubahnya status saya dari single ceria hepi syalala-lala menjadi seorang ibu tentulah semua itu membuat saya MEMBATASI untuk ber-sosial media dengan BIJAK.

Saya masih ingat banget, ada seorang ibu sebut saja Melati. Sepanjang saya berteman dengannya saya selalu mendapati statusnya kalau ga jelek-jelekin suaminya ya mengeluh all day long dari panasnya cuaca, air mati pokoknya keremehan yang menurut saya ORA DANTA dijadiin status buat dia.



Jujur saya gerah banget lihat status-statusnya apalagi kalau status jelekin suaminya. Pasalanya saya tahu ibu Melati sudah punya anak yang remaja dan juga berteman dengannya. Saya ga bisa bayangin gimana tuh anak dapetin emaknya ngeluh mulu di sosmed apalagi jelek-jelekin mulu bapaknya.

Nah dari apa yang dilakukan ibu Melati membuat saya sadar, anjasmara kalau nanti anak-anak owe udin gede dan bisa sosmed-an ga mau banget deh anak-anak kasih penilaian ke saya sebagai Mamak Alay predikat Mamak Tyrex di rumah bisa luntur dan bikin anak-anak bukannya menaruh hormat malah bisa jadi kurang ajar ke saya.

Entahlah saya ketakutan banget akan hal itu, orang tua mana sih yang pengen anaknya berlaku santun namun ternyata jika penyebab ketidaksantunan anaknya karena ulah ortunya sendiri. Plakk Self Noted buat saya banget.

Jadilah kini saya beneran mengusung pepatah "BIJAK BERSOSMED". Saya mengurangi mana yang pantas saya bagikan, mana yang tidak pantas saya share, mana yang harus saya komenin, mana yang tidak sepatutnya saya reply.

Dengan bijak ber-sosmed alhamdulilah kini saya sudah ga BAPER loh! ((terima kasih klinik Tong Fang)).

Anti Baper Ber-Sosial Media Ala Bundanameera.com


Sudah bosan dengan drama yang dibuat sosmed, maka kini saya mencoba untuk Ojo BAPERAN. Buat temans yang masih Baper Baper Club Bersosmed, mungkin bisa coba cara ala saya nih!

Apa sajakah itu?yuk cekidot :

✔ Remove Si Toxic People


Kejam ga sih?buat saya TYDACK!ngapain saya temenan sama si Racun cinnnn!Percayalah temans ga ada baik-baiknya kalian membangun relasi ditengah-tengah toxic people!

Apalagi kayak ibu Melati mau ga mau fikiran saya jadinya suudzon, nih orang kenape begini begitu mulu. 

Masalah kampanye politik juga kan lagi HOT banget sekiranya bikin baper saya sih tinggal REMOVE. Bodo amat ga rugi buat saya kehilangan cem orang yang ga punya etika tidak bisa menghargai perbedaan.

Lebihnya sih saya remove sama orang yang kepo terus stalking terus dijadiin API masalah. Ga perlu saya sebutin kalau tuh orang baca ini berarti fix doi adalah racun buat hidup saya!
Selamat yah ;p

Seandainya temans merasa remove itu tindakan kejam cukup UNFOLLOW saja (kalau di FB yah) jadi semua aktifitas orang-orang begitu ga terlihat dari muka bumi ini eh maksudnya dari pandangan kelian!




✔ Bersikap BODO AMAT

Jauh lebih penting adalah bersikap BODO NANAN alias Bodo amat mau doi jungkir balik sambil kayang, mau dia bikin status sambil sikap lilin, mau dia sindir menyindir udahlah yang paling enteng bagi saya BODO AMAT.

Ini cara paling ampuh juga atasi kebaperan si sosmed, buat saya loh ga tau deh Mas Anang masih minat ga yah dia jadi Juri IDOL? *lah kesini

✔ Jangan Langsung Nyamber

Hal penting yang perlu saya lakukan agar terhindar dari baper adalah jangan langsung nyamber kayak api.

Emang paling enek kalau dapetin status orang yang ga sesuai dengan pandangan kita rasanya pengen tak gaplok di tempat aja. Tapi itu malah bikin panas bukan?

So, tips saya kalau ada status ora penting dan bikin Vanas. Sebaiknya ga ikutan nyamber, salah-salah bukannya bikin keadaan enak malah bikin percikan api makin besar.

✔ Think Before Act

Penting nih bagi saya untuk terus memikirkan terlebih dahulu apakah jika ini saya bagikan di sosmed bisa bermanfaat atau sebaliknya?

Nah kini seiring dengan kedewasaan umur wkwkwk mendingan saya share yang buat lucu, share bkog atau share produk yang sedang saya buzzer!

Sukses sih bikin saya kini tak mudah tersulut emosyenel banget dalam dunia maya. 

***

Nah temans, gimana tipsnya?ke-4 tips ini sukses bikin saya jadi Anti Baper Baper Club loh. Saya sudah merasakan enjoy dalam ber-sosmed karena sosial media bagi saya kini justru untuk menghasilkan pundi-pundi rupiah.

Lebih dari itu saya ga pengen tinggalin jejak digital buat anak-anak kelak malu dengan apa yang pernah saya torehkan di dunia sosial media!

Demikian tips anti baper ala saya dan it's work banget!temans punya tips apa?sharing yuksss..
35 komentar on "Anti Baper Ber-Sosial Media"
  1. Biasanya kalau teman di dunia nyata banyak gengges-nya, mereka makin menjadi saat di dunia sosmed.
    Aku juga punya tuuh...emak-emak ((padahal sahabatku pas SMP siik...)) sampe sekarang, hobinya pasang status politiiik mulu.

    Kalo kalah argumen, dia selalu pake tameng suaminya yang wartawan.

    "Kamu gak tau, darliing...kehidupan aslinya. Karena kamu belum pernah ketemu. Suamiku doonk...tiap wawancara selalu ketemu, jadi tau banget dia tuh orangnya kek gimana."


    KZL bolak-balik, tapi gak bisa remove jugak.
    Jadilaa...tak usa buka sosmed yang itu...biar gak liat sepak terjangnya yaang....uuwwlallaa~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha, berasa pengen nampol ya yang tipe beginian ya mbak Lendy

      Hapus
  2. Becul sekali bunda Nameera, saya setuju sekali, no baper iri dengki, manfaatkan saja sosmed utk kebaikan dan jemput duit hahah, stay away from negative pple

    BalasHapus
  3. Wkkkk
    Alhamdulillah dah lepas dr drama sosmed jg mbaaa
    Dulu sih mnyingkir smentara aj tipsny sm brusaha nyante g kpancing
    Slebihny sprti yg mb tuliss hehe

    BalasHapus
  4. Yess betul banget, bijak dalam bersosial media sebenarya mutlak dan harus terus di follow up ke anak-anak biar dunia maya harus tetap santun. Dan setuju banget soal ngehindarin toxic itu karena sifatnya menular

    BalasHapus
  5. Saya paling setuju sama tips ke-4, itu penting banget, tak hanya di dunia medsos pun juga di dunia nyata kita.. bukan bgt, mba?

    BalasHapus
  6. Kalau baper di socmed, saya suka jadi ingat seseorang yang unfried saya. Gara-gara dia berantem ma suaminya di socmed. Heboh berantemnya sampai segala binatang dan hantu keluar. Jadi banyak yang ikut campur juga.

    Eh, gak taunya besoknya saya kena getahnya. Status saya disangka menyindir pertengkaran dia ma suaminya. Udah saya bilang enggak, dia tetap ngamuk. Saya kan bingung. Ikut campur aja enggak. Trus, saya diunfriend. Temen di socmed sampai ada yang nelpon saya. Katanya jadi bingung melihat dia marah-marah ke saya hahaha

    BalasHapus
  7. puasa sosmed kadang2 penting kalau suasana lg gak nyaman

    BalasHapus
  8. Emang kalo mau terjun bermedia sosial harus dari diri kita sendiri yang menahan hati dan jari untuk tidak asal posting segala sesuatunya. Kan ada otak yang jadi penyaringnya.

    BalasHapus
  9. Woho aku banget suka curhat di sosmed. Terutama ya facebook. Lama kelamaan mikir juga kalo diliat ternyata gak enak kalau semua muanya diceritain di sosmed. Ya khaaaan. Btw makasih tipsnya mbak

    BalasHapus
  10. Saya pun sering gak komentar kalo ada yang bikin status nyinyir. Malesin sih kalo lihat timeline sosmed isinya negatif melulu

    BalasHapus
  11. Saya punya temen kaya gini nih mba. Tiap ada masalah kantor pasti curhatnya di media sosial. Perlu dijauhi toxi people kaya gitu hehehehe

    BalasHapus
  12. Pernah baca, sosmed memang buat pamer, jadi baiknya memang jangan gampang baper, hehe

    Unfollow atau unfriend bahkan blokir sering sy berlakukan sama yg negatif2 gitu, biar gak bikin mood jelek

    BalasHapus
  13. Saya biasanya klo lagi sebelll gak ketulungan, larinya ya nyampah di twit, itu juga sesekali doang lhoo yaaa, dan gak mention orangnya atau spesifik. Cuma ngeluarin uneg2 doangg klo lagi KZL.
    Sekarang udah jarang nestatus di FB, palingan klo ada job yg harus dishare doang sih, upload disana jg udah malas, jd reader aja wara wiri heheh.
    Klo gak suka lihat si orang yg omongannya ini itu, paling saya hide dooaang *klo teman yg dekat, klo gak akrab mah, remove ajaahh daahh, hihihih

    BalasHapus
  14. Ampun deh, Bun. Cem mana itu ibu melati jelekin suaminya di medsos sendiri? Ampun deh *elus dada orang* .

    Aku pun ngerasa lebih baik kita acuhkan aja orang macam gitu. Karen kalau nggak, bikin energi kita jadi negatif melulu. Bunda semangat ya jangan baper di medsos. Ntar cakepnya ilang loh :p

    BalasHapus
  15. Yuhhuuu sama nih mba, aku mah remove aja yang suka nyinyir di sosmed, punya status alay dan menyebarkan kebencian.

    BalasHapus
  16. Betuul bund. Biar gak baper kita harus banyak masa bodo. Remove toxic? setuju banget!! Yaaa suruh siapa dia jadi orang kok ber-toxic. Gak mikir gitu ya setiap tindakannya akan dipertanggung jawabkan nanti di akhirat. *emosihhh sama toxic people* 😂

    BalasHapus
  17. saya sekarang medsosan lebih banyak jadi penonton doang mbak. hihi. lebih aman lah. Udah lewat sih masa-masa semua-mua pengen di post.

    BalasHapus
  18. Jangan langsung nyamber dan panasan yaaa mba.. aku bener-bener belajaaar banyak dengan observasi teman-teman saat berinteraksi di media sosial

    BalasHapus
  19. Hahaha ngakak baca tulisannya Herva, emang kalau medsos mah jangan baper, selow aja, tapi aku juga dulu pernah ricuh sih di medsos, untung keburu sadar

    BalasHapus
  20. Bermedia sosial berarti kudu strong, gak boleh baper. Sejauh ini aku gak bermasalah sama org2. Tapi gak tau juga kalau mereka nyindir dan aku yg gak merasa

    BalasHapus
  21. Saya sudah berhenti ngamuk di sosmed. Harus lebih bijak

    BalasHapus
  22. Emang harus tahan baper di media sosial, karena belum tentu status yg ditulis seseorang itu ditujukan untuk kita.

    BalasHapus
  23. Betul banget itu tipsnya, Teh. Kalau aku lebih suka nggak buka sosmed sampai seminggu tapi kadang malah ketinggalan info terkini. Huhuhu.

    BalasHapus
  24. think before act ini ga semua orang bsa loh mba. kadang kalo udah kebawa emosi asal nyamber dan jeplak aja hahaa

    BalasHapus
  25. Harus nya medsos jgn dijadikan ajang curhat ya . Hiks tapi kadang2 suka juga kesel euy meradang sebentar buat status tapi trus dihapus lagi sih

    BalasHapus
  26. Aaku punya kenalan juga yg sukanya nyindir di medsos bun, sebel bgt lihat sttus2nya.akhirnyavaq unfollow fb nya, aq hiden ig dan wastoriesnya nya. Soalnya klo baca yg negatif tu bkin suasanaq jd ngatif pula, mnding di umpetin g usa liat aja wkkkk

    BalasHapus
  27. Ngakak aku baca poin yg emang hobinya pamer cem suneo :D

    BalasHapus
  28. Untungnya aku nggak pernah tjurhat di medsos ttg masalah pribadi. Ya gimana ya, suami, anak dan keluargaku byk yg main sosmed Bisa ketahuan dong kalo lg ada masalah Yee, kaan. Aku juga udah remove jauh2 deh si toxic people Biar nggak nular toxic nya

    BalasHapus
  29. Duh kasian sekali ibu melati ini. Aku jd ingat sblm nikah, cowok yg skrg jd bapaknya anak2 pelan2 bgt ngubah aku utk gk dikit2 update fb. Walau keliatan remeh semacan "duh panas hr ini", "duh laper", dll. Ntar kebablasan pas udah nikah statusnya jadi "duh suamiku bla bla". Ya, kayak bu melati itu lah. Alhamdulillah punya suami yg bs jd teman utk curhat segala rasa, jd nyampahnya gk perlu banyak2 di sosmed. Hehe

    BalasHapus
  30. Aku love banget dgn fitur unfollow di fb hahaha. Kl gak mau liat di unfollow beres. Sampai kpn jg ga bakal liat. Tp orang.ya selalu like status akuh. Padahal harusnya dia ga liat jg. Hahaha

    BalasHapus
  31. Iya bener..jangan asal nyamber...hahaha..kadang kesel juga ya ama yg suka begini krn ga tau konteks tapi ngerasa bener (*bentar. Kenapa jadi kita yg baper)

    BalasHapus
  32. Baper ketika berhadapan dengan media sosial itu nggak banget ya. Rugi sih menurutku

    BalasHapus
  33. Yang asal nyamber itu aku banget dulu Teteeeeh. Beuh, panas rasanya kalau nemu status yang mengundang dan sayang untuk melewatkan ikutan komen. Nggak berhenti sampai di situ, udahannya di dunia nyata ikutan kepikiran dan nyamber kemana-mana.
    Ya Allah, sekarang kalau dipikir bikin geleng-geleng kepala, wkwkwk. ALhamdulillah kita masih dapet hidayah ya Teh, untuk bisa bersosmed dengan cerah ceria *macem cuaca aja, Nyak XD

    BalasHapus
  34. ngga pernah jadiin medsos menjadikan baper karena itu semua semu belaka :D mending yg pasti2 aja di dunia nyata :D dan membatasi follow akun2 ngga jelas jg bisa mengurangi kebaperan :D

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature