Paranormal Experience : Benarkah Ada Hantu Di Rumahku?

Jumat, 06 Juli 2018
Siapa yang suka mantengin youtube-nya Raditya Dika?kalau yang subscribe pasti udah nonton ya tayangan paranormal experience Rumah Radit sampe Rumah terseram di Yogya. 

Jujur aja sebenarnya saya ga subscribe Radit cuman pas lagi cek youtube ternyata trending pas tayangan Paranormal Experience : Rumah Seram Di Yogya. Durasinya lama bo 1 jam lebih tapi karena saya kepo ngomongin apa akhirnya nonton juga dah malam-malam sampe tamat dan dengerin secara seksama.

Kalau yang belum nonton sih, kurang lebih isi tayangannya seputar pengalaman "Mizter" temennya Radit yang tinggal di rumah seram itu sama temen-temennya. Asli enak banget nih orang ceritanya bisa banget membuat saya sebagai yang dengerin dan nonton berimajinasi serta turut merasakan ketakutannya.

Berhubung udah ada part 2-nya, saya jadi terinspirasi mau nulis paranormal experience versi saya di rumah. 

Buat pembaca setia blog ini *aseek* pasti pernah saya ceritakan jika rumah saya itu dikelilingi kebon. Dengan posisi paling pojok alias rumah paling buncit yang mana sekarang sebrang depan rumah ada makam keluarga yang sengaja dipindahin karena kena gusur proyek perumahan. 

Ga kurang baik apa coba saya mempersilahkeun beberapa onggok nisan menjadi pemandangan depan rumah. Sempat kesel juga karena perangkat desa yang ngurusin tuh makam kagak bilang dulu apa gimana gitu basa-basi.

benarkah-ada-hantu-dirumahku


Ujug-ujug di suatu pagi saat saya ada diparkiran (iya jadi rumah saya parkirannya diatas gitu) saya melihat banyak kain putih terbalut berjejer rapih. Awalnya saya mengira itu cuman patok karena ada wacana kebon-kebon depan rumah akan dibangun perumahan lahdalah ternyata itu makam. *kucek-kucek mata*

Apakah kejadian horor lalu muncul setelah pindahnya makam depan rumah?alhamdulilah jangan sampe terjadi. Justru aman tentram damai, jauh sebelum makamnya dipindahin malah saya sempat mengalami kejadian horor dirumah.

Sudah terbayangkan seramnya lingkungan rumah?yang kalau malam jam 8 aja hanya terdengar suara tonggeret sesekali burhan atau nyanyian kodok jika hujan tiba.

Antara Kentut Dan Suara Ambulance

Rumah saya ini dulunya tanah kosong, tahun 2013 saya dan akang suami mulai merintis untuk membangun. Dari mencangkul pondasi yang dilakukan akang suami hingga akhirnya bata merah berdiri. 

Oktober 2014 saya mulai menempati rumah yang baru dibangun hanya 1 kamar terlebih dahulu. Berhubung dana kami terbatas sehingga kami sepakat untuk tetap menempati rumah kami yang masih belum jadi itu.

Fikir kami daripada terus-terusan ngontrak mendingan uangnya dikumpulin buat membangun kembali rumah kami. Desain rumah kami dibentuk 2 lantai dan hingga saat ini baru 1 lantai yang rampung serta parkiran diatas yang sudah bisa digunakan. *lagi-lagi dana terbatas >> kode keras dapat sponsor bangun rumah wkwkwk

Seperti pada umumnya kali pertama menempati kami keluarga berdoa, mengaji dan selametan kecil-kecilan untuk kami bagi dengan tetangga. Oh iya tetangga paling deket sebelah rumah itu adalah rumah kakak ipar sedangkan dengan tetangga lain cukup lumayan jaraknya. 

Saya masih ingat waktu malam-malam pertama menempati rumah. Saat itu saya selepas menyusui Neyna yang masih berusia 1 tahunan. Selepas menyusui saya mengobrol dengan akang suami dan becanda haha hihi lupa dulu ketawain apa.

Lagi asyik banget ketawa tiba-tiba ada suara kentut dan baunya masyaAlloh. Kami langsung berhenti ketawa dan saling tuduh karena kentut. Merasa ga nyaman akhirnya kami memutuskan tidur saja. Dan berlangsung lumayan sering bau ketut.

Akhirnya kami sepakat mendatangi rumah guru spiritual saya *halah gaya bet* iya jadi dulu saya rajin setiap malam selasa dan malam kamis pengajian rutin di rumah guru spritual saya yang saya panggil "Bu Haji".

Pagi itu saya masih ingat adalah hari senin sehingga pas banget saya datang pagi ke rumah Bu Haji dan malamnya dibantu doa. Malam itu saya absen tidak ikutan pengajian, saya memilih dirumah saja.

Selepas makan malam dan menidurkan Neyna, saya melaksanakan solat isya dan mengaji. Suami saya di luar main game. Tak berapa lama saya mengaji, tiba-tiba saya mendengar seperti suara ambulance kalau kata bahasa sundanya ngiung gitu. Suaranya jelas banget dan dekat sekali.

Seketika itu saya hentikan mengaji dan bertanya ke suami "Yah itu suara apa?" dengan tenang suami jawab "abaikan saja bun". Terdengar suaranya lama hingga akhirnya berhenti.

FYI nih suami diluar itu posisinya berada di ruang tengah diantara ruang tamu yang belum tertutup cor-an jadi view dari kamar itu langsung pekatnya malam dan rimbunan pohon BAMBU.

Pagi harinya saya kembali lagi ke Bu Haji menanyakan perihal apa yang sebenarnya terjadi dengan bau kentut dan suara ambulance itu. Jawabannya bikin merinding dan bikin saya takut :D

Jadi suara kentut itu berasal dari TanteKun istilahnya kasih tanda bahwa ia ada dan pengen bikin kami ga betah sedangkan suara ambulance itu adalah suara tangisan doi yang dikirimin doa pas malam pengajian itu. Lemes banget deh kaki denger penjelasan Bu Haji. Sejak saat itu hilanglah tragedi kentut.


Ketukan Aneh Dari Dalam Rumah

Lama setelah tragedi kentut, sebenarnya masih ada lagi gangguan cuman buat saya itu biasa aja dan intensitasnya ga terlalu sering seperti TV baru saya tiba-tiba mati sendiri hingga Neyna yang sedang main bersama saya teriak ketakutan lalu berlari ke ayahnya bilang jika di sebelah saya ada nenek-nenek.

Saya gimana?udah ga bisa lari karena dengkul lemes duluan hahaha. Jadi berbaring dikasur aja.

Singkat cerita, akhirnya kami merampungkan rumah yang lantai 1 dan parkiran atas *alhamdulilah* tertutup sudah semua ruangan. Rimbunan bambu samping rumah kami juga ditebas oleh sang pemilik tanah kosong.

Namun tragedi menyeramkan datang lagi tepatnya pertengahan tahun 2016. 

Temans keganggu bukan jika sedang istirahat tidur malam-malam lalu ada yang ketuk-ketuk?

Nah itu saya alami, awal mula saya sering dengar suara ketukan dalam kamar namun akhirnya pindah-pindah. Satu malam saking capeknya saya ketukan itu ga berhenti-henti, saya bangun nyalain lampu kamar sambil ngomong pake bahasa sunda kasar yang artinya "ai kamu ganggu aja orang, mau apa sih?"

Ketukan tersebut akhirnya hilang dikamar dan itu terus berlangsung lama. Saya lupa apa suami juga mendengar ini atau ga tapi puncaknya adalah saat itu saya sedang sahur sendiri di ruang dapur. 

Ketika saya sedang duduk setelah makan, tiba-tiba ketukan itu makin keras dan jelas. Saya merasa aneh ini kok kayak yang sengajain gitu suaranya makin jelas.

Berhubung penasaran, saya mencari sumber suara. Saya bergegas jalan menuju ruang tamu dan menyalakan lampunya. Saya periksa hingga ke ujung gorden tak terlihat apapun binatang juga tidak ada.

Lalu saya kembali lagi menuju ke dapur dan mematikan kembali lampunya. Saat saya sudah di dapur terdengar lagi ketukannya. Lahdalah saya langsung ngacir ke kamar.

Ketidaknyamanan dengan ketukan aneh tersebut membuat saya dan suami akhirnya meminta kembali Bu Haji untuk datang ke rumah.

Saya masih ingat siang itu Bu Haji datang lalu ia solat di pojok ruang tamu dan berdoa mohon pertolongan Alloh. 

Selesai solat, Bu Haji minta garam lalu menaburi sekeliling rumah saya. Ritual tabur garam selesai, Bu Haji mengatakan jika yang ketuk-ketuk itu adalah "seseorang" yang ingin ajak ngobrol saya berasal dari makam yang sekarang dipindahin depan rumah. Duh denger penjelasannya bikin saya pengen pingsan wkwkwk. 

Alhamdulilah hingga kini sudah tidak ada gangguan ketukan yang berasal dari rumah karena itu di akhir tahun 2016 saya dan suami memutuskan adopsi 2 kucing Toby dan Shasa. Sejak kedatangan 2 kucing lucu ini saya merasa tenang.

Datang Lagi Ketukan Lain

Kejadian ketukan aneh udah lama hilang namun ternyata suatu malam saat saya wudhu hendak melaksanakan solat malam saya mendengar suara ketukan palu seperti orang yang sedang memaku gitulah.

Biar temans bayangkan, ruang kamar tidur saya ada toilet dalamnya nah saya wudhu disitu sedangkan posisi toilet kamar itu dekat dengan toilet rumah kakak ipar jadi toilet dengan toilet saling berdekatan.

Mendengar pertama kali bikin saya diam kemudian ketika suara ketukannya makin jelas saya langsung ingat jangan-jangan itu maling.

Kondisinya waktu itu sedang rawan maling, yang saya takuti justru bukan hal-hal mistis gitulah. 

Saya ga jadi wudhu lalu bangunkan suami untuk sama-sama mendengarkan suara ketukan tersebut dan meminta suami untuk periksa keluar. 

Suami pun dengan membawa pentungan keluar dari kamar menuju ke ruang dapur nah di dapur saya itu ada pintu samping yang tembus keluar dekat dengan toilet rumah kakak ipar itu.

Awalnya suami tidak mendengar, setelah beberapa menit akhirnya juga mendengar ketukan tersebut. Dari ruang dapur samar-samar dan suami akhirnya beranikan diri keluar dong periksa tapi ga nemu malingnya hahaha.

Saya lupa ending kejadiannya apa membangunkan kakak ipar namun yang jelas esok harinya apa lusa gitu kakak ipar mengabari jika yang ketuk-ketuk itu adalah jin yang pengen keluar karena terperangkap di kamar mandi rumahnya. Hal ini ia ketahui dari rekannya yang "Bisaan".

Kini Maling Lebih Ditakuti

Alhamdulilah sekarang sudah tidak ada lagi yang aneh-aneh. Malahan yang lebih ditakuti adalah maling karena pernah satu malam maling memasuki rumah.

Persis jam 03.30 wib, saya sudah bangun hendak tahajud tapi masih tiduran dulu ngecek HP *kebiasaan*. Tiba-tiba terdengar suara papan jatuh, berhubung sudah punya 2 kucing yang nakal saya kira itu kerjaan Toby dan Shasa.

Akhirnya saya masih ngecek HP lagi, ga berapa lama "jegrek" gagang pintu turun ke bawah ga mungkin setan bisa jegrekin pintu. Yang lucu dari kejadian ini tuh pas suara jegrek gitu saya dan suami pegangan tangan dan diam mematung.

Dan kami turun dari kasur mengintip dari bawah pintu karena ga keliatan akhirnya saya gebrak pintu dan terdengar suara kursi tamu bergeser.

Fix ini maling, saya lalu menuju toilet dan berteriak "tolong maling" berharap kakak ipar bisa mendengarnya. Nyatanya tidak ada jawaban akhirnya saya buka jendela dan berteriak sekencang-kencangnya minta "tolong".

Kejadian ini tepat menjelang idul adha beruntung banyak bapak-bapak di lapangan yang sedang jaga kambing jadi berpatroli mendengar teriakan saya.

Sementara itu karena dikamar tidak ada benda yang bisa jadi senjata, saya meminta suami bawa kipas angin tinggi dan dengan hitungan saya buka pintu suami yang gotong kipas kali aja tuh maling masih dirumah.

Suami beranikan diri periksa ke ruang tamu kosong lalu ke dapur kosong. Suami berfikir ini setan tapi saya yakin bukan ini pasti orang. Lalu melihat kondisi kamar Neyna yang menjadi gelap.

Saya baru ingat lampu kamar Neyna itu selalu dinyalakan kenapa tiba-tiba mati. Akhirnya saya meminta suami periksa beberapa saat masih bengong jika orang gimana cara lewatnya setelah diperiksa jendela ternyata TERALIS jendela sudah goyang.

Tak berapa lama rombongan bapak-bapak datang dan mereka memang melihat seseorang membawa karung berjalan. Beruntung sekali tidak ada satupun barang yang hilang. Dan 2 kucing nakal biasanya mengeong jika ada yang tidak kenal saat itu malah sembunyi dibalik gorden ruang tamu. 

Demikian temans kisah saya, percaya atau tidak memang hal gaib itu ada dan maling lebih nyata hahaha. Dari kisah ini, ada beberapa hal yang ingin saya bagikan yakni :

❤ Rajinlah mengaji selalu dirumah jangan sampai sepi seperti kuburan
❤ Berdoa mohon perlindungan dari hal-hal tidak diinginkan
❤Kunci kamar sebelum tidur yah hal ini berguna banget loh jangan sampe maling masuk langsung nusuk nauzdubillah
❤Maling itu sering beraksi di sepertiga malam temans maka dari itu bangunlah sesuai anjuran laksanakan tahajud *duh jadi reminder buat saya juga yang sekarang lagi kendor banget tahajudnya*

Temans punya pengalaman juga kisah horor dirumahnya?yuk sharing ☺


63 komentar on "Paranormal Experience : Benarkah Ada Hantu Di Rumahku?"
  1. Alhamdullillah, so far so good di rumah.
    Tapi pas baca ini, ikut-ikutan seram juga, eh.
    Mana pas lagi sendirian lagi di rumah, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha yah begitulah cerita dirumahku mba

      Hapus
  2. Wah baca ceritanya merinding banget teh. Untung bacanya pas lagi di kerjaan, hehehe.. Gak ada foto rumahnya yah? Semenjak ada dua kucing itu, Jin mulai jarang menampakkan yah? Semoga saja tidak ada lagi kejadian mistis seperti ini ya teh, biar rumahnya dilindungi sama Allah. Setau saya, sering sering baca surat Albaqarah, untuk mengusir Jin dan hiasi rumah dengan ayatollah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kang bener tapi sejak adopsi kucing alhamdulilah juga udah ga ada lagi yang aneh2 hehe

      Hapus
  3. Hiii .. bikin merinding baca artikel kak Herva kali ini 😲
    Cerita orang Jawa sih kalo bau2 ngga enak seperti kentut atau kentang menyengat seperti itu tandanya ada makhluk genderuwo.


    Aku sendiri punya pengalaman gaib,kak.
    Pertamakali kejadian saat kelas 1 SD, setelah itu beberapakali sempat lihat hal2 gaib.

    BalasHapus
  4. Posisi rumahnya Teh Herva mirip-mirip sama posisi rumahnya (bapak ibuk) ku. Sama-sama di deket makam, tapi kalau makam di rumahku ada di belakang. Jadi ya nggak horor-horor banget dan lumayn deket sama rumah-rumh tetangga.

    Alkhamdulillah, kalau kejadian-kejadin mistis belum pernah ngalamin sih, walaupun rumah deket makam --tapi semoga jangan sampai, ding. hehe--, pol-polan ya pernah itu sekali-dua kali abang-abang maling masuk rumah ngambil barang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maklum wong deso aku mah kang wisnu hahhaa

      Hapus
  5. Hi...seram ceritanya, untung pagi2 bacanya ini. ��

    BalasHapus
  6. Kyaaaa serem buuun, klo di rumah kaka ipar dulu suka ada yg kentut klo kedatangan tamu, oh itu tanten kun ya... Klo d rumah skrg sih ga pernah liat ya tp suka masuk mimpi to sekarang udah aman alhamdulillah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh sampe masuk mimpi mah seremmm banget mb San :9

      Hapus
  7. Ya ampun, Teh Herva perjuangan banget untuk ngga kalah dari makhluk ghaib menguasai rumah. kebanyang tegangnya minta ampun. Aku bacana asa dengerin nightmare said Ardan dulu setiap maljum hahaha. Aku baca ga ada yang kelewat saking penasaran. xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes teh mesti bertahanlah jangan sampe mereka yang stay wkwkwk

      Hapus
  8. Kok serem sih, Teh..he
    Untung belum tengah malam banget bacanya :D
    Kebetulan saya subs youtubenya Raditya Dika, udah dapet notif sih, tapi belum sempet nontonnya, jadi penasaran sama apa yang dituliskan teh Herva nih. Nanti coba cek coba, biar menyaksikan langsung.

    BalasHapus
  9. waaa merinding mbak....
    kok terornya aneh2 gitu
    balada rumah baru dari tanah kosong
    ngetuk2 rumah itu juga ngesein juga sih
    klo di rumahku seringnya ngetuk tiang listrik yg pas di depan rumah
    kenceng banget tapi gak ada orang
    pernah aku liat pas suaranya kenceng banget
    eh pas aku buka pintu berhenti
    terus aku keluarin deh kata mutiara... :JanXXX wkwkwk

    sekarang aku lebih takut maling iya tapi sama orgil mbak, kadang suka aja nongol dari pintu belakang sambil cuma pake koteka
    kan parno,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ko ngakak baca komen ini :D

      Hapus
  10. Ikut deg-degan bacanya bun mana lagi sendirian hahaha. Iya, pesan bapak saya pun pas kami pisah rumah ya harus sering ngaji dan rumah diisi dengan ibadah. Kalau rumah "kosong" ya pasti jadi sarang party mereka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huah sarang party mba bahasannya hahaha

      Hapus
  11. Rasanya ikut deg-degan membaca ceritanya. Semoga ke depannya semakin aman dan menyenangkan ya, Mbak.

    BalasHapus
  12. Duh seru banget ini ceritanya dari hantu2an ampe maling. Aku pernah ngalamin kejadian menakutkan pas masih ngekost di Padang. Jadi belakang kostan emang horor tanah kosong banyak pohon pisang. Pas jam sahur di bulan ramadhan ada suara klutik2 gitu dari luar jendela. Kupikir hantu. Tapi kok ya lama. Terus aku nyalain lampu, nyanyi2 ngomong sendiri. Langsung ilang suaranya. Besok subuhnya aku panggil Bu kost dan Pak kost, ternyata jendela yang udah dirantai dan gembok dilepas gemboknya ama mereka. Ngeri banget mana deket tempat tidur itu jendelanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah serem mba Nia makasi sharingnya :)

      Hapus
  13. Asli saya gak berani mmebaca secara detail tulisannya Mbak, sudah merasa seram duluan, apalagi ini tengah malam pas bacanya. daripada takut, jadi langsung scroll ke bawah ke bagian doa sebelum tidur deh. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahaha jangan takut mba ntar mereka seneng :p

      Hapus
  14. yang bikin saya kagum, pas mbak tetep berusaha nyari suara yang entah darimana ituuu, kalo saya mending nemplok di kasurrrr ajaa, hahaha

    BalasHapus
  15. Iya nih saya tahajudnya kendor juga, ada yang asyik ASI baby fifi. Padahal niat sahur terus setiap hari, mau lunasin qodo puasa 7 hari tinggal 2 hari lagi, perjuangan banget buat ibu menyusui. Pasca lebaran sudah nyicil-nyicil puasa, biar nanti tenang menyambut ramadhan berikutnya tanpa di kejar utang puasa.

    BalasHapus
  16. yang penting selalu berdoa kepada Yang Maha Kuasa supaya selalu dilindungi dari hal hal yang jahat, dan aman selalu..

    BalasHapus
  17. Waduh serem juga mbak Paranormal Experience nya, tapi lebih serem lagi kalau ada maling yang masuk ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya maling masuk itu bikin serem mba

      Hapus
  18. Selalu berdoa kepada yang maha kuasa saja bun

    BalasHapus
  19. Ahhhhh bunnnn aku nggak kuat bacanya sampai selesai. Aku penakut dan parnoan. Apalagi aku mau pindahan rumah nih. Tapi udah merinding duluan wkwkwk

    BalasHapus
  20. aaaah banyak bangeeeet pengalamannya mba. Aku juga puny beberapa, termasuk denger kuntilanak ketawa ngikik #langsungmerinding

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya itu bikin merinding y mba :p

      Hapus
  21. Hadeeu serem amat rumahnya. Rumahku jg dikelilingi ilalang dan tetangga cuma 1. Tetangga bilang pernah liat hantu di rumah kosong sebelah rumahku. Tapi alhamdulillah aku sendiri ga pernah punya pengalaman macam2. Soale katanya yg bisa melihat hantu itu sebenarnya sedang diganggu jin *kata ustaz. Berarti yg ga bisa lihat ya aman hehe

    BalasHapus
  22. Woaa, horor
    Aku alhamdulillah blm pernah kejadian kaya gitu. Dih amit2, yaaa

    Tp aku lumayan pemberani kalau soal gelap dan rumah depan kuburan. Pernah tinggal di tempat kaya gitu sih. Yg prnting bentengi diri aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes penting bentengin diri y mb :)

      Hapus
  23. Di rumdin yg di cirebon yg aku tempatin dulu jelas Ada, tapi cuma anak2 yg bisa lihat, kalau di rumah yg sekarang kalaupun Ada semoga bersahabatlah, dunia mu dunia ku berbeda haha

    BalasHapus
  24. aku percaya kalau ada mahluk lain di sekitar kita, beruntungnya mahluk lain yang disekitarku itu pada pendiem semua. Semoga sama sama tidak saling terganggu lah...

    BalasHapus
  25. Ya ampun, banyak bgt pengalaman horornya... Smoga setelah ini aman terus ya...

    BalasHapus
  26. serem sih memang kalo lagi sendirian di rumah
    biasanya kalo agi dirumah sendiri lampu semua di idupun tv di setel udah gitu ngidupun musik juga ehh bingung yang mana yang mau di dengerin ahirnya ngantuk deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk lebih berisik malah serem sama maling tiba2 masuk :p

      Hapus
  27. Huwaaaaaah mbaaaa sereeeeem pengalamannya. Tapi aku lbh kuatir ke malingnya itu.. Untubg dia lgs kabur dan ga ngapa2in. Kalo sampe nyakitin pemilik rumahnya :(.

    Akupun skr udah kendor nih tahajudnya. Baca quran msh, walo ga tiap hr. Memang hrs diperbanyak lg. Masa baca novel aja kuat sampe ketiduran :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih mba kendor banget yuk ah smenagat kembali

      Hapus
  28. Ternyata Bunda Ney pemberani juga, ya. Ga kebayang deh, diganggu dengan suara yang ga ilang-ilang gitu udah jejeritan kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah diberani2in mba hahha

      Hapus
  29. Bisaan kunti nangisnya kayak suara ambulance. Pasti panaseun teteh mengaji eheheh.

    Deuh kok aku jadi ikut lemes bagian yang katanya pengin ngobrol sama teteh.

    Eta jin yang terperangkap nggak bisa keluar malah aku pengin ngikik teh. Watir sungguh.

    Setuju teh, lebih sereman maling daripada makhluk goib sih sekarang ini. Soalnya malingnya nekad nekad

    BalasHapus
  30. Rumah pertamaku di Semarang juga samping makam, Mbak. Pas beli aku gak tau kalo ternyata posisi rumah itu paling ujung. Untungnya posisi rumah pas depan kompleks, pintu masuk makam menghadap jalan bukan ke rumah. Jadi rame aja yang lewat. Kan beli punya teman via telpon doang. Aku di Banjarmasin , dia dah di Bogor. Transfer ketemu pas akad jual beli

    Cuman karena rumah ortu deket sana, aku ada bayangan lah rumah itu. Eh lah kok ternyata persis samping makam. Cuman bukan pemakaman umum, yang boleh dimakamin disitu keluarga. Adalah kalo 50 lebih makam. Jarak dari rumah paling 8 meter aja

    Belum pernah aku tempatin sih sampai sekarang. Cuman cerita orang-orang yang ngontrak, aman aja kok. Gak ada kejadian yang aneh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih sekarang kujuga uda biasa aja mba Dila hahaha

      Hapus
  31. hihihi baru tadi pagi dibangunin sama temenku ( nginep di rumah temen) tapi ternyata temenku itu ternyata ada di dapur bukan di ruang tengah. baca ini agak spooky sedikit tapi suka sarannya supaya bangun 1/3 malam hehe..keep on rockin ya mba.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature