Hal Yang Perlu Dipersiapkan Ketika Menemani Kegiatan Sekolah Anak

Jumat, 23 Februari 2018
Menemani kegiatan sekolah anak disela-sela rutinitas pekerjaan kantor buat saya pribadi itu sebuah jeda untuk merefreshkan diri. Bener ga temans?ga cuman saya aja sih pastinya semua ibu yang memiliki anak udah bersekolah moment menemani kegiatan anak itu moment buat refreshing banget.

Kali ini saya mau berbagi buat temans nih apa saja sih yang perlu dipersiapkan ketika menemani kegiatan sekolah anak. Kebetulan banget baru saja kemarin saya menemani Neyna ke "Taman Lalu Lintas Bandung". Sudah lama sekali pengumuman tentang kegiatan ini diberikan oleh pihak sekolah Neyna. Dalam undangannya disebutkan jika orangtua wajib hadir. 

Tak ingin melewatkan juga, akhirnya saya mendaftarkan untuk ikut serta dalam kegiatan tersebut. Maka jauh sebelum hari H saya mengajukan cuti 1 hari agar bisa temani Neyna, bersyukur banget Pak Boss baik hati dan approve cuti saya kemarin. 


Buat saya yang bekerja menemani kegiatan sekolah anak itu merupakan salah satu cara saya berkomitmen untuk membahagiakan Neyna. Maka dari itu tak ada salahnya mengurangi jatah cuti agar bisa menemani Neyna. *aseek*

Setelah mengikuti kegiatan sekolah kemarin, saya jadi merasakan oh seperti ini yah nemenin anak berkegiatan di luar sekolah. Salut banget buat semua guru yang mendampingi penuh kesabaran meski capeknya luar biasa. 


Pada acara tersebut sebenarnya orangtua dilarang untuk mendampingi anaknya saat acara berlangsung namun karena saya kepo pake banget ya udah saya nguntit terus Neyna setiap melewati acara kegiatannya πŸ‘….

Acara kegiatannya itu memutari area pos-pos yang diisi dengan pengetahuan dari Bapak Ibu Polisi seputar kepatuhan dalam berkendara, seputar aturan dalam menyebrang, atribut yang dikenakan polisi hingga rambu lalu lintas. 


Jujur aja saya yang tengah hamil gede ini ngos-ngosan juga ngikutin keliling-keliling tapi demi Neyna saya jalaninlah. Selepas pembekalan materi tersebut akhirnya kami dibolehkan istirahat dan boleh main sepuasnya. 

Acara kegiatan sekolah ditutup setelah kami makan-makan bersama. Bagi saya menarik acara sekolahnya anak jadi dibekali materi yang tidak didapatkan di sekolah terlebih seputar tentang dunia lalu lintas.

Nah dari sekelumit pengalaman saya kemarin, saya mau kasih tips nih apa saja sih yang perlu temans siapkan ketika menemani kegiatan sekolah anak. 

1. Membawa Bekal Makanan

Dari rumah sejak sebelum subuh sebenarnya saya sudah prepare semua barang yang hendak dibawa. Jadi pagi itu saya sudah bikin donat kentang kesukaan Neyna. Lahdalah pas udah di Tamannya tu wadah donatnya malah jatuh di mobil. Karena saya males ke parkiran lumayan menguras tenaga kalau saya balik lagi khawatir pingsan dijalan hahaha.

Walhasil neyna pun jajan huhuhu, kesel pake bingits niat hati irit dan menghindari jajanan tak sehat terpaksa keluar uang lagi LOL. Dan memang di Taman Lalu Lintas sendiri buanyak banget tukang yang jualan. 

Dari aneka makanan, mainan seperti boneka, aksesoris sampe ada juga yang jualan Balon Ulang Tahun yang menarik hati dan enak diliat anak-anak. Lucu-lucu banget balonnya dari angka, huruf, sampe dengan balon berkarakter kartun gitu. Namun emang yah pedagang itu sangat memanfaatkan moment kayak ini untuk mencari untung besar.

Masa iyah balon ulang tahunnya di jual dengan harga mahal Rp 10.000 - 15.000/balon, padahal di tokopedia pernah saya lihat harganya mursida banget 1 balon angka/huruf kisarannya cuman Rp 2000/balon huruf. Jauh banget kan?

Selain jualan mainan ada juga yang jualan baju, jilbab pokoknya numplek semua disana. So buat temans biar ga jajan mendingan bawa bekel dari rumah. Karena nih seperti yang Neyna lakukan maunya cuman beli ciki taunya berlanjut beli es krim beli minuman minta mainan. Duh emak lugi dah πŸ˜‚.

Pengen foto badut kudu jajan sepaket πŸ˜€πŸ˜€




2. Membawa Uang Recehan

Ini penting banget loh temans, gunanya selain menghemat waktu saat menaiki berbagai permainan yang ada disana juga menghindari tipu daya pedagang (kalau misalnya jajan yah) bilangnya ga ada kembalian padahal biar kita membeli sejumlah barang sesuai nominal uang yang kita berikan.

Tidakkkksss ini bikin emak geram, niat hati mengantar tau-tau nanti pulang bawaan segambreng. Jangan lupa juga menaruh uang yang tertib ya, karena pengunjungnya kan  ga terduga kalau kita jorok naruh dompet atau uang bisa-bisa liburan berujung kesedihan. Pokoknya hati-hati saja yah.

3. Membawa Peralatan

Peralatan yang dimaksudkan adalah keperluan yang memang harus disiapkan seperti : tikar, payung jaga-jaga hujan karena memang sedang tak terduga nih cuacanya bisa panas atau hujan, membawa tisue basah, dan juga baju ganti siapa tahu temans yang ingin anaknya berenang atau seperti kemarin ada anak yang main perosotan dipenuhi dengan tanah becek.

Oh iyah untuk temans yang membawa anaknya yang masih bayi, saya sarankan membawa kereta bayi atau minimal gendongan yang bikin nyaman ga hanya untuk ibunya tapi juga anaknya. Ini bener-bener membantu loh buat temans.

Kemarin saya lihat masih ada ibu yang rempong dengan gendongannya alhasil dia jadi ngomel-ngomel dan anak bayinya juga rewel karena ga nyaman. Duh kesian juga saya liat yang beginian, pengennya sih bantuin gendong apadaya saya juga lagi hamil.

Ngomongin kereta bayi atau gendongan saya naksir banget nih dan masuk wishlist saya next kalau adiknya Neyna udah lahir. Saya sempat lihat-lihat juga di tokopedia  yang jual gendongan kekinian buanyak banget modelnya, warnanya juga lucu banjet apalagi kereta bayinya harganya juga terjangkau banget.

Jadi pengen dihadiahin kereta bayi nih hahaha..*ngarep oy ngareppp πŸ‘…

4. Membawa Asisten 

Biasanya saya tuh kalau pergi-pergian sepaket sama akang suami, namun berhubung acaranya di hari kerja mau tak mau saya harus bawa ART di rumah. Alasannya saya ga bisa bawa pergi Neyna kalau saya sendirian bisa-bisa saya berubah jadi Tyrex πŸ˜‚.

Dengan membawa assisten bisa ada personil yang jagain tiker, jagain tas, bisa gantian temenin Neyna kelililng Taman Lalu Lintasnya, pokoknya memudahkan saya banget. Apalagi kalau temans yang bawa anak lain bisa juga gantian gendong dan ngasuhnya sementara kita bisa ikut fokus temenin kakaknya.

Neyna & ART
Kalau ga punya ART gimana?bisa bawa sodara lain atau kakeknya atau neneknya pokoknya minimal ada rekan yang bisa diajak kerjasama. Sebenanrnya kalau ga bawa assisten ga apa juga sih bisa join sama ibu-ibu yang lain tapi saya yakin ini merepotkan ibu lain karena tentunya ibu yang lain juga fokus sama anak-anaknya sendiri. Boro mau dititipin anak orang jagain anak sendiri aja dah bikin kayak yang abis lari keliling Gasibu Bandung.

***
Demikian pengalaman saya ikut menemani kegiatan sekolah Neyna di Taman Lalu Lintas Bandung, buat yang mau main bersama keluarga juga boleh loh ikuti tips saya ini juga. Semoga bisa bermanfaat dan menikmati liburan seru bersama keluarganya.

Ada yang mau menambahkan lagi?kira-kira apa saja selain 4 hal tersebut yang perlu kita siapkan saat menemani kegiatan sekolah anak?yuk sharing disini πŸ’‹.





64 komentar on "Hal Yang Perlu Dipersiapkan Ketika Menemani Kegiatan Sekolah Anak"
  1. Duh inget masa kecil, kemarin kemarin pengen main kesini tapi masih musim hujan btw pantesan ya dulu saya enggak poto sama badut ternyata biar mama hemat, seneng ya ikut rekreasi kayak gini Bun, sehat terus yaaaaπŸŒΈπŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya mba foto sama badut bikin emak mu hemat gagal :D

      Hapus
  2. Seru sekali ada taman Lalu Lintas di Bandung. Wah bener juga ya bawa asisten hihi. Sy kadang berdua sama anak. Dan itu beneran gk aman deh krn motoran huhu.

    Sekarang payung udah jadi hal wajib yang HARUS masuk tas. Hujan suka gak ngasih kabar dulu mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ku tak sanggup ga bawa assisten mah hahaha :p

      Hapus
  3. Kalo saya nomor satu justru brief ke anak supaya keadaan pas hari H terkendali. Brief itu bisa macem2, misalnya: "besok kamu ada kegiatan sekolah, dan sudah dapat snack dari sekolah. Jadi ibu tidak izinkan jajan, karena nanti gak fokus ke acara." atau misalnya: "besok tidak boleh rewel ya, supaya bisa ngikutin semua acara sampai selesai." dan masih banyak contoh lainnya. Soalnya beberapa kali tanpa persiapan brief begini malah KZL pas di lapangan mbak, karena adaaaa aja request yang enggak2 dari anaknya. hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ini juga mba, pas malem juga dah ku wanti2 jgn rewel hahhaa..tp pas prakteknya tetep ada drama :p

      Hapus
  4. tugas seorang istri atau suami ni, ceritanya mbak :D

    BalasHapus
  5. Duh,, si Neyna seneng banget tun Mbak, foto bareng Badut, hehee
    Sayang banget kue buatan Mbak Herva belum diincipin tuhh, huhuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes mba akhirnya donatnya dimakan dirumah wkwkwk

      Hapus
  6. Duluuuu sempet nggak PD kalau harus bawa anak diacara begini sendiri mbak... harus ada ayahnya, tapi suatu kali mau nggak mau saya harus bawa dua anak saya sendiri, karena ayahnya keluar kota dan nggak ada yang bisa diajakin jadi partner, akhirnya ya jalan sih mbak... rempong iya tapi kemudian dari situ jadi PD mau jalan bartiga doank sama anak-anak. Dan mereka jadi ngerti kerempongan emaknya jadi lebih bisa dikasih tau. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. akhirnya y mba :) makasi sharingnya mba

      Hapus
  7. Bener mba, kalau nggak bawa asisten betapa repotnya ngurusin bocah, kebayang klo kebelet pipis gimana, amsak anaknya disuruh nunggu depan wc -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kemarin aja sampe ada anak ilang mba :/

      Hapus
  8. Aku pernah jalan2 bawa anak gitu mba acara ke ragunan. Dari keempat tips diatas nambahin boleh ya, bawa plastik tambahan buat jaga2 Tasnya penuh dan bekal sendal anak. Kadang anak klo kegiatannya terlalu lama, bosen pake sepatu.hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya mba makasih kemarin juga aku bekel kantong plastik ga cuman buat jaga2 tapi juga biar gampang buang sampah mba :) makasi mba

      Hapus
  9. Bagus ya taman lalu-lintas di Bandung, waktu ke Bandung enggak ke sini. Jadi pengen juga ajak anak ke sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mba nti kesini jauh lebih bagus skrg :)

      Hapus
  10. Selain 4 hal diatas, biasanya aku juga bawa baju ganti, mbak. Soalnya Syuna kadang suka makan berantakan, terus banyak lagi kegiatannya yg bikin baju rentan kotor. Jadi pas pulangnya bs pakai baju yg baru, yg kotor bgt udah masuk tas. Tapi ini kalau jauh sih. Terus asistennya seperti biasa nyeret paksu kalau kebetulan luang, kalau nggak ya nyeret kakak atau mama. Eh nyeret, minta temenin maksudnya πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba kemarin juga ada yang main perosotan ditanah becek duh ga kebayang kalau ga bawa baju ganti hahaha

      Hapus
  11. beneran mbak... aku juga salut sama Ibu guru PAUD dan TK yang bisa sabar banget ngadepin sikapnya anak-anak yang ajaib...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh kemarin aku aza sampe kasian ada yang nangis, minta gendong salut banget sama mereka

      Hapus
  12. Bagi tugas sama ART ya mba, biar yaman semuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba biar tidak ada drama diantara kita hahaha

      Hapus
  13. Kl aku waktu kk dan adik awal masuk tk dan sd, suka ambil cuti 3 hari niatnya sih nemenin dan supaya ketemu sm mahmud hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. niat banget teh cuti sampe 3 hari hahaha

      Hapus
  14. Tempo hari Al juga ke Taman Lalu Lintas utk kegiatan PSA alias Polisi Sahabat Anak. Alamaaak, padatnya! Kayak cendol, kwkwkw.

    Untungnya aku bawa asisten who is my husband. Nyahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya acara PSA teh duh ember kayak cendol pake banget :/

      Hapus
  15. Wah, ada postingan tentang Taman lalu lintas. Seru banget ini Taman. Banyak ilmu dan permainannya. Jajanannya juga banyak dan ngga mahal, yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk teh kesini kayaknya kalau ga ada event sih ga akan numplek :)

      Hapus
  16. Heuheuu Emak2kepo deh nguntil *kata Neyna
    Ahh udah lama ga ke Taman Lalu Lintas, kalo lewat tuh penuh aja,,duuh meni resep.

    BalasHapus
  17. Sekarang udah selesai ya renovasi di Taman Lalu lintas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah teh mit jadi pangling aku juga :)

      Hapus
  18. Kemarin kayaknya bareng sama RA nya Akram deh waktu ke taman lalu lintas.

    BalasHapus
  19. Kadang trik yang jualan bilang ga ada receh itu nyebelin ya,Va. Ya kali kalau masih pagi aku percaya πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. triknya bikin emak berubah jadi Tyrex teh :D

      Hapus
  20. Aku baca komen-komen di atas kok pada lucuu...hihiii...
    Dari dulu, entah gimana caranya...kalo ada acara anak, aku selalu bisa narik suami buat ikut.

    Alesannya buka biar bisa ke-handle si anak, tapi mau bilang...kalo ini acara anak, jadi Abi juga mesti terlibat.

    Wkkwkk...receh pisan nyaa..


    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk emang harus ada partner teh biar tidak ada tyrex dalam acara :D

      Hapus
  21. Anakku belum sekolah, teh. Tapi tipsnya aku anggukin soalnya kepake jg klo lg jalan2. Apalagi soal rengek2 ga jelas minta ini itu...dlu sih pasti minta balon. Diem we di depan balonnya sambil narik2 baju ibunya. Si tukang balonnya jg pandai memanfaatkan situasi lgsung dikasih. Trus klo jalan lihat tukang balon, aku suka melipir ngambil jalan lain haha... alhamdulillah skrg sdh bisa stop. Bkn pelit sih, 10 ribu sampe rumah sdh kempes, blm klo cuma dianggurin apalagi malah entah kemana...*jadicurcol :D

    BalasHapus
  22. Paling penting adalah bawa makanan deh menurut aku mah :D Uang receh mungkin butuh juga tapi soal keuangan biasanya sudah dipersiapkan sama guru2 sekolah jadi tinggal beraktivitas aja :) Kasian juga yang pergi sama asisten rumah tangga karena si mama bekerja hehehe tapi ga masalah asalkan sang anak mengerti, ga bakalan mewek dah hihihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mba makanan utama banget :)

      Hapus
  23. Sampai Ayyas segede ini pun aku aku juga selalu bawain dia bekal, bun. Persiapan banget ya mba

    BalasHapus
  24. Wah. Gak sabar nih nungguin kakak Ilya gede supaya bisa dibawa jalan-jalan ke Taman Lalu Lintas. Hehe. Cita-cita banget ini, bawa anak ke Taman Lalu Lintas. πŸ˜†

    BalasHapus
  25. Kalau saya sebelum berangkat menemani kegiatan anak, biasanaya si anak saya komunikasikan dulu, misalnya disana nanti gak boleh jajan karena saya sudah siapkan bekal dan jajanan. Alhamdulillah anak mau mengerti dan gak rewel sama sekali.

    Yang penting bagaimana kita bisa mengomunikasikan kepada anak.

    BalasHapus
  26. Bener juga ya, makanya saya kalau beli jajan anak, selalu banyak, karena si penjual alasan gak ada kembalian.
    Cuman untungnya saya jarang jajan kalau pergi2, selalu bawa jajan dari rumah.
    Dan anak udah di sounding sebelumnya ga ada beli-belian segala hehehe

    Terlebih beli jajanan, maknya agak parno kalau jajan sembarang, secara anak pernah opname di RS gegara jajan sembarangan

    BalasHapus
  27. Aku pernah ikut fieldtrip anakku yang tk, malah terus kapok, capeek bangeet hahaa.
    Anaknya juga nggak papa sih kalau gak ada emaknya, malah karena ada aku jadi manja apa-apa minta dibawain. Udah itu yang terkahir, setelah itu aku nggak pernah ikut fieldtrip lagi :)

    BalasHapus
  28. Dulu saya malah termasuk yang jarang banget nemenin anak-anak kalau ada acara di luar sekolah. Anak-anak suka langsung nempel banget sama saya. Gak peduli teman-teman atau gurunya mengajak main. Bakal susah, deh. Makanya mendingan saya gak ikut, biar mereka mau bermain hahaha

    BalasHapus
  29. Kalau aku jarang bawa asisten Mbak..emak setrong..Tapi kadang asisten malah pernah yang nemenin anak, karena aku ada 2 anak pernah barengan perginya hahaha.

    Btw, tips lainnya: bawa baju ganti..kadang anak bajunya ketumpahan minumnya, kotor karena jatuh atau apalah..jadi lebih baik bawa baju ganti juga

    BalasHapus
  30. Dulu, sewaktu saya masih ngajar TK kalau ada acara fieldtrip begini saya lebih setuju orang tua atau nanny (suster) ga ikut. Karena anak-anak cenderung akan terdistraksi dan kurang fokus pada kegiatan karena sibuk cari mamanya. Sebagai guru juga saya sangat suka adanya diskusi dan kesamaan visi dengan orang tua

    BalasHapus
  31. bener banget
    saya klu bawa anak selalu rempong
    memang sih seperti makanan kadang bisa beli di lokasi
    tapi kadang ada yang ga sesuai selera anak
    jadi yang utama itu makanan tuk anak
    begitu juga tuk kenyamanannya
    bawa baju ganti dan obat juga

    BalasHapus
  32. Setuju banget sama semua poin di atas, Teh. Aku pernah ngalamin plus ngelakuin kayak gitu juga sama keponakan aku. Tapi nggak pakai jasa ART sih soalnya nggak ada biaya buat pakai jasa ART.

    BalasHapus
  33. Jajannya ga nahaaan, benerr banget mba. Maunya sehat kan ya idealnya tapi apa daya kadang anak juga kepincut liat temannya jajan, buyar wess buyaaar bekal emaakk padahal bikinnya dari sebelum subuh *nangis dipojokan

    BalasHapus
  34. Baju ganti juga perlu mbak Herva, apalagi kalau keringetan di jalan, jadi bisa salin pakaian

    BalasHapus
  35. nah poin no 4 setuju banget, kalau aku bawa pawang, ya papanya deh hihihi gentian pas lagi capek.

    BalasHapus
  36. Bener banget ya mba harus bawa pendamping. Aku yg anaknya masih bayi pun to be honest agak kerempongan kalo pergi cuma bener bener berdua sama si bayi XD btw bbrp ksli demher taman lalu lintas ini, lg hits jg yaa

    BalasHapus
  37. Kalau saya, ketika beli lalu ndak ada kembaliannya. Langsung gak jadi beli. heheh
    Aku bayangin nanti bawa 3 bocils ke acara sekolah..pusyingg kudu angkut asisten bener.

    BalasHapus
  38. Aku ikut acara sekolah gini ga bawa asisten. Yah palingan gak ada foto selfie diriku wkwk....

    BalasHapus
  39. Makanan, perlengkapan, dan baju ganti sangat-sangat amat pentingtingting. Apalagi anak-anak, bisa tahu2 kejadian A,B,C yang ga diduga :D

    BalasHapus
  40. Kalau anak sekolah Orangtuanya juga seolah-olah sekolah juga ya. Mulai mempersiapkan segala sesuatunya.

    BalasHapus
  41. wah thanks tipsnya mba, ini kalo mau sekolah play grup atau di day car juga harus seperti ini. malag bawaan perlengkapannya juga banyak ada baju ganti, pampers dan lainnya jadi berasa mau pindahan whahaha

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature