Tuesday, September 12, 2017

Mau Tahu Pelamar Kerja Seperti Apa Yang Disenangi Perusahaan?

Hai temans apa kabar?senangnya bisa menulis kembali disini setelah beberapa rutinitas maupun restruktur organisasi di kantor yang membuat saya shock sehingga berlumutlah ini blog. Terinspirasi dengan kegagalan saya ikut tes di salah satu BUMN jadi pengen banget nulis tentang pengalamannya disini.

Sebut saja BUMN X disana ada mantan rekan kerja saya di perusahaan terdahulu, sekian lama berchatting via messenger Path akhirnya sang mantan rekan kerja menghubungi saya untuk ikut tes di kantornya.

Sayangnya pengumuman via online terkait dengan penerimaan calon pelamar tersebut baru saya ketahui seminggu setelah pengumumannya ditutup. Saya yang emang orangnya ga mau nyerah duluan tetap mengirimkan lamarannya. Yang saya ingat lamaran di kirim selasa siang esok rabu sore saya di hubungi HRD-nya untuk ikutan Tes Potensi Dasar. 

See temans, tidak ada yang tidak mungkin kalau kitanya mau usaha. Alhamdulilah gembira rasanya ketika saya masih bisa diberikan kesempatan untuk mengikuti tes di BUMN tersebut. Hari yang telah ditentukan tiba, seperti biasa saya tipu-tipu dikit Pak Boss untuk bisa mengikuti Tes Potensi Dasar yang dilaksanakan hanya 1 jam saja. 

Jadwal tes saya siang pukul 11.00 wib selesai tes saya pun OPTIMIS lolos ke tahapan selanjutnya yakni PSIKOTEST. Begitulah keyakinan beriringan doa, saya kembali di hubungi pihak HRD-nya untuk bisa mengikuti Psikotes. Sayangnya saat dihubungi saya sedang di pesawat. Selepas landing ketika menghidupkan HP, bergetar info panggilan dan salah satunya message di path dari mantan rekan kerja saya yang memberikan jadwal psikotes.



Senang ga?wah bukan main senangnya, bayangin aja dari ribuan pelamar yang lolos administrasi sampe tes potensi dasar salah satunya adalah saya *benerin kacamata*. Berhubung saya juga masih bekerja maka saya pun tak menyiapkan apa-apa untuk psikotes terlebih psikotes ya itu lagi dan lagi 😆.


Tahapan psikotes memakan waktu seharian karena setelah psikotes seperti biasa dilanjutkan dengan interview Psikolog. Biasanya saya yang interview orang saat itu saya yang di interview rasanya tetep aja saya nervous 😂.
Dan akhirnya saya kembali dihubungi oleh pihak HRD-nya dinyatakan lolos psikotes dan lanjut tahapan final interview dengan Direksi. Untuk kebutuhan HRD-nya yang lolos jurusan psikologi 5 orang termasuk saya. Saya yang sudah termasuk mamak-mamak diantara semua peserta merasa ciut sebelum interview.

Sudah lama sekali saya tidak pernah di interview dengan level yang tinggi bikin saya nervous pake banget. Terakhir di interview sama Pimipinan tertinggi itu tahun 2010 jadi kalau sekarang dengan wujud mamak-mamak kadar percaya diri saya sudah menurun beberapa sentih 😁. Dari beberapa menit interview tersebut hati saya sudah pesimis tak seperti biasanya keoptimisan selalu mengiringi setiap langkah saya *aseek*. Benar yang saya duga saya GAGAL masuk BUMN tersebut.


Dari pengalaman saya ini, saya ingin bagikan sebenarnya memang pelamar seperti apa yang di sukai?pelamar kayak teteh Bella saya juga susah bingits mencuri hatinya User hahaha. Ini dia yang saya tahu : 

1. Ber-Energik

Energik sama kepedean beda ya, saya termasuk yang kepedean tingkat nasional 😄. Mentang-mentang paling tua, pengalaman ada, saya jadi merasa PD banget pas interview. Padahal mungkin aja si user ga suka, yang saya liat dari rival saya mereka adalah muda mudi yang masih fresh terlihat energik. Penampilannya bikin adem dibandingkan dengan saya yang mulai terlihat kerutan di jilbabnya *menolak tua*. Dan seperti yang saya kira dia yang lolos menjadi pegawainya. 

Memang yang saya perhatikan mereka yang energik seringkali menjadi perhatian dalam organisasi, mudah di senangi dengan lawan bicara, terlihat begitu antusias dan berhasrat terhadap pekerjaannya. Istilahnya mereka yang memiliki passion akan memancarkan energinya *uhuy*

2. Ber-Komunikasi

Mencari kerja ibarat menjual diri untuk bisa menyampaikan apa yang kita mampu dan miliki tentu saja kemampuan berkomunikasi sangat di perlukan. Segitu saya ini sudah sering berhadapan dengan pelamar, sayangnya ketika saya berhadapan dengan user tata cara komunikasi saya jadi hilang. Bahkan beberapa kali saya pengen banget minum air karena dirasakan jaka sembung bawa gitar >> ga nyambung jreng 😣.

Sepengalaman saya bekerja, paling malas berhubungan dengan orang yang kurang pandai dalam komunikasi. Selalu ada miss-nya yang ujungnya bikin kerjaan berantakan. Kemampuan komunikasi memang sangat dibutuhkan dalam menjalin relasi interpersonal. So buat teman-teman latihan deh mengatur bicaranya agar terdengar Asyiik hehehe...Jangan lupa latihan Speak in English yes!!!

3. Ber-Attitude

Pernah ngadepin orang pinter tapi norak kelakuannya?saya pernah, mereka yang patut diacungi jempol dengan ide briliantnya namun sayangnya minus attitude tentu saja ini menjadi duri dalam organisasi takkan tahan orang di sekitarnya macam orang begitu.

Pengen gamparin klo nemu yang begini :D
Nah tips dari saya nih teman, saat interview sekali lagi saya katakan adalah saat bagiamana kita menjual diri kita kepada user so tunjukkan attitude kita dengan sejujurnya tidak berlebihan dan jangan pula kaku. Penting bangetlah jangan sampe kita di tolak hanya karena attitude yang minus. Ketika tes asik mengerjakan tanpa menghiraukan recruiter, ketika interview gesture tubuh terlihat congkak bikin recruiter muak siap-siap sajalah di tandai pake spidol.😁

4. Ber-Wawasan

Sepengalaman saya, user paling suka sama mereka yang punya knowledge tentang apapun jadi serba tahu. Apalagi punya visi misi yang jelas, saya jadi inget saat interview itu bahkan saya tidak tahu BUMN ini punya visi ke arah mana, sedang mengembangkan apa *LOL* bikin gedek si user kan?panteslah kalau saya di tolak 😂.


Seenggaknya kelak ketika teman-teman hendak interview please sebelumnya bisa baca-baca dulu mendalami tentang perusahaan yang teman lamar. Stop!jangan kayak saya yang akhirnya dapet kuliah bebas saat interview tersebut yes usernya kasih tahu saya tentang A-Z perusahaan yang bikin saya ngantuk 😴. Selain visi misi harus tahu, temans juga mesti tahu misalnya perusahaan ini produksi apa?lalu pahami proses bisnisnya seenggaknya ini bisa meyakinkan user bahwa kita adalah pelamar siap terjun bebas kapan saja untuk bergabung.

5. Ber-Gaji Standart

Biasanya kalau cari karyawan itu memang susah-susah gampang terlebih urusan dengan kompensasi gaji. Biasanya saya juga paling males sama orang yang minta gajinya setinggi langit dengan pengalaman setinggi pohon toge. Pengen rasanya tak cucup palanya minta kok ga menyadari kemampuan *emosi* wkwkwk. Karena biasanya ada range standart gaji untuk setiap posisi jadi jangan cem macem minta gaji yang tinggi 😬.


Pas interview itu saya juga ditanya gaji, dan bapaknya bilang gajinya udah gede tuh disini mah bla..bla..Padahal yang saya cari kala itu bukan besaran nominalnya akan tetapi kebanggaan saya yang ingin saya persembahkan untuk Bapak saya yang kepengen banget saya berhenti jadi pegawai swasta tapi bisa jadi pegawai BUMN atau PNS mengikuti jejaknya. 

***
Kira-kira seperti itu temans gambarannya, semoga pengalaman pahit yang saya rasakan bisa menjadi pengalaman manis buat teman-teman yang saat ini sedang mencari pekerjaan. Oiya teman saya juga pernah membaca "tidak ada pekerjaan yang tidak cocok dengan kita" so tetap sabar akan ada waktunya pekerjaan yang kayak jodoh itu menghampiri kita sesuai dengan PASSION, KARAKTER Maupun GAJI yang kita harapkan. 


Akhirul kalam, teman punya pendapat lain tentang pelamar yang biasanya disukai?mangga share yuk disini. 💋



42 comments:

  1. Thank you banget sharing tipsnya Mbak. Jadi tahu diri nanti lah saat melamar kerja, begitu rupanya pelamar yang disenangi perusahaan. :D

    ReplyDelete
  2. udah lama banget aku wawancara, kira-kira tahun 2012 itu adalah terkahir kali aku wawancara. Ternyata aku kurang energik ya, lebih suka diem kalau engga ditanya, seep bisa buat masukan nich buat adek-adek yang mau melaksanakan wawancara

    ReplyDelete
    Replies
    1. uda 5 tahun lalu y mba hehehe makasi uda mampir mba

      Delete
  3. Sama mbak, dulu aku sering banget gagal di tahapan interview 😭

    ReplyDelete
  4. jadi inget anakku saat melamar kerja sampai wawancara , rada deg2an karena anakku ini pendiam sekali. Tapi akhinya bisa dapat kerja

    ReplyDelete
  5. Coba aku baca ini saat dulu, ya. Langsung dapet kerjaan meureun dulu teh. Hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha tapi da ayeuna teh Nia atos gaduh dameul nu enak dari blog :)

      Delete
  6. Hihihi ... jadi inget masa-masa melamar pekerjaan. Overall saya setuju dengan poin-poinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi uda mampir mba mengingatkan perjuangan dulu y mb :p

      Delete
  7. Betul sekali. Sejauh saya mendirikan penerbitan mandiri, saya suka sebel sama calon pelamar yang belum apa-apa udah request gaji gede kalau nanti sudah diterima kerja.

    ReplyDelete
  8. Iya kalau apply ke satu perusahaan, mesti cari tau dulu lah profil perusahaan itu, apalagi job desc-nya, sekalipun kita baru nyoba di bidang itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha itulah mengapa aku di tolak blank samsek :D

      Delete
  9. jadi ingat beberapa tahun lalu rajin banget kirim2 lamaran tp gak ada yg nyantol bahaha...
    kalaupun berhasil pasti selalu gagal ditahap psikotes :(

    ReplyDelete
  10. jadi pingin kerja lagi niih mbak....he he

    ReplyDelete
  11. sayang telat kenal dirimuh yah... hahahahha.... seandainya tips2 ini aku ketahui sedari duluuuuu....

    ReplyDelete
  12. Sering banget curi-curi dengar dari suami kalau pas lagi nyeleksi calon karyawan baru, kuncinya biasanya cuma 2: sanggup digaji besar tapi pengalaman dan skill harus sangat mumpuni atau fresh graduate tapi gaji pas-pasan. Lebih baik lagi kalo berpengalaman tapi gaji pas-pasan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe krn perusahaan pgn budgetnya rendah tp sdm-nya oke y mba :P

      Delete
  13. Teteh Bella, pukpukin aku dong hehehe. Masih gagal wae ini. Tapi seperti yang teteh bilang, aku banyakin sabar supaya ketemu jodoh yang tepat (jodoh kerjaan maksutnya) hehe

    Aku paling seneng baca blogpost teteh yang bahas-bahas soal melamar pekerjaan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah tenang wae teh Gilang klo sdh waktunya ngeberodol eta gawean kanggo teteh hehehe :)

      Delete
  14. Wah telat nih baca infonya
    Aku udah resign dari kerja kantoran hehehe

    Tapi beneran lho ini bermanfaat banget
    Jadi buat yang mau melamar kerjaan punya gambaran setidaknya pengen seperti apa
    Makasi yaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mba makasi loh uda mampir juga

      Delete
  15. Kayak gini HRD kalo ngasih tips yaa..lengkaaapp..dalam kenal Mbak Herva..kusave untuk sodara2 yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi mba Dira salam kenal juga monggo kasih tahu semuanya :)

      Delete
  16. Yang pasti kudu sabar ya mbak dlm nyari kerjaan, dan iringi sabar serta doa. Kalau rezeki gak bakal lari kmana2 :)

    ReplyDelete
  17. Nice infonya mbak, jadi inget pengalaman saya melamar kerja dulu, rela lari keliling lapangan sepakbola demi lolos tes utk bisa lolos di kemenkumham :D.

    ReplyDelete
  18. Kalau udah orang HRD yang bicara masalah beginian memang beda. Expert banget...:D

    Thanks sharingnya Mbak Herva

    ReplyDelete
  19. Aku tipe kl dah nyaman di kantor sekarang ya susah pindah, hehehe, jd dah lamaaa gak wawancara kerja

    ReplyDelete
  20. di point ini 5. Ber-Gaji Standart biasanya akan tercemin watak seseorang, terlebih ketika tidak tau tentang dirinya sendiri makin aneh dah pas entar proses negosiasinya.

    ReplyDelete
  21. Intinya yang disukai adalah yg pribadinya menarik, ya mbak... Jadi kayak PDKT ke gebetan, kudu tampil OK biar kesan pertamanya sip terus kenal lebih lannjut

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes betul mba kalau lagi PDKT kan selalu manis manja yah hehehe namanya juga sedang mencari y mba :)

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design