Wednesday, June 7, 2017

Haruskah Memberikan Nama Panggilan Kepada Anak?

Woh ga kerasa uda ketemu Rabu Tanpa Kelabu bersama #Minion yes Momy Opinion-nya saya teteh Bella n Mamih Syantiek 💓. Gimana gaes puasa memasuki hari ke-12?masih semangat bukan?tarawehnya masih diluar mushola?bangun sahurnya dari jam 2.30?selamat berarti kita masih tetap semangat *jangan dikendorin* dinikmatin ya gaes karena momen Ramadhan dan lebaran adalah momen yang dinanti.

Oke tema kali ini jauh sebelumnya sepakat nih sama Mamih, kami mau mengulas tentang "Panggilan kepada Anak". Seperti yang sudah-sudah tidak ada alasan yang berarti mengapa kami memilih tema ini pokona semau kita bebas, rapih, ga boleh pakai kaos >> bahasanya recruiter yang kental kalau ngingetin pelamar *eaaa.


Namun sayangnya kolab hari ini Mamih Sandra belum bisa gabung?karena kesibukan dan kondisi kesehatannya sebagai bumil semoga blio diberikan kekuatan dan kesehatan biar bisa bahas #Minion lagi bareng. Aamiin-kan sodara setanah air 😇. Jadi izinkan saya tetap mengupas #Minion sendiri 😂. *kesian

Sebagai ortu ketika dititipkan seorang putra/putri pasti semuanya memiliki harapan. Harapannya bisa dimunculkan lewat nama yang diberikan bukan?namun seiring berjalannya waktu ternyata nama yang diberikan cukup sulit untuk diucapkan entah kepanjangan atau memang namanya yang unik sehingga banyak yang keseleo lidahnya sehingga dari pengalaman saya terbitlah nama panggilan dari nama panjang yang sebenarnya.

Ngomongin panggilan dari ortu, kalau saya pribadi juga punya nama panggilan. Mungkin saya mesti Flashback dulu ke jamannya saya masih kecil. Yups saya punya nama panggilan yang diberikan oleh Almh. Ibu. Panggilannya "Deblo" artinya hanya blio yang tahu hahaha. Ga dink artinya itu *hiks agak berat nulisnya tetiba jengker ni jari* >> Ade Bloon alias gede-gede bloon *makjleb.😂

Tega kali lah mamakku ni kasi panggilan imut itu. Sebenarnya paling banter siy dipanggil Ade cuman emang saya ni suka ngeselin *elus-elus jidad* makanya akhirnya terpleset lidah mamakku yang cantik jadilah Deblo. Panggilan itu biasa aja menurut saya namun seiring berjalannya waktu malah membuat saya jadi deg-degan *halah. 




Kala itu saya sudah memasuki usia remaja, sudah duduk dikelas 1 SMP namun teman-teman sepermainan saya dilingkungan rumah hanya ada anak-anak SD. Dan ada 1 anak SD paling ceriwis sebut saja Delima karena depan rumahnya tertanam pohon Delima. Ayah dan Ibu Delima merupakan teman baik juga dengan bapak ibu saya so cocoklah anaknya juga jadi main basamo.

Singkat cerita, ibu saya keceplosan manggil "Deblo" saat saya dan Delima tengah asyik bermain. Ya sudah dipastikan sebagai anak yang want to know dan bawel, Delima lalu bertanya kepada saya. 




👧 : "Teh ko dipanggil Deblo?" tanya Delima penisirin
👩 : "owh ..mmm..itu loh panggilan sayang" jawabku *uda mulai keringat dingin
👧 : "Artinya apaan Teh?"
👩 : *mmm sudah kuduga pasti nanya lagi* DEBORA karena dulu kan masih kecil ga bisa ngomong Debora jadinya Deblo >> suer dulu jawab ini sambil nahan ketawa 😂😂
👧 : Manggut-manggut tanda mengerti

Keesokan harinya Delima nyamper ke rumah dengan setengah berteriak memanggil saya "TEH DEBORAAAAAA" saya cekakan didalam rumah dan melihat ekspresi ibu yang keheranan. Sepulangnya bermain tentu saja ibu saya interogasi saya kenapa sampe dipanggil DEBORA 😆. Saya ceritakan kejadiannya ibu saya ikut tertawa.

Minion 2 : Perlukah Merayakan Ultah Anak? 

Nah sekelumit kejadian yang saya alami ini tentu mengisyaratkan saya agar saya bisa memberikan panggilan kepada anak yang baik. Alasannya berangkat dari kejadian yang saya alami yakni :

1. Menghindari Malu Di depan Teman-temannya

Seperti yang saya alami sendiri rasanya malu ketika orang lain tahu panggilan yang ternyata punya arti yang "GA" banget. Makanya saya memilih ngeles walaupun ujungnya juga ga baik karena saya harus ngarang-ngarang cerita tentang panggilan yang menurut saya ga enak kalau didengerin teman sepermainan 😊.

2. Menghindari anak di "Bully"

Bisa dibayangkan bukan jika ga hanya Delima yang tahu tentang "Deblo" tapi sekelas bah alamat saya yang rajin menabung ini males banget nabungnya. Dibully kan ga enak rasanya makanya sebisa mungkin udahlah yah sebagai ortu kita hindari memberi panggilan jelek, memberikan panggilan jelek seolah kita ini sedang bully anak sendiri 😢. 

 

3. Menghindari Anak Tidak Percaya Diri

Sudah dibully oleh Ortunya sendiri lalu di bully sama teman-temannya?apa yang terjadi?ya jelas menurut saya bakalan bikin ga PD. Wong saya aja ketauan dipanggil "Deblo" langsung salting makanya ngarang cerita sehingga ada nama "Debora" 😂. *Maaf Delima kau terlalu dini untuk mengetahui nama panggilanku yang enja banjet.


Namun sebenarnya memang haruskah memberikan panggilan kesayangan kepada anak?kalau saya sendiri memang punya beberapa alasannya mengapa saya memberikan panggilan yakni :

💗 Biar Beda Sama Yang Lain

Nama anak saya kebetulan banyak yang mirip so biar membedakan dengan yang lain saya memanggilnya dengan nama akhirnya. Ditambah dengan sapaan khas Sunda untuk anak perempuan yakni "Neng" maka terbitlah panggilan "Neyna".

Namun hal ini juga dibarengi dengan selalu memberi tahu nama yang sebenarnya. Alasannya jika nanti di sekolah Anak membiasakan juga dengan nama panjangnya, bukan nama panggilan di rumah.
💗 Biar Lebih Dekat

Kalau saya udah manggil nama anak saya lengkap artinya saya sedang naik tensinya melihat tingkahnya yang bikin mendidih 😝. Namun dengan adanya nama kesayangan tersebut anak saya sudah bisa membedakan oh bunda lagi ga kambuh *eaaa bahkan anak saya selalu bilang "aku sayang bunda" kalau saya manggil dengan nama kesayangan.

💗 Biar Percaya Diri

Nama panggilan yang baik tentu membuat anak percaya diri seperti kasus yang sudah saya alami sendiri. Bahkan ada yang ga PD loh sama nama aslinya dan lebih suka sama nama panggilannya. Apalagi ortu zaman dulu yang masih suka kasih namanya kedahuluan kalau kekinian kan namanya pasti yang cetar. 

Membantu juga dengan nama panggilan bikin anaknya PD, misalnya namanya Muhidin *maaf y sebagai contoh* lalu panggilannya Valentino. Meski hal sepele namun menurut saya mempengaruhi Self esteem anak tersebut. 


Selain nama kesayangan dari ortu, saya pun punya nama khas dari teman-teman dari mulai Vaulina, Paul, Tablo sampe Swike 😭. Ini juga bikin saya suka pengen jitakin satu-satu teman-teman yang manggil kek gitu apalagi Swike. >> benar-benar pembunuhan karakter sebagai teteh Bella 😂.

Kok bisa sampe dipanggil Swike karena dulu pas kuliah ada lomba futsall saya pake baju dengan gambar kepala "Keropi" yang besar. Dari situlah awal muncul Swike 😜. *ngeselin kan sampe sekarang juga masih ada aja yang manggil swike. Yang ini bukan bikin PD malah bikin kesyel *LOL.

***

Saran saya berikanlah nama panggilan yang baik untuk Anak, hindari yang mengarah ke fisik seperti si Jenong, Si tembem, si Pesek, si gendut duh kesian anaknya dia kan melabeli dirinya dan berpengaruh dikemudian hari. 

Tapi sebenarnya apapun itu masing-masing orang tua punya alasan mengapa memberikan nama panggilan kepada anaknya. Yang terpenting jangan sampe anak merasa risih, tidak suka bahkan merusak imagenya.

So untuk menghindari hal tersebut, bagi saya kelak jika Neyna udah bisa diajak diskusi saya pun akan menanyakan apakah dia menyukai untuk saya panggil Neyna atau dia mau dipanggil apa sesuai nama dan keinginannya. Khawatir jika ternyata ketika sudah gede ga suka maka saya akan mengajak komunikasi, diskusi mengenai hal ini. Jangan sampe terjadi dengan yang saya rasakan hahaha. "deblo detected" 😂.

Gimana Gaes, punya nama panggilan dari ortu?sebagai ortu perlu memberikan nama panggilan?yuk share disini.

Demikian #minion kali ini semoga bermanfaat yah 💋




108 comments:

  1. Anakku yg pertama memanggil dirinya Pororo, saking ngefansnya sama Pororo sejak kecil. Dan baru pas SD dia mulai berhenti dengan panggilan itu. Wkwkwk. Perlu gak perlu sih kalau menurutku. Kalau positif dan dampaknya bagus, ya, why not? Anakku yang pertama panggilannya Asa, itu semacam doa/harapan kami. Krn waktu di rahim dia banyak sekali kendala kesehatan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk kocak Pororo, iya betul mba karena setiap nama mengandung harapan dan doa :)

      Delete
  2. Hihihi kdg yah ortu suka mikir yah lucunya aja belom tentu anak2 akan aman dan nyaman dgn nama panggilan. Tapi Babam mikirnya biar gampang tar klo udah gede y tetep aja abraham sih dipanggilnya.. tp Babam juga jauh dari bulian hahaha #maksa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha nanti klo Babam udah bisa diajak diskusi mungkin bisa ditanya apakah suka dipanggil demikian mba :) makasi uda mampir y mba ^^

      Delete
  3. Ya alloh geulis2 dibilang deblo gustiii heheu iya Teh aku juga nama panggilan anak udah ada tapi kata suami ntar juga ganti2 gera liat sikon wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk panggilan dulu :p iya ni penisirin sama babynya mba San ^^

      Delete
  4. saya manggil anak ya sesuai namanya aja :D selain nama juga kadang dipanggil kakak/adik sesuai peranan di rumah. kan kasih nama anak udah dipikirkan matang2 sesuai dengan harapan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba aku juga klo dikasih lagi mau dipanggil sesuai peranannya :) makasi sharingnya mba ^^

      Delete
  5. Haha, siang Deblo *maaf Maya becanda
    Lucunya Ibuku kalau panggil anaknya satu, eh empat-empatnya dipanggil, dia sebut semua nama anaknya, misalnya gini : May, Ita, Ical, Jo hehe terus diralat May ... kesini dulu ...
    Ya setuju panggilan sayang sekalipun usahakan dengan nama yang baik, karena Maya meyakini nama adalah "doa"

    Selamat siang terima kasih tulisan yang sangat menginspirasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk jitak juga ni Mba Maya :D
      kek ngabsen y mba ibunya xixixi makasih mba sudah sharing dan mampir kemari sering2 y mba *halah

      Delete
  6. Dari kecil suka dipanggil neng, eh sekarang anakku dipanggil neng juga 😅 jadi nurun..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga sekarang manggil anakku dengan Neng cuman disatuin sama namanya deh hehehe makasi sharingnya mba :)

      Delete
  7. aku gak punya panggilan kesayangan dari ortu manggil nama aja :D tp klo ke anak-anakku ada panggilan kesayangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi penisirin apa panggilannya mba?hahaha *kepo amat

      Delete
  8. Klo dari ortu dipanggil mb ita, kakak manggil itul, nah sekarang pak suami manggil beby mbul, tuubul, cubul, tembul hahahaa gitu lo teh deblo, #ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk cubit geura beby mbul :D banyak amat y mba Nit panggilannya makasi uda mau berbagi mba :*

      Delete
  9. Setuju mbak.
    Beri nama panggilan yang bagus juga.
    Biar tetap jadi doa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes betul makasi sudah mampir dan share :)

      Delete
  10. si sulungku pernah minta ganti nama dengan tokoh jagoan perempuan di serial tv...ha.. ha.. tapi cuma sebentar sih, panggilan itu nggakbertahan lama..
    aku sih kurang suka ya ngerubah2 nama panggilan .. kasian anaknya ntar dibully

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha dulu juga aku kepengen banget dipanggil marsha :D krn suka sama marshanda *halu kelas berat hahaha

      Delete
  11. Sewaktu si bungsu masih balita, pernah bikin nama panggilan. Tapi kemudian aku ngerasa cuma buat lucu-lucuan. Jadi nggak diteruskan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang suka lucu y mba kasih panggilan tp mesti memikirkan kedepannya makasi sharingnya mba

      Delete
  12. Hmmm nama panggilan sayang saya apa yaa? Gak ada sih kalo dari ortu, paling dari adiik2ku aja yg manggil saya dengan "or", kependekan dari daora. Dan daora itu apa? Sy juga gak tau apa artinya 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kok bacanya sekilas Dora mba hahaha *siwer mata :p

      Delete
  13. sepupuku anak tungal. Dari bayi dipanggil "ayang" sama kedua ortunya, yang plesetan dari "sayang". Sampai ia dewasa dan akhirnya kemarin menikahi gadis pujaannya, di pesta pernikahan semua orang dekatnya (keluarga, pakde, budhe, sepupu, om tante dll) memanggil dia ayang. Aslinya namanya Arief. Agak2 gimana ya...udah dewasa dan berumah tangga tapi nama panggilan ayag masih melekat di dirinya. Tapi anaknya oke2 aja mbak, gak keberatan gitu. Malah kalo ngobrol sama aku yg kakak sepupunya dia menyebut dirinya dengan nama. Misalnya: "mbak imel, ayang nanti ke Jakarta abis lebaran ya"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jadi kebiasaan y mba malahan jadinya ga tau nama aslinya sapa hahaha, makasi sharingnya mba Imel :)

      Delete
  14. Aku setuju buangets deh sama teteh Bella kalau panggilan itu pengaruh bgt sama self-esteem anak, pengalaman sendiri soale dulu dibully gegara sinetron namanya sama kaya namaku. 😂
    Kalo Syuna skrg aku manggilnya nama aslinya aja sih teh, gak pengen mengulangi kesalahan masa lalu.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan terasa y mba pengalaman emang guru terbaik *nyomot quote dari buku :D

      Delete
  15. Asal nama panggilannya tidak mengandung arti yang membuat minder, misalnya "jenong" 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sedih banget kalau dah mainan fisik :D

      Delete
  16. Wkwkwkw kocak ah mba..
    Naahh aku juga dulu dipanggil swike tuh. Rese emang yang suka manggil seenak udelnya. Ya tapi elang sih nama aku agak susah untuk dieja dan disebut.

    Lah skrg aku manggil anak lanangku undul2 acul karena dulu rambutnya plontos gak numbuh2. Dianya sih udh bisa protes klo dipanggil giti. Kudu ganti yang caeman dikit nih kayanya panggilan cayangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah toss dulu mba :D
      Nah tuh mba ayo difikirin lagi jgn sampe nti anak mba dipanggil gitu malah nyanyi hahahah :p

      Delete
  17. Aku setuju dengan panggilan anak yang tidak membuatnya kehilangan rasa percaya diri. Soalnya aku ngalamin sendiri, dapat panggilan yang mengarah ke fisik itu nggak enak banget deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba makanya kita jgn mengulanginya dengan apa yang sudah kita alami :)

      Delete
  18. panggilan yang positif penting buat anak. tetep positif ya....hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba coba kita panggil bageur anakpun bageur lain cerita dipanggil si nakal maka anak melabeli dirinya juga nakal :)

      Delete
  19. Seru ya,kalau anak punya panggilan, namun jangan sampai yang jelek jelek nanti jadi buly deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba kita jangan sampe membully anak sendiri apalagi nti dibully temannya kesian :)

      Delete
  20. aku gak punya nama panggilan mbak. palingan dedek karena anak bungsu.

    anak juga gak ada nama panggilannya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp mba dedek juga bagus tgl tambahin eemesh hehehe

      Delete
  21. Teh Deblooo.. Hihi canda ya teh bella syantik.. :D Aku jg pas kecil dipanggil Didot sama keluarga.. Tapi makin gede udah gak lagi.. Nah anakku jg nih teh punya panggilan sayang dari masih di perut, "Baby Boo".. Sampe Boo punya adik, aku nanya," Nanti dipanggil Kakak Birru aja gimana?" dan jawabannya, "Gak mau, maunya Kakak Boo aja!" :D Hihi ya udah deh terserah anaknya aja gimana.. :D Apalagi sebentar lg mau sekolah, aku belum pastiii lagi nih dia nanti di sekolah maunya dipanggil Boo atau Birru..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk jitak niy mba Dita :D
      Klo anakku juga aku kasi pilihan klo ntar pny ade mau dipanggil apa?sista apa empo? >> mamaknya mank iseng :D

      Delete
  22. kalau menurutku sih lebih lucu aja memberikan nama panggilan sayang pada anak mbk hehe, kadang aku juga bingung sama anak-anak di daerahku, tahu nama panggilannya tapi gak tahu nama asli di KTPnya hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya klo dikampung biasanya lebih femes sama nama kerennya giliran ada yang datang dari Bank kusut dah cari nama sesuai KTP :D
      makasi sharingnya

      Delete
  23. Aku punya banyak nama panggilan buat anak. Ayyas paling utama aku panggil Dek. Kalau nggak, sayang atau cinta. Tapi ada tetanggaku yang manggil anaknya "Bo Kribo". Hadeeh, kan anaknya malu dan bisa nggak percaya diri juga yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. So sweet bener dah ummi niy hahaha :)
      duh kesian klo anaknya nerima si itsokey klo ga kasian anaknya y ummi
      makasi uda sharing ummi :D

      Delete
  24. Hahaha lucuu bangeet mbak bellaa mah, mbak deblo gtu yak? :p
    saya sering dipanggil nduti sih mbak, kalau ndak gitu genyeng (dalam bahasa jawa artinya cerewet), cempluk (artinya pipi tembem) yaa gtuu wis. . wkwkwk gak pernah sakit hati juga soalnya kan niatnya panggilan sayang, walaupun bikin saya jd nggak kurus". Coba kalau dipanggil slim atau ruskurus kan bisa jd agak kurusan #iniapacoba :D hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha dijitak ni mba cempluk :D
      iya klo mba ga keberatan sih gpp y asik2 aja klo yg ga nerima takut sedih *naon siy :D

      Delete
  25. Nama panggilan yang gokil seru juga sih teh, semacam tanda hubungan yang udah dekaaat, seru dan asyik banget, tapi kalau ortu emang wajib yah kasih nama panggilan yang baik..kalau aku pakai nama panggilan soalnya nama aslinya terlalu mainstream, cari keywordnya di google..nggak bakal keindex..nyahahah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba terkesan lebih dekat yah namun ga semuanya bisa nerima juga hahaha asalkan ada komunikasi boleh apa ga baru deh :)

      Delete
  26. Iya panggilan yang tidak sesuai kadang bikin minder anak. Kayak tetangga sini ada yang dipanggil gimbot, setelah masuk SD anaknya malu dengan panggilan itu dan sering di bully.

    Alfi namanya Alifia kalau panggil kepanjangan jadi disingkat. Kebetulan disini ga ada yang panggilannya Alfi, ya udah pakai aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kesian y mba Tar :)
      makasi uda sharing ^^

      Delete
  27. Saya juga punya nama panggilan, dari kecil dipanggil iyang padahal nama saya Tian, agak jauh sih emang wkwk, sampai sekarang keluarga manggilnya yang yang, dikira sayang kali yah padahal mah iyang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk Teh Iyang dari sayang mereun yah akhirnya kebablasan terus nanti mun debt collect cari teh Tian ga ada yg tau krn taunya Iyang :D sangat brilian idenya

      Delete
  28. Aku pernah dapat nama panggilan dari temen pas SD, Aliyah, tapi ya gitu, bikin kesyel, dan ga PD sih. hihi. Khawatir aku seperti apa yg mereka katakan. ga mau.. ^_^
    .
    Ahh... geulis naon panggilan kesayangannya dek Nameera Mbak, Neyna, heeee kiyuutt bener

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kadang temen2 emang kasi panggilan yang bikin kesyel ya jadinya mau ga mau deh nelen lalu lari kehutan *cintabingits

      Delete
  29. Aku baca ini ya Allah.. dari awal sampe akhir kudu ngakak wae atuh Teh Debora.. hahaha btw Delima masih belum tau sampe sekarang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah bumil ketawa :D
      Delima uda ga ada kabarnya karena aku keburu pindah :D

      Delete
  30. smua anakku punya nama panggilan, buat lucu2an dan seru2an aja.. yg kocak, anak bungsuku pernah dipanggil kamilosan sama kakak2nya cuma karena pas bayi doyan banget nyusu sampe puting saya lecet dan harus oles kamilosan tiap hari, hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya kadang panggilan itu muncul krn habit jg yg ga biasa y mba :D Kamilosan leh uga

      Delete
  31. panggilan saya sesuai nama aja sih, lidha maul tu nama pena, tapi ya dari nama asli juga. Kalau saya sebenarnya lebih suka dipanggil Maul tapi katanya Maul terlalu jantan :P sering dikira cowok, kalau lidha lebih kalem gitu loh teh debora.... (lalu kemanakah Teh Bella nya ya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha Lebih macho klo Maul y mba, aku teteh bella aja dibanding teteh Debora :p

      Delete
  32. Sama seperti saya. Kalau manggil nama udah lengkap pasti si anak langsung sadar Bundanya sudah mulai naik tensinya.

    Saya sih panggil anakku dengan nama benarnya. Memberi label kepada anak sama saja ngajarin anak utk Naming other person. Kl kebiasaan si anak bs jadi pembully. Itu kl menurut saya.

    Setuju kalau memberi nama julukan kesayangan, agar tampak special, bs membuat anak lebih percaya diri gunakan nama yg baik. Krn ucapan ibu adalah doa.

    ReplyDelete
  33. Hoaaa ngaruh bgt ya trnyta, aku mah awal2 tiba2 aja spontan gt kluar ndutski, dendut, ya krn masi endut haha tp skrg udh kurusan, tp better emg pnggil nm sih ya, tp bnr aku jg pnggil nm lengkap klo lg kesel hahaga

    ReplyDelete
  34. Aku punya panggilan khusus buat ponakan. Gak tau asal nyeplos aja. Eh, pas punya anak juga nyeplos nama panggilan khusus juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha yg pneting anak ga keberatan y mba

      Delete
  35. Nama adalah doa ya kan, setidaknya panggilan juga harus mengacu ke sana hehehe

    ReplyDelete
  36. Dari kecil aku punya beberapa nama panggilan, sampai sekarang. Tapi yang bikin bangga adalah ibu Paus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Ibu Paus makasi sudah mampir dan sharing :) lucu banget ibu Paus ^^

      Delete
  37. nama panggilanku yang paling femes skrg itu malah dari anak kecil lho... :D

    ReplyDelete
  38. Dulu waktu kecil aku dipanggilnya 'Dewur' (Dede Duwur/tinggi), karena memang postur tubuhnya lebih tinggi dibandingkan anak2 yg lain.


    Dan, suatu saat nanti aku punya anak, pasti aku memberikan nama panggilan sayang. Tapi ya itu, harus diingat, agar anak gak malu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sx biar anak ga malu y mba makasi uda sharing mba Dewur :D

      Delete
  39. Hai teteh Debora :) teteh sama kayak mamaku kalau udah kesel banget sama aku baru deh manggil nama panjang plus intonasi tinggi :D aku punya nama panggilan "Enggi," dari kecil yang sering kepleset sama beberapa orang jadi "Anggi," eh pas smk ga tau deh mama manggilnya jadi ugiw, terus nular sampai ke temen-temen dan sodara. Tetangga sih tetep taunya Enggi. Nah, gegara nama panggilan sejak kecil, kadang suka ngebingungin kurir paketan. Karena ga tau nama asli aku gilang wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk makasi sharingnya teh Enggi :) klo debt collect juga untung y mba ga ada yang tau :D

      Delete
  40. eyyaampun tante debora apakabaaar.. wakakaka... anak2ku dtanyain dl sih, suka dipanggilnya apa, ya aku manggilnya itu. ga bikin sendiri. paling kalau udah susah dibilangin langsung deh sholehhaaaaaah.. HAAAH pedaaasss, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kabar baik hahhaahha....makasi sharingnya Na

      Delete
  41. karena aku blm nikah apalagi punya anak, jadi mungkin aku blm bisa telalu concern soal ini ya tapi kalo sih mikirnya ntar kalo punya naak aku akan tetap manggil dengan nama aslinay aja, citusi caraku menghargai dia wheheh,,

    ini kayanya aku baru pertama kli berkunjugn kesini, salam kenal ya mbaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi udah mampir mba sering2 yah mba :)

      Delete
  42. Dulu sewaktu masih kecil aku dipanggil Timbel :) karena mata kirimu suka timbelen...ha..ha..ha gut artikel mbak...

    ReplyDelete
  43. Kalau Neyna mah cakep lah panggilannya. Jadi ingat pas Mama ke sini, ada yang manggil Givana anaknya adek dg sebutan "Piak Taba" (Upik Tebal, macam anak perempuan yang kulitnya tebal alias gendut). Sama Mama langsung didamprat itu orang, haha... Panggilan memang mesti yang menyenangkan orang yang dipanggil ya. Apalagi untuk anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan ini diamuk neneknya hahaha makasi sharingnya miss

      Delete
  44. Setuju dengan alasannya teh. Dan harus itu dibiasakan disebut nama panggilan atau nama asli atau apapun itu asalkan baik. Karena itu bisa untuk menghindari panggilan nama dari teman-teman yang kurang sedap di dengarnya..

    Nambah ilmu, bisa di praktekan jika sudah berkeluarga kelak dan punya anak..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah bisa manfaat yak makasi uda mampir

      Delete
  45. Wahahahaha, jadi ngakak pas bagian dipanggil 'Teh Deboraaaaaa'..:))

    Memang lumayan berat utk konsisten dengan panggilan baik yaaaa.
    Aku kadang saking gemesnya ma si bungsu, masih suka nggak ketahan nyeletuk "pantat semok"..
    Hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayo mba jangan biarkan kita bully anak sendiri hahha

      Delete
  46. Deblo heheheh, anakku waku kecil juga pernah ada nama panggilan. Tapi makin gede ilang sendiri Mbak, balik ke nama asli :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seiring berjalannya waktu hilang y mba :)

      Delete
  47. Bener banget Teh, mesti menghindari nama panggilan yang mengarah ke fisik negatif gt. Saya juga waktu kecil dipanggil embul dari kata gembul. Kan ga pede ya dipanggil begitu depan teman-teman :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan jd ga pede hahaha makasi sharingnya mba evi

      Delete
  48. Aku juga punya panggilan kurus mbak,, eh skarang malah udah gendut tetap di panggil si kurus,, hahahha

    www.borusiallagan.com

    ReplyDelete
  49. aku dari kecil dipanggil Uwien. kalo ibuk manggil agar aku pulang, manggilnya dari jauh. Padahal rumah temen main jaraknya 100 meter lebih. jadi Uwiiiiiiiiin!!!

    ReplyDelete
  50. kalau aku sejak dulu kalau dirumah selalu di panggil kakak, higga saat ini ...
    tapi klo di luar rumah manggil nama depan ...

    ReplyDelete
  51. Aku sih manggil anak-anak berdasarkan dia manggil dirinya sendiri. Reihana jadi Ana. Radit jadi Adit. Zaudan jadi Dudan. Dan Rayyan jadi Iyang. Iya lho, suka kasian sama anak yang dipanggil dengan nama 'jelek'. Jadinya banyak dibully.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teh jgn sampe bully anak sendiri 🙏🏻

      Delete
  52. kalau aku kasih nama panggilan sih, kadang yang lucu kadang yang bikin dia kesemsem hehe, nah yang lucu ini khusus kalo lagi berdua

    ReplyDelete
  53. hahahaha cerdas banget mbak .. Deblo ke Debooraa :D lucu ceritanya, tapi aku juga punya nama panggilan kok, adik-adik saya juga punya nama panggilan (nick name) yang beda dari nama aslinya .. adik saya namanya Qorina, nick namenya awun .., Dimas .. nick namenya Johan eh entahlah dari mana bapak saya ini dapet idenya hihihi

    ReplyDelete
  54. gak harus sih.. tapi emang perlu juga

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design