Thursday, May 25, 2017

Terserang ADD Dan Cara Menghindarinya



Siapa mengira terkadang saya bisa kena syndrome ADD. Yah ADD yang merupakan Attention Deficit Disorder (ADD). Yang konon katanya merupakan gangguan konsentrasi. Umumnya terjadi pada anak-anak tetapi ternyata kadang menyerang diriku yang sudah dewasa ini. Penyebabnya sederhana yakni rendahnya tingkat aktivitas bagian otak yang bertugas buat memusatkan perhatian dan konsentrasi. Lazimnya masyarakat menganggap sebagai seorang yang ceroboh dan tidak rapi.

Beberapa kali ADD menimpa saya dalam menjalankan rutinitas sehari-hari. Memang yang saya rasakan karena luputnya perhatian saya untuk beberapa hal dan akhirnya mengabaikan informasi penting yang harusnya saya ingat.

 Kejadian ADD yang fatal adalah kala itu saya masih menjadi mahasiswa tingkat akhir. Yang sedang sibuk mencari referensi untuk skripsi. Kebetulan saya kuliah di Cimahi dan membutuhkan referensi dari perpustakaan kampus negeri di Jatinangor. Pagi sekali saya bertolak ke Jatinangor menggunakan bus dan berjanji dengan teman di terminal bus Jatinangor. 

Setelah duduk di bus dengan nyaman, tibalah kenek bus menghampiri satu persatu penumpang untuk menarik bayaran. Ketika giliran saya yang ditagih, bukan main kepalang sibuknya saking panik saya mencari dompet di tas namun tidak kunjung ada. Ah ternyata tadi sebelum pergi saya hanya fokus dengan kotak pensil padahal sebelahnya ada dompet bertengger. 



“Duh A punten dompetnya ketinggalan, bayarnya boleh kalau udah sampai?ada teman yang nunggu di terminal” pintsaya memelas
“oh gitu ga apa atuh Neng” jawab keneknya dengan ramah

Seketika saya menghubungi teman perihal ini, untunglah saya tidak di turunkan di tengah tol sehingga saya bisa sampai tujuan dengan selamat. Setibanya di sana teman-teman sudah menunggu sambil tertawa terbahak-bahak karena kecerobohan saya. Betapa malunya saya saat itu terlebih para supir dan kenek ikut menertawai berasa sangat bodoh sekali.

  
Lain waktu, ketika ADD mulai menyerang. Sabtu itu karena kerja saya libur, saya memutuskan untuk mengikuti workshop menulis kreatif yang di selenggarakan di salah satu Hotel di Dago. Selama workshop saya memanfaatkan untuk sebisa mungkin aktif sehingga menjawab segala keingintahuan seputar menulis. 

Jelang istirahat, saya melaksanakan solat dengan mukena yang dibawa dari rumah. Dasarnya atensi saya suka terbagi selesai solat lalu ngobrol dan mukenanya saya letakkan saja di samping kursi. Selesai workshop saya hanya fokus untuk foto-foto bersama rekan-rekan yang mengikuti tanpa menyadari ada milik saya yang tertinggal.

Kesadaran akan mukena tidak ada 2 hari setelahnya karena ketika saya hendak solat di kantor mukenanya tidak ada di tas. Untunglah masih rezeki, saya hubungi pihak hotel dan benar ada mukena saya tertinggal disamping kursi di meeting room.πŸ˜‚
**
Dari beberapa kejadian ketika ADD yang menyerang saya, ada yang lebih merepotkan. Hari itu atasan saya meminjam motor, sebagai bawahan tentunya saya memberikan kunci motornya tanpa memungut uang sewa sekalipun *teteh bella baik hati*πŸ‘…. Sekembalinya atasan dari tujuannya, beliau lalu memberikan kunci motor kepada saya.
             
Kala itu saya sedang sibuk mengerjakan tugas sehingga perhatian akan kunci motor teralihkan yang menyebabkan saya lupa sama sekali. Sore hari menjelang pulang ketika saya sudah keluar kantor, baru saya sadari kunci motor tidak ada. Dan bergegas mengejar atasan yang hendak menaiki bus jemputan.

            “Pak, kunci motor saya belum dikembalikan loh” teriak saya
           “oh gitu perasaan tadi sudah saya kasih Va” jawaban atasan sambil merogoh jaketnya
            “tapi saya belum merasa nerima pak” ucap saya setengah putus asa

 Lalu saya kembali ke ruangan kantor, dengan panik saya keluarkan isi tas, mengacak-acak laci meja kerja, buka-pakai jaket berulang-ulang memastikan kuncinya akan muncul depan mata saya. Namun sayang usaha saya tidak membuahkan hasil. Sementara atasan saya sudah pulang karena bus jemputan sudah jalan. Tinggallah saya sendirian di ruangan. 

Ekspresi saya saat tahu kunci motor ilang πŸ˜‚


Sudah sangat putus asa tidak menemukan akhirnya saya hubungi akang suami untuk mengambilkan kunci cadangan di rumah dan mengantarkannya ke kantor. Situasi kantor sudah mencekam manalah sanggup saya menunggu sendirian. Karena itu saya memutuskan menunggu akang suami di parkiran motor. Tepatnya di pos satpam ditemani satpam berkumis lebat.

            “Pak, saya ikut nunggu di pos boleh?” tanya saya kepada satpam
            “iyah, jam segini belum pulang?” jawabnya sambil menghitung uang
            “kuncinya hilang pak, ni lagi nunggu suami yang mau anter kunci cadangan”
            “owh…” sambil melirik lalu sibuk dengan lembaran uangnya

Selama 1 jam menunggu, diselingi bertukar kabar dengan atasan perihal nasib saya akhirnya akang suami datang. Ah akang suami penyelamat sayang raut mukanya tak seramah biasanya pertanda akang suami bΓͺte dengan kecerobohan saya kali ini.

Sesampainya dirumah saya langsung sibuk dengan Neyna yang sudah menunggu bosan. Selesai masak dan hendak tidur, saya merapikan jaket yang tadi saya pakai ke kantor. Dan amazing ternyata kunci motornya terselip di jaket paling atas. Saya tertawa sendiri lalu mengabari atasan bahwa kuncinya ada dan saya yang lupa. Malam itu saya tak berani berterus terang kepada suami jika kuncinya nyangkut dijaket. Akan terjadi piring terbang dirumah jika saya jujur.
   
Sampai dengan detik ini, suami hanya tahu jika kuncinya saya taruh di laci meja kantor bukan terselip di jaket. Ah ADD jika sudah menyerang akan merepotkan semua orang.  πŸ˜‚

Siapun pasti bisa kena ADD, nah biar menghindari ga kena ADD, ada beberapa tips yang bisa dilakukan :

πŸ’— Hindari menunda-nunda misalnya tahu mau pergi kek saya sebaiknya persiapkan dari semalam atau ketika dapat tugas langsung kerjain sebisa mungkin.


πŸ’— Sering memeriksa kembali dan berusaha tenang segala sesuatu yang sudah dikerjakan. Hal ini bisa menghindari ADD menyerang, saat ini saya berusaha check satu per satu kalau mau pulang kantor saya memastikan tidak ada yang tertinggal. Hal ini cukup efektif menghindari saya terserang ADD.

πŸ’— Buat teman-teman yang ga bisa membagi perhatian ada baiknya mencatat jika dijejali banyak informasi. Harapannya kita bisa membagi perhatian pada informasi lainnya ketika melihat catatan

πŸ’— Istirahat yang cukup yakni tidur yang cukup, tidak begadang agar kondisi fisik dan fikiran fresh kembali. 


Demikian cerita saya terkait dengan ADD, kurang minum dan kurang konsentrasi bisa menyebabkan ADD. Semoga bermanfaat yah gaes πŸ’‹.


51 comments:

  1. Duuhh kelupaannya sering banget ya hihihi

    kalau saya biasanya sih konsentrasi terpecah gara2 medsos hihi

    ReplyDelete
  2. saya baru tau kalo ADD bisa menyerang semua orang, kirain bawaan dari kecil udah susah fokus gitu. soalnya saya susah banget fokus, ada distraction kecil aja bisa bubar, makanya kemana-mana bawa notes buat bikin catatan kudu ngapain aja, earphone biar bisa lupa sama sekitar dan yang paling penting, kacamata item biar kalo lagi dengerin orang gak keganggu pemandangan sekitar!

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kadang juga aku suka gitu mba dengerin musik biar fokus karena klo ada distraction aku pun langsung blank :D suka kesel sendiri

      Delete
  3. Aku baru tahu nih mba soal ADD. Istirahat memangs angat dibutuhkan ya mba agar bisa konsentrasi tak terpecah ya mba

    ReplyDelete
  4. Wah Bun, saya baru tahu nih kasus ADD kayaknya sayya juga sering kayak gitu intinya ga boleh panik ya heheu tfs bun

    ReplyDelete
  5. sok poho-eun yak, aku pernaaaah, biasanya klo rutin begadang, pas melek suka salfok

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu mba kurang istirahat jadi ga fokus :)

      Delete
  6. Wadduh... ADDnya lumayan ngerepotin yah mbak. Aku pelupa juga sih, tp alhamdulillaah belum pernah kejadian sprti yg mbak alami. Semangat mbak, semoga ADDnya segera berkurang ��

    ReplyDelete
  7. Apa mba diagnosa ADD oleh psikologkah ? Sudah melakukan pemeriksaan ? Karena ADD salah satu termasuk jenis Anak Berkebutuhan Khusus yang bisa berlanjut ke dewasa jika tidak mendapatkan penanganan khusus πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ga perlu mba :) saya tau ADD atau ADHD sementara diagnosis dari diri sendri

      Delete
  8. Sekarang gimana Teh ADDnya? Sudah hilang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah mba :D asalkan cukup istirahat dan banyakin catet klo aku mba :)

      Delete
  9. hahaha, ADD ni rupanya nama penyakit yang sering nyerang ku :D

    ReplyDelete
  10. hahahaha.....ga kebayang kalo dikerjaan ku yg skr aku terkena ADD mba ;p.. bisa dipindahin ke dept lain yg ga membutuhkan konsentrasi tinggi ;p... kerjaanku di kantor membutuhkan tingkay konsentrasi yg tinggi soalnya... krn menyangkut balancing keluar masuk uang, dan menyeleksi nasabah serta transaksinya... jd kalo aku sampe ga fokus, dan kelolosan menyaring nasabah yg mungkin terkena blacklist ato apalah, bisa2 aku dipecat langsung ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. wes langsung ga ada ampun y mba hahhaa

      Delete
  11. Ya Allah seperti mengaca diri sndri ya...
    Tipsnya bener sekali mbak..biasnaya saya siasati dengan tidak menunda-nunda, atau saya tulis pesan ke suami saat seketika saya sedang ingat. agar nanti di ingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba karena biasanya suka lupa aku sediain note kecil :)

      Delete
  12. Wah Teh...itu lupa atau ADD? ADD bukannya kelainan psikologi?...btw...kunci motor di kantong jaket itu kejadian paling seru. Suami lom tetep lom tahu?...hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha belum tahu mba kecuali baca blog ini :p

      Delete
  13. Wahh ternyata ada penyakit ADD toch Mba, baru tau aku.. Kejadian yg sama pernah ketinggalan dompet, pas mau turun langsung hubungi temen untuk stanby depan kantor and nyiapin uang buat bayar ongkos. Hehheeh

    Semoga penyakit ADDnya jangan sering2 mampir ya Mba, akan dibikin ribet diri kita nantinya.

    Thanks buat infonya ya Mba

    ReplyDelete
  14. langsung bookmark untuk dibaca ulang.. makasih yaa informasinya...

    ReplyDelete
  15. wah, ini saya juga mulai mengalaminya mba, nice tips ya

    ReplyDelete
  16. Kupikir ADD penyakit apaan Mbak. Ternyata yah.. aku sering menjangkitiku hihihi. Yes, kunci ilang pernah, dompet ilang ternyata masih tersimpan anggun di saku pernah. Yang parah mbakyuku tuh, nggak inget mau mudik anakknya ketinggalan. Udah panik, ternyata si anak ketinggal masih tidur di rumah Mbak :D

    ReplyDelete
  17. Aduh sepertinya saya sering terserang ADD nih.. Kadang suka double ngerjain sesuatu padahal sebelumnya sudah dilakuin..atau nyari2 barang yg sebenarnya lagi saya pegang..saya sempat mikir kena Alzeimer ×D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwwkkwwk lucu mb πŸ˜‚πŸ€£

      Delete
  18. Ooooh ternyata namanya ADD, baru tahu saya. Thanks kak.

    ReplyDelete
  19. Ini semacam gagal fokus sesungguhnya ya ceeuu..πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  20. Aku kalau belanja bulanan suka bawa selembar kertas. Itu termasuk ADD juga ga, mbak Herva? Hahaha...tapi memang deh pasti adaaaa aja yang kelupaan dibeli loh kalo aku ga bikin notes. Gagal fokus itu hhhmmm kudu konsentrasi nih butuh olahraga kayaknya.

    ReplyDelete
  21. wah, baru tau ada istilah ADD, sip, makasih

    ReplyDelete
  22. Kadang saya juga pernah ngalamin. Ngerasa mau ngelakuin sesuatu, tapi bingung apaan. Trus, nggak lama kemudian, setelah tiduran, baru inget. Kalo masalah lupa sih malah sering. Lupa nutup tempat nasi, naruh henpon dan lain lain. Oya, terima kasih tipsnya:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk antara mikirin seseorang atau utang bisa jd kek gitu kang

      Delete
  23. Eh ya saya banget ini mah. Kadar terparah adalah, ketika ngecas recorder milik si mantan boss, di kelas. Lah trus saya pulang. Besoknya baru inget dan itu hari minggu. Kebayang itu recorder meleleh trus awak disuruh ganti. Eh gak taunya, dicabut sama OB pas nyapu kelas. Dan lagi, kalau sabtu sore kan listrik dimatiin. Alhamdulillah ada aja yang menolong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh fatal y miss krn konsentrasi yg kurang untungnya ada Ob

      Delete
  24. Aduh, saya nih mbak sering lupa dan pecah konsen. Kadang suka ngecek sesuatu berkali-kali dan memastikan benar2 kalau itu udah dilakuin seperti ngecek kompor, rumah terkunci atau ga, air nyala atau ga. Kalau kelupaan cek suka panik dan cemas. Eh, ini beda lagi ya sama ADD? :D

    ReplyDelete
  25. akhirnya ketemu juga bun :-D hahaha
    menengangkan di awal, lega di ending.

    ReplyDelete
  26. wah, aku jg termasuk yg cepet lupa kl perhatian teralihkan... Awalnya aku pikir krn faktor U ternyata memang ada istilahnya toh...

    ReplyDelete
  27. Aku juga sering lupa kayak gitu mbak, tapi lebih parah suamiku deh πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design