Thursday, January 26, 2017

Gimana Rasanya Mutasi?

Memasuki awal tahun, tak bisa dipungkiri tak hanya saya sebagai karyawan teladan yang sudah membuat rencana kerja sendiri namun organisasi alias perusahaan tentunya sudah menyiapkan rencana kerja serta pemetaan karyawan yang ada didalamnya.

Bagi sebagian orang tentu tidak akan merasakan apapun berkaitan dengan rencana yang dibuat oleh perusahaan namun berbeda dengan mereka yang sudah memiliki visi misi hidup. Semisal tahun ini mereka menargetkan promosi dan actualnya ga ada perubahan maka si karyawan ini bakalan cabut gigi

Kalau saya pribadi saat ini sudah terkungkung memiliki ambisi untuk career path yang lebih cerah secerah wajahnya abang Tian yang kemarin beredar di medsos emak-emak blogger :D. Namun berbeda dengan dunia blog ini justru saya punya visi misi pribadi untuk blog ini semoga tahun ini dan seterusnya saya semakin produktif dilirik sama agen minyak tanah yang mau ajakin join. Aamiin. 

Balik ke kerjaan, kali ini yang mau saya bahas adalah tentang MUTASI. Udah tahu kan istilah mutasi apa?mutasi bukan semacam kejahatan yang Sumanto lakuin tapi berkaitan dengan perpindahan karyawan bisa ke posisi rendah, tinggi atau divisi lain sukak-sukak atasan dan manajemenlah. Yang biasa kita denger dengan istilah Rotasi, Promosi dan Demosi.

Barangkali bagi sebagian orang mendengar mutasi seperti meminum air panas pas lagi di Gurun, ga minum haus banget, kalau minum tenggorokan sakit. Samalah macam begitu kebijakan-kebijakan yang tak terprediksi oleh diri kita akan selalu ada di dunia kerja. Makanya jangan heran ada karyawan yang udah ratusan purnama gabung tau-tau besoknya resign tanpa mengucapkan salam perpisahan. 



So gimana si rasanya kalau di mutasi?ini pengalaman pribadi saya sendiri jadi ga berani sampein kalau bukan pengalaman langsung. Mangga di simak yah :

Sebelum bekerja di kantor sekarang, saya pernah bekerja dahulu di salah satu perusahaan yang adalah pokoknya kalau suka mantengin blog saya pasti tau :D, saya pernah mengalami entahlah semacam perang dingin dengan rekan kerja lain. Apalah saya yang hanya serpihan Berlian ini, tiba-tiba pak boss bilang saya disuruh mutasi ga di wilayah Cimahi lagi. Op korseh saya ini adalah orang yang ga bisa langsung manut. Saya lakukan serangan balik yap lemparin opini tentunya dengan berbagai pertimbangan salah satunya "Keluarga". 

Dengan yakin saya "MENOLAK" untuk kali pertama perintah atasan. Dan apa yang lalu saya lakukan?dengan keyakinan penuh saya tulis tangan Surat Pengunduran Diri saya bercapkan materai tentu tanpa derai air mata. Saya kirim ke kantor pusat dilayangkan kepada atasan saya. Itulah namanya SIKAP.

Woh hebat bener loh Va langsung main resign?yes dengan catatan saya resign ga mendadak tapi 1 bulan saya urus semua tugas bahkan perpindahan kekuasaan dan lain-lain *macam proklamasi* saja hahaha. Dan ketika saya memutuskan buat resign saya ga takut kalau saya bakal jadi Pengangguran. Selang 1 hari saya mengirimkan sepucuk surat SPD, sang teman semasa kuliah tiba-tiba menghubungi dan menawarkan posisi ditempat saya bekerja hari ini.

1 hari saya tes esoknya saya dihubungi untuk segera gabung disini, well begitulah Alloh memberikan kemudahan bagi saya. Namun tentu saya tidak bisa menyetujui karena saya harus memenuhi janji saya untuk resign 1 bulan setelahnya. Maka dengan mantap jika memang disini rezeki saya, bapak bisa menunggu saya selama 1 bulan namun jika bukan rezeki saya bapak bisa cari yang lain. Apa yang terjadi?3 tahun saya sudah ada disini. Alhamdulilah.

Selanjutnya saya tetap menyelesaikan tugas saya dikantor lama, ternyata drama mutasi tidak selesai sampai disana. Atasannya pak boss minta saya jangan sampai resign pokonya saya harus tetap stay disana, maka Atasan pak boss meminta saya mutasi ke departement lain. Onde mandeh padahal saya udah mantep resign ditambah udah ada yang nungguin *eciee. 

Tapi saya tetap menghargai kebijakan Atasan pak boss, maka pada waktu itu saya diminta untuk menemui atasan di departement yang dipersiapkan Atasannya pak Boss sebut saja bapak X. Saya diinterview namun saya bilang "Saya ga punya passion di departement bapak, saya lebih baik resign" demikian sekilas info dari saya pak.

Bapak X pun tak bisa memaksa dan dia bilang saya pun pernah berada di posisi kamu, saya juga sama punya SIKAP untuk memutuskan resign meskipun cicilan menanti pembayarannya

Sepenggal kisah saya tersebut bisa diambil intisarinya bahwa ketika Perusahaan meminta kita mutasi seperti kisah saya tersebut maka fikirkan hal berikut :

1. Sesuaikah dengan Passion
Tidak ada pekerjaan yang dikerjakan semaksimal mungkin jika tidak disertai dengan passion dan kesukaan kita pada bidangnya. Bekerja dengan penuh cinta akan menumbuhkan keikhlasan bahkan menebarkan semangat positif bagi rekan kerja lainnya dan sebaliknya. Coba aja rasakan memiliki rekan kerja penuh keluhan yang ada kita juga makin negatif dan berujung tengkar, kerjaan ga selesai, hubungan merenggang. 

Kecuali memang kita sudah mentok kalau cari lagi keknya susah ya wis lah dimana aja gapapa asalkan uang masuk ke rekening tiap bulan. Ini berbeda cerita.

2. Lingkungan Kerja
Mempertimbangkan lingkungan kerja menjadi bagian yang saya fikirkan kala itu. Padahal belum dicoba yak tapi saya tetap ga bisa kamu kok maksa sih? *kamu jahat Rangga* lah :D Bagi saya pribadi rekan kerja dan kerjaan memberikan efek yang besar untuk semangat kembali ngantor.

3. Career Path
Kalau saya pindah ke departement lain bagaimana dengan karir saya nanti?atasannya aja beda lah sapa yang bakalan maintenance saya selama kerja?kalau atasan baru mesti adaptasi lagi dong sama cara fikir serta career pathnya. Akhirnya ini menjadi pertimbangan saya, saya ga mau bertelor 10 tahun diposisi yang sama. Coret dari list kerja, ealah belagu banget sih Va?no ini semua karena masa depan coy dan develop diri. 

4. Keluarga  
Kalau ini yang menjadi pertimbangan saya banget, DLK cuman seminggu masih bisa saya jalanin. Tapi mutasi ke kota lain ninggalin keluarga is BIG NO bagi saya ga tau deh kalau Mas Anang?karena saya penakut bobo cendili hahaha. Pas DLK nginep di hotel aja saya suka nyalain lampu, nyalain TV biar ramai kayak di pasar ga kebayang berhari-hari melewati malam cendili Akooh ga bisa tau ga sih?

Sampe abis nikah pernah saya buat status "Terimakasih klinik Tong Fang sekarang di kasur ga cuman guling doank" hahaha karena saking ga bisa sendiri. Lalu tetiba kalau saya jadi mutasi dan ngontrak sendiri maka dipastikan saya berobat lagi ke klinik TongFang *LOL.

****
Nah itu lah yang saya rasain pas disuruh mutasi, entahlah tapi bagi saya setiap kejadian akan selalu ada hikmahnya. Coba saya jadi mutasi ke pusat, karir oke tapi belum tentu saya bisa jadi penulis blog kemudian menang lomba Jalan-jalan gratis ke Malaysia, ga mungkin juga kenal sama emak-emak blogger yang penuh inspiratif, energik dan kreatif ruarrrr biasahh. 

Setiap keputusan pasti ada konsekuensi maka difikirkanlah baik-baik. Jika Mutasi tidak bisa membuat hepi kenapa ga untuk memilih mundur. Kebahagiaan itu akan merasuk hingga jiwa *apasih* kalau stress maka sebabin psikosomatis lalu masuk rumah sakit. Naudzubillah. Ingatlah rumus "Alloh Maha Kaya" jangan takut hilang rezeki karena sudah ada yang jamin.

Kalau teman-teman ada yang di mutasi?gimana rasanya?semoga dengan bijak ambil keputusan dengan matang bukan dengan emosi sesaat yang bikin nyesel yah. Ada yang mau sharing?yuk kita saling diskusi. Semoga kisah ini bermanfaat yah ^_^

52 comments:

  1. Aku bacanya sambil cengar cengir geli.. asik banget kalimat2nya mbak. Ini hal serius tapi penyajiannya bikin geli deh hehe..
    Mutasi memang kadang nyebelin ya. Aku pernah juga sih, tapi krn sesuai passion oke2 aja hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba biar ga tll mengarahkan orang buat serius hahaha

      Delete
  2. btw berobat ke klinik TongFang dulu habis berapa Teh? :p

    ReplyDelete
  3. Aku disuruh mutasi ke Washington DC.. gimana dong? Secara disana ngga ada bala2, bakso, batagor, ciloks, cireng, dan sebangsanya... Apalah arti hidupkuh tanpa merekaaaaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ish keren mamih ke atuh aku nyusul kesana jualan disana tapi kudu dibelian nyak :D

      Delete
  4. mb herva rajin banget nulisnya...aku dulu juga pernah dimutasi mbak rasanya tidak menyenangkan makanya terus resign

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba mumpung nyalse wkwkwk...
      nah sama spt aku mba jika mutasi ga buat hepi resign jadi solusi TOSSSSS

      Delete
  5. Duhh rasanya mutasi pokoknya campur adukk dehh..bisa jauh dari teman lama walaupun beda kerjaan jiuga dan harus beradaptasi sama kerjaan baru..pokonya campur aduk..dukk..dukkk

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. gurih gurih enyoy mba hahhaa kek tahu bulat :p

      Delete
  7. Akuuuu, eh salah. Suamikuu yang bakalan bermutasi ria. Dan sebagai istri aku pastilah ngintilin kemana dia pergi, bahkan jika harus ke lubang semut *nasehat mertua :p

    Berat sih ya, kalau mikirin harus pindah-pindah. Adapatasi lagi, mulai dari lingkungan, makanan, dan lain-lain, terutama jika mutasinya pindah pulau.
    Tapi mari kita nikmati sadja, asal bersama keluarga tercinta insyaAllah bisa fight sama-sama. Semangaaad *angkat pompom.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Smeangat mba *ikut pake pompom* kemanapun suami pergi ekorin mba :)

      Delete
  8. DLK berhari-hari sendirian nggak kuku ya Mak.... Kalo saya sih kepaksa harus kuku Mak... sudah bakat...bakat ku butuh tebih ti Cimohay udah setahun lebih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bakat kubutuh mah sok bisa nyak mba :p

      Delete
  9. Aku sih No juga. Aku yakin mas Anang juga No. Hahahaha ...
    Kalau mutasi keluar kota bilang aja Nooooo ... Sambil geleng-geleng kepala ala ala India . Hahha

    ReplyDelete
  10. Setuju banget mbak, semoga semakin sukses ya mbak..... salut deh dengan prinsip dan ingin maju tidak comfort di satu zona aman saja hehehe..... karir tuh mank menyenangkan jika sesuai passion

    ReplyDelete
  11. saya belum pernah mengalami mutasi Mbaa, tapi kalau pun saya sampai mengalaminya, sikap saya bakalan sama dengan Mba Herva :)

    ReplyDelete
  12. Keluarga emang jurus ampuhhh buat menghadapi perintah mutasi ataupun urusan mau mutasi. wkwkwk XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba tapi tetap aja ga bisa mba klo kantorku siy ga bisa y secara halus resign sendiri

      Delete
  13. Saya pernah dimutasi dan ga demen itu tempat karena lebih jauh dari rumah. Ongkos jadi lebih mahal tapi gaji sama. Alasan terberat saya, di cabang khusus yang itu, ga boleh hijaban sedangkan saya udah niatan mau berhijab. Di saat memutuskan berhijab dan ga boleh pulang kandang sebelumnya, sebulan lagi kontrak habis, ya udah ajukan surat cerai sama perusahaan, hahay...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ember mesti berani ambil resiko miss :)

      Delete
  14. Luar biasa..diberkati dibagian yang, "jika memang disini rezeki saya, bapak bisa menunggu saya selama 1 bulan namun jika bukan rezeki saya bapak bisa cari yang lain. Apa yang terjadi?3 tahun saya sudah ada disini. Alhamdulilah."

    Saya belum pernah dimutasi mbak Her :) pindah kerja iya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah iya mba sangat dimudahkan syekali :)

      Delete
  15. aku belum pernah merasakan mutasi, tapi smeoga jadi tantangan jika suatu hari nanti mesti mutasi, tahun ini masih aman malah dipertahankan

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik tantangan y mba aku si NO mba dunia spesialis si :p

      Delete
  16. Asik bahasanya, hehe. Semoga betah di tempat kerjanya mba,hehe

    ReplyDelete
  17. Belum pernah merasakan mutasi seperti apa, tapi sering dapet cerita tentang pengalaman mutasi dari beberapa orang. Kebanyakan dari mereka merasa struggle dan lama-kelamaan nggak betah. Faktor keluarga sih yang jadi pertimbangan. Emang baper bener bawaannya Mbaaaak kalau harus jauh dari keluarga :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba baper pisan kalau tau2 dijauhin keluarga makanya suka salut sama working mom yang bisa LDR-an juga *angkat barbel*

      Delete
  18. Kalau mutasi pasti yg dipikir pertama keluarga ya mb. Juga karirnya ntar bagaimana. Btw mb Herva keren, kerja, ngeblog, jalan2 gratis yeeyeew

    ReplyDelete
  19. Va... ganti template doonk :p
    Eike suka baca blogmuh, tapi suka keganggu sama tulisannya yg imut2.. jd gimana gitu.. hohoho..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha duh Na udah kadung syukak sama ni template jadi males bebenah again :D

      Delete
  20. Kog bisa sama ya.

    Pernah diminta mutasi ke luar daerah lintas propinsi, namun karena keluarga mendukung, aku boyong deh semua ke Jakarta. Iya dari Balikpapan ke ibukota. Bertahan 8 bulan karena tak tahan dengan gaya hidup metropolitan, maklum biasa hidup di pedesaan, jiakakakaka...

    ReplyDelete
  21. Hehee intinya sebisa mungkin selalu ikut suami jemanapun dia pergi ya mbak.. Intinya kalau mutasi itu memang tidak emmbuat nyaman lebih baik tidak diteruskan
    Semangat mbak 😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mba Vika pokoknya mesti ikut suami dimanapun berada :p

      Delete
  22. Keren nih mbak.. Suka loh dengan sikapnya itu yang lebih memilih resign . top markotop..

    ReplyDelete
  23. Salut deh sama sikapnya Herva. Aku tipe orang ga enakan. Pernah kerja di satu tempat selama kurang lebih 6 tahun serasa dijajah, mau resign susah banget nemu alasannya sampai akhirnya kesabaran yang udah ga bisa nahan yang bikin aku bilang 'udahan'. Kalau passion ga nge-tune emang bikin ga nyaman, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi teh Efi, iya karena aku ga bisa bohongi diri sendiri ecieee hahaha

      Delete
  24. Kalau aku quote-nya ganti begini: Jika tak kunjung dimutasi, resign pun menjadi solusi. #kisahnyata
    tapi kalau ga resign kayaknya aku ga bakal ngeblog seperti sekarang.

    ReplyDelete
  25. Jangan mau mba dimutasi apalagi hasilnya jadi jauh2an ama keluarga. Yg ada keluarga jadi berantakan, udah bener tuh sikapnya resign. Tapi klo kerjaanmu bagus pasti bos sayang tuh jie..jieee

    ReplyDelete
  26. Mak Herva iniii, memang wanita karir idaman banget. Mendahulukan keluarga dan berani dengan cepat ambil keputusan. Kece ih mak Hervaaaa. Aku padamu maaaak <3

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design