Wednesday, October 12, 2016

Menghadapi Si "Pengeluh"


Kapan sebaiknya ngeluh?menurut saya pribadi itu adalah saat anda bulak balik toilet tak henti, saat anda demam ga turun-turun, saat kepala meriang dan badan pusing, saat perut tak bisa kompromi, saat gigi berdering nyut-nyutan maka silahkan datang ke dokter mangga aduin keluhan penyakit anda sesuka hati. 

Keluhan anda pasti ditanggapi oleh dokter dan diberikan obat yang manjur. Kalau sudah minum obat dan atas izin Alloh selesailah sudah penyakitnya. Coba keluhan anda diatas anda keluhkan ke tukang bangunan bukannya sembuh malah di semen bikin tambah drop bukan?harapannya sembuh malah sakit berkelanjutan jika kita salah mengadukan keluhan.

Itu adalah analogi yang saya fikirkan terkait dengan keluhan. Sama dengan hidup pasti ga akan selancar tol Cipali ada aja yang bergerinjul, maka dari itu ya sudah jalanin yang sudah anda pilih tinggal usahain saja biar jalan menuju kebaikannya mulus semulus pahanya Anya Geraldine *Eh nyambung aja kesini :p

Jujur saya pribadi paling ga suka dengerin orang yang ngeluh all day long. Nambahin sampah fikiran kalau didengerin apalagi kalau sampai dibaperin. Makanya saya lebih suka diam saja lalu hempaskan segala macam keluhan orang ke Benua lain. Alasannya sederhana saja meski tak sesederhana rumah makan di depan kantor, karena saya ga mau puyeng gegara mikirin hal yang ga penting doank.

Terlebih ada loh yang sudah mengeluh lalu menyalahkan orang lain. Apalagi kalau mengeluhnya sambil mengikutsertakan nama-nama binatang ampun deh kasian si binatang di bawa-bawa padahal ga tau apa-apa. Keluhan ga hanya ada di lingkungan kantor, di rumah, di jalan dimanapun saya selalu menemukan bisik-bisik keluhan. Langsung intropeksi diri jangan-jangan saya kemasuk tipe pengeluh dimanapun.

Ya tak bisa dipungkiri kadang ketika tidak menemukan sesuatu yang sesuai 'IDEALnya' kita ga mampu mentolerir semuanya. Lalu mengeluh, menggerutu dan yang mendengarkan pasti akan terpancing emosinya lalu berakhir pertengkaran. Padahal bisa saja masalahnya sepele doank. Ujungnya ada saja hati yang terluka *dah kayak judul lagu*.

Di kantor pasti pernah menemukan yang banget rajinnya buat mengeluh. Ada saja yang harus dikeluhkan. Mengeluh karena sebagai bawahan kerjaannya lebih berat sedangkan atasannya cuman bisa nyuruh. Lah iya namanya juga bawahan sudah porsinya di limpahin dan disuruh-suruh ngerjain, kalau jadi atasan mereka kan yang banyak mikir, mikirin strategi perjalanan perusahaan biar selalu profit. Jadi terima saja dengan lapang dada, berkeluh kesah hanya menjadikan kita sebagai orang beracun di kantor.

Mengeluh kenaikan gaji, mengeluh tissue habis, mengeluh ga punya duit, mengeluh epritinggg. Keluhan yang ga enak kita denger bisa jadi virus penyakit hati loh hati-hati ternyata kita juga bisa ketularan kena virus pengeluh loh. Karena biasanya orang yang pandai mengeluh adalah dia lagi..dia lagi orangnya. Coba saja perhatikan *sambil ngaca :p

Kalau mengeluh boleh aja seperti yang saya analogikan diawal tapi ga mesti tiap hari juga kan y?kalau nemuin si pengeluh dimanapun biasanya ini yang saya lakukan :

1. Mendengarkan

Ketika bertemu rekan kerja, saudara, teman, kerabat yang tiada angin tiada hujan terjangkit virus mengeluh maka sikap pertama yang saya lakukan adalah cukup dengarkan saja. Terlebih mengeluh dengan emosi negatif ditanggapi pun ia masih dirasuki emosi buat apa?buang-buang tenaga lebih baik dengarkan. Lalu tertidur dan di keplak sama si pengeluh hahaha. 
 
Baca Lagi : Pentingnya Mendengarkan  

2. Mengarahkan Pembicaraan
 
Jika sudah didengarkan segala keluhannya maka ada saatnya kita yang mulai menanggapinya. Syukur-syukur kita mampu untuk mengarahkan si pengeluh agar tidak membicarakan mengenai keluhannya. Dan perlu diingat jangan sampai malah kita ikut-ikutan untuk mengeluh bukannya menyelesaikan masalah malah memperkeruh keadaan. Apabila ada di situasi seperti ini, biasanya jika saya tidak mampu mengarahkan pembicaraan lebih banyak diam. Diam itu emas betul sekalih sodarah-sodarah kalau keadannya sedang bersama si pengeluh yang tak henti berucap.

 3. Fokus Diri Sendiri

Jangan ditanya bagaimana rasanya mendengarkan keluhan orang?males kan? *sambil nguap* karenanya tetap fokus diri sendiri biar ga ketularan jadi mengeluh. Fokus untuk tidak terlalu memasukan informasi tersebut ke dalam fikiran. Santai sajah.
 
4. No BAPER

Apabila step 1-3 sudah dilakukan maka yang saya lakukan adalah no baper. Apalagi ternyata kayaknya yang ngeluh ada nyepet-nyepet, nyindir-nyindir biarkan mereka dengan dunianya saja hahaha seperti lagu Agnes teruskanlah kau begitu. Kalau di baperin yang ada kita malah penyakitan. Belum tentu si pengeluh tahu dan sadari. Yang rugi malah diri sendiri.
 
5. Say Goodbye

Cara terakhir ini terdengar begitu sadis kalau kata Kang Afgan. Mereka si pengeluh memang butuh orang yang ingin mendengarkan keluh kesahnya tapi jika kita sudah tak mampu menerima keluhannya ada baiknya tinggalkan saja. Ga usah dipaksain buat pasang muka fokus sementara kita ga ada feel sama sekali buat dengerin si pengeluh. Mungkin hanya Dokter yang bisa bertahan lama dengerin keluh kesah pasien yah *tepuk tangan*. Kalau saya udah ga mood yo wis say goodbye daripada ujungnya tengkar mendingan lihatin Zaskia Sungkar sajah :p

***
Akhirul kalam, saya menemukan ayat dibawah ini, rasanya langsung nancep. Akan selalu ada rintangan dan masalah dalam hidup namanya juga ujian agar kita bisa naik kelas. Bukan dikeluhkan tapi diselesaikan dan diusahakan biar tak lagi menjadi masalah. Dan menurut saya cara ampuh untuk berhenti mengeluh adalah dengan bersyukur, positif thinking dan ikhlas. Sulit memang tapi akan lebih sulit lagi kalau ga di coba dan di mulai dari sekarang. Yuk sama-sama belajar dan terus belajar.  


89 comments:

  1. Huaaa.... manusiawi kali ya mba ngeluh, kalo ada manusia nggak pernah ngeluh selama hidupnya saya acungin jempol. Lah wong Putri Rasulullah aja ngeluh karena lelah bekerja di dapur apalagi kita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba cuman klo kita nemuin tiap hari ngedumel bo y ada kalanya bikin kesyel hahaha klo lagi ga mood :p

      Delete
  2. Jadi ngaca sama diri sendiri, karena saya termasuk si pengeluh epriting, Mbak. Dan sekarang lagi belajar nahan untuk tidak mengeluh. *palingan cuma ngedumel* Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mba akupun lagi belajar untuk nahan ngeluh mba :) saling mengingatkan y mba ^^

      Delete
  3. aku dulunya suka mengeluh mbak...terus ketemu suami yang sellu suport , mengeluh sama Allah aja ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba akupun tak luput kadang masih aja mengeluh dan ketika aku dengerin orang mengeluh kok trenyata risi hehhe makanya aku tulis ini buat refleksi diri juga :)

      Delete
  4. Kalau baper bahaya juga ya mba bukan nya mengarahakn pembuicaraan malah jadi diri kita sebagai pendengar yang ikut mengeluh :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ikut2an ngeluh udah deh ga keruan hahaha

      Delete
  5. beberapa kali mengeluh, tapi nggak sampai baper apalagi dikit - dikit update status :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dikit2 ngeluh mah kesian sama yang dengerin bosen hahhaa

      Delete
  6. Kalau saya menghadapi yang demikian biasanya mengalihkan pembicaraan, hehe... bila ga bisa, pelan-pelan mengundurkan diri, hehe...

    Ohya, Mbak, sekalian izin, saya follow blog ini ya, terima kasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul kang saya pun demikian tapi kalau masih saja ga bisa makanya saya lbh baik diam :)

      haturnuhun mau follow smg bisa manfaat ^^

      Delete
  7. pengingat buat aku nih, kadang aku masih suka ngeluh juga mbak, kurang bersyukur banget ya jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mba kadang ngeluh kadang bersyukur seperti itulah hehehe semoga terus belajar untuk kurangin ngeluh :)

      Delete
  8. Iya Mbak, dengerin orang lain ngeluh tuh sebel banget ya rasanya. Kaya dia paling menderita sedunia. Tapi kalau mau introspeksi diri, ternyata diri ini juga sering ngeluh. Hehehe..
    Jadinya harus selalu introspeksi diri dan belajar untuk menahan keluh kesah ya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes mba trus belajar dan intropeksi semoga saya pun konsisten stop mengeluh dan lebih banyak bersyukur serta ikhlas :)

      Delete
  9. Mbah Herva, aku punya temen yg hobby ngeluh. Hobbynya curhaaaaat ngeluhin dirinya. Entah bagaimana, sikap dia itu mempengaruhi mood. Jadi aku kayak menjaga jarak gitu, karena setelah mendengarkan itu hati jadi rasa ikutan ngeluh :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu mba makanya klo aqu dah ga feel aqu lgsg say goodbye dikhawatirkan aku kyk mba :) tp klo itu tmn deket bisa kita sadarkan pelan2 yang susah udah deket usianya tua kita sadarin malah bikin tengkar ini mah nasip hahaha *curhat* :p

      Delete
  10. Ngeluh sama orang lain malah bikin masalah tambah ruyem, ngeluh secukupnya aja, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba dan belum tentu orangnya amanah tau2 keluhan kita jadi rahasia seIndonesia Raya :) wasalam hahaha

      Delete
  11. Ini nih! Penyakit menyebalkan yang kumat2 an, apalai kalau badan agi pegel2. Jadi ngeluuuuh terus. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba betul penyakit kumatan haahaa..klo ga sesuai langsung aza refleknya "mengeluh"

      Delete
  12. Kalau ketemu bawa senyum aja mba... lama-lama akhirna bakalan lelah ngeluh cuma dijawab senyum :D

    ReplyDelete
  13. Bener banget nih,,, akhir2 ini juga sering mengeluh...

    InsyaAllah tipsnya bisa dipake lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga bisa mengurangi y mba kita untuk berkeluh kesah :)

      Delete
    2. hahaha maaf salah lihat mas makdusnya :p

      Delete
  14. Orang2 seperti ini memang jauh dari energi2 positif. menghadapi orang semacam ini kita harus pandai menempatkan diri

    ReplyDelete
  15. paling sebel kalau dapat teman jalan travelling tapi si doyan ngeluh. bikin bete, tapi kadang jadi membuat kita berkaca sama diri sendiri, mudah-mudahan saya ngak banyak ngeluh juga hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba malesin klo ada yang ngeluh terus hahaha..aamiin moga kita bisa mengurangi porsi keluhannya :p

      Delete
  16. Kalau terus mengeluh setiap hari, kapan bisa move on dan majunya ya mba. Saya pernah mengalami juga yang mengeluh setiap hari akibat ga bisa ove oon dari pacarnya, udah aja aku kenalin sama cowo lain, baru deh diem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BEtul mba hahaha...akhirnya solusinya pas sasaran y mba hati obatnya hati jadi weh berhenti :D

      Delete
  17. Komen saya bisa sadis malah berhadapan dengan para pengeluh. Akhirnya mereka memilih ga mengeluh sama saya lagi.hehehe...

    ReplyDelete
  18. Bener ih teh, aku kalo curhat sama orang dibilang ngeluh terus padahal mah cuma pengen didengerin aja. Sekarang lagi dikit-dikit mengurangi, cukup Allah aja tempat curhatnya , udah paling bener lah :D

    ReplyDelete
  19. Dulu ada temenku yang bilang kok kamu itu ngeluh mulu. Dari situ aku belajar kalau mau ngeluh langsung aku tahan, nanti ngeluhnya sama Allah saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba krn belum tentu orang lain bisa menerima keluhan kita :)

      Delete
  20. iya nyebelin orang yang selalu mengeluh dan mendominasi pembicaraan
    ha.. ha... dengerin aja dan coba kasih solusi

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo orangnya terbuka pasti mau mnerima solusi yang kita kasih tapi klo sebaliknya y ga mempan mba hahaha

      Delete
  21. sering banget aku denger cerita ngeluh, tapi aku sering mengalihkan obrolan sih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba lebih baik mengalihkan supaya kita juga ga kebawa arus :P

      Delete
  22. makjleb.. huhu sering ngeluh sama suami, tapi apa daya, wong dia juga manusia.. ngeluh sama Allah lbh baik ya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba bisa2 meledak suami nerima keluhan kita mulu hahaha

      Delete
  23. point terakhir, say goodbye, itu yg sering saya lakukan, khawatir kalau terus terusan interaki sama yg suka ngeluh jadi kebawa juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba kalau uda ga kuat y mba dengerin keluhannya mending tinggalin :)

      Delete
  24. Bener banget ya, orang yg mengeluh tiada henti kadang ga mikirin orang lain yg harus ndengerinnya. Sekali dua kali tak apalah, tapi klo saban kali kan ya berasa advise yg pernah kita berikan di keluhan sebelumnya tdk dijalankan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba makanya cara saya terakhir say gudbye hahaha

      Delete
  25. Saya kadang suka ngeluh sama temen tapi ya diiringi dg minta solusi. Paling benci sama orang ngeluh tiap abis makan, timbangan naik lah... perut tambah buncit lah. Apalagi nyalah2in nasi atau makanan kalori tinggi lainnya. Langsung aja saya bilang, "Lu rakus sih!" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk mendingan ga usah ngeluh y mba skak matt digituin :D

      Delete
  26. Kalau habis olahraga atau kerja berat siang hari, biasanya sampai mandi keluh, Mbak...

    Eh, peluh, dhing.... *Kabuurrr :D :))

    ReplyDelete
  27. saya suka baper kalo ada teman yang dikit2 mengeluh...kayaknya lemah banget gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe lemah letih lesu y mba jangan2 kurang darah apa kurang dzikir :p

      Delete
  28. Buuu... aku mo ngeluh, aku capek, ngga punya duit, males beberes, males makan, tapi lapar.. Udah gitu males ngapa2in tapi pengen punya duit, buuu.. tolong lah buuuu.. XD

    ReplyDelete
  29. bbrpa hari yg lalu, aku disentil sm suami soal ini nih mbk, dan skrg diingatkn kmbali sm dikau mbk, makasih bnyak yak, :)

    ReplyDelete
  30. Embeeer, aku juga paling sebel dengar orang hobby mengeluh..mana skrg org suka mengeluh di sosmed..cape deeeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mba sosmed sekarang menjadi wadah berkeluh kesah tnp mikirin orang lain yang baca :D
      makasi dah mampir mba Dewi ^^

      Delete
  31. Mengeluhnya kadang jadi nyalahin orang ya Mbak...malah jadi ngga introspeksi diri. Mungkin malah penyebabnya adalah diri kita sendiri. Masalah bawahan atasan, kalau saya mikirnya atasan misalkan digaji gede ya tanggung jawabnya juga gede kalau ada apa-apa dia yang kena. Masalah kerjaan, bener yang dibilang mikirin masalah improvement ke depan, strategi harus ngapain untuk supaya performance stabil atau meningkat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba justru dirinya sendiri yang pemikirannya sempit hehehe...
      Bener mba atasan lbh berat bebannya :)

      Delete
  32. PR-nya bagaimana cara biar kelihatan ngedengerin sbg bentuk care, pdhl capek kak :D gmn dong..

    ReplyDelete
    Replies
    1. caranya liatin aja dy tp fikiran kita ga usah fokus, lalu angguk2an kepala, si pengeluh akan menyadari sendiri klo kita udah malaweng wkwkwk..pelan tp dalem bwt matahin keluhannya mereka selamat mencoba trust me it's work :D

      Delete
  33. Duh, Hayati lelah kalau ketemu tipikal orang pengeluh. #ayaairputih? :P

    ReplyDelete
  34. bener banget mbak, dulu sering banget denger keluhan dari temen kerja. tiap pagi mesti ada aja yg diomongin (dikeluhkan) sampai bosen ini kuping

    ending-endingnya ya pura-pura tak dengerin aja, dianya yg capek sendiri hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan kita yang dengerinnya aja males apalagi klo kita yg ngeluh orang lain pun akan merasakan yang sama hehhee

      Delete
  35. Saya pasti tarik nafas panjang mbaak kalau dicurhatin temen yg ngeluh, hehehe biar terkontrol dulu emosinya. hehehe. .

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba biar kitanya juga ga jadi baper :)

      Delete
  36. wah benar juga ya mbak kalau mengeluh juga bisa menular hehe. Habisnya sering banget jadi pendengar, bukannya jadi memotivasi tapi malah keluhan mulu heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba makanya mendingan pura2 tak dengerin takutnya nular :p

      Delete
  37. so sweet banget...aku juga g terlalu suka orang yg suka mengeluh.dulu pas jaman kuliah juga ada temen yg suka bgt ngeluh. eh sekarang dia udah nikah juga masih suka ngeluh.sudah sifat kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe harus segera disadarkan mba hahaha takutnya menular :p

      Delete
  38. Saya sih bolehlah 1-2 kali jadi pendengar dulu untuk tau ceritanya, kalau diminta, bisa juga ngasih saran dan opini, tapi kalau dilihat-lihat dia selalu ngeluh-ngeluh-ngeluh tiap kali lagi ngomong saya sih mendingan jaga jarak jauh2, bahaya, bisa ikut ketularan :(
    *pengalaman satu kamar sama tukang ngeluh, cuapekkk 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kerasa y mba cape dengerinnya :p

      Delete
  39. aku juga kadang pengennya ngga mengeluh mba, tapi yah kalau sudah tidak tahan ya mau bagaimana lagi ya hehehe...yang penting selain mengeluh, juga mencoba cari jalan keluar supaya keluhannya teratasi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba yang terpenting kita punya insight buat atasi jalan keluarnya :)

      Delete
  40. kebiasaan mengeluh ini rada sulit juga ya untuk dihilangkan hehe
    iya deh sekarang aku kalo ngeluh sendiri aja biar tetangga nggk ikut repot haha
    terima kasih
    selamat pagi

    ReplyDelete
  41. AKu punya teman yang hobinya ngeluh. Biasanya aku mendengarkan dengan penuh seksama tapi sambil bilang untuk nggak ngeluh aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba semoga jgn sampe baper klo ketemu yg ngeluh hehehe

      Delete
  42. Saya termasuk yang suka ngeluh mbak, tapi ngeluh sama diri sendiri, hihi.. Paling sering ya sama suami dan paling menghindari ngeluh di sosmed 🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi self talk gitu y mba :) iyes kudu menghindari ngeluh di sosmed :)

      Delete
  43. Keren bgt tulisan ini mau share yaa d medsos biar yg hobi ngeluh tiap hari di medsos tercerahkan, capek de liat org2 negatif mulu mandang idup *eh ini keluhan jg bukan si* hihi salam kenal mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mangga kang makasi uda mampir klo mau share url aku ya kang hahaha biar banyak yg baca kemari :p

      Delete
  44. Ya Allah tulisan ini menyayat banget.. bener.. males banget saya dengerin orang ngeluh ini itu tapi no action. mpreettt banget. akhirnya cuma bisa diam lalu pasang earphone. dengerin musik.... bener banget.. ngelkuh sama orang yang tepat itu harusnya....

    tapi aku ada sih khusus satu grup yang emang tempat sampah. isinya boleh macem2. keluhan curhat ato berita bahagia.... ahahah.. serunya kita kadang suka baper2an tapi balik lafgi balik lagi ke grup itu karena kangen dan tetep gt. terulang terus... alhamdulillah omongan di grup itu hanya berakhir di grup itu aja sih. jd kalo dah kelar.. kita kayak bebas gt...
    #lah aku jadi curhat

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design