Thursday, April 7, 2016

Ishihara Test

Sebelumnya sempat bahas Stroop Effect Test kali ini saya akan bahas mengenai alat tes lagi masih berkaitan dengan warna. Namanya Ishihara Test atau biasanya dikenal dengan tes buta warna. Di tempat saya kerja saat ini pun masih menggunakan tes ini dalam proses seleksi pun sama ketika di tempat sebelumnya tujuannya apakah kandidat yang melamar buta warna atau buta warna parsial atau tidak buta warna.

Biasanya kandidat cowok ni yang suka ketauan BW atau Parsial. Kenapa begitu?karena mereka tidak bisa membedakan warna pada saat warna itu dikumpulkan menjadi satu bentuk. Nah loh?ayo cek dari sekarang xixixi. 



Back to Ishihara tes, tesnya ga lama kok tergantung individu yang ditesnya kalau yang BW atau parsial uda mesti susah karena dia ga bisa lihat angka yang ada dalam kumpulan warna atau ga bisa ikutin bentuk yang ada didalam kumpulan warna tersebut.

So kalau buta warna kelar hidup loh?atau gagal cita-cita loh?tentu ga masih banyak jalan menuju roma untuk jadi sukses. Jangan pernah salahin takdir apalagi salahin turunan yang nurunin buta warna ini. Karena kita ga pernah tahu bukan rahasia di masa depan xixixi. Gagal menjadi profesi idaman karena BW masih banyak ko profesi lain. Nikmati aza yang Allah atur karena porsinya sudah jelas baik buat kita.
buku ishihara yang pertama kali ditemukan oleh Dr. Shinobu Ishihara dari Jepang, isinya kayak gini nih :

Sumber. Google (menyebutkan angka yang didalamnya)

Sumber Google, (menentukan arah dengan cara diikuti arahnya)
Sekarang sudah banyak yang jual buku Ishihara ini, harganya bervariasi ada yang original ada yang bukan. Kalau dulu bunda sempet beli di toko alat kesehatan tahun 2011 harganya 300/400rban (agak lupa) di Tangerang. Ada yang Ori harganya bisa sampe 4 jutaan.

Nah pengalaman lucu pas tes BW ini karena pelamarnya banyak dan jaraknya deket dengan meja recuriter jadi ada yang ngapalin jawaban dari peserta yang uda dites aha bunda sebagai recruiter juga mesti cerdas ngakalin yang curang kayak gitu akhirnya bunda acak halaman bukunya untuk dibaca alhasil ketauanlah dia BW (maaf yah silahkan dadah2 dan bawa tasnya pulang hehehe). Tapi ada juga yang langsung jujur maaf bu saya ga bisa lihat apa-apa (nah yang begini lebih baik).

Cerita sedih juga terjadi sama rekan saya sebut saja "Y" saat mau masuk kuliah dia diterima di perguruan tinggi negeri ternama di Indonesia dia yang tidak tahu buta warna memilih jurusan teknik saat UMPTN dan akhirnya lolos UMPTN namun saat ada tes lagi doi gagal karena buta warna parsial. Lantas akhirnya ia masuk ke jurusan lain namun ia perform ga malah terpuruk karena butawarnanya ia mendapat IPK 4 kece kan?jadi ga perlu langsung down berasa dunia berakhir tapi contohlah "Y" memaksimalkan kelebihannya tanpa mengingat kekurangannya.

Kalaupun ada yang memaksakan masuk dengan kondisi BW lebih baik jujur dari diri sendiri berkah ga nantinya kedepannya? apakah bisa membahayakan orang lain dan dirinya sendiri. Apalah arti sanjungan orang lain karena punya profesi mentereng jika kedepannya ada masalah.

Saran saya jika ingin tes BW dilakukan sejak dini agar ketika dewasa sudah prepare untuk mengambil langkah yang sesuai.

Demikian sekilas mengenai Ishihara Test atau tes buta warna semoga bisa bermanfaat y ^^

12 comments:

  1. Pertama kali tes ini sempet ga ngeh kalo dalem warnanya ada huruf/angka/bentuk. Eh pas ditegasin sama si pewawancara, baru ngeh deh :D Alhamdulillah hasilnya mata sy normal dan ga BW :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe kalau yang BW beneran dia blank mba. Selama qu ngetes hampir ga ada cewe yg BW mba rata-rata yg bW itu Cowo :)

      Delete
  2. Ohhh jadi kalo dia buta warna, yg diliat itu warnanya sama semua ya mbak? Aku belum pernah sih ikut tes BW.. Tapi td kalo ngeliat lingkaran2nya, aku bisa kok melihat angka di dalam :D.. Pas masuk kerja dulu, tes BW ini ga ada.. bisa jadi krn memang ga butuh itu dlm kerjaan yg aku lakuin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba jadi dia ga ngeliat sama sekali angka yang ada didalamnya, kalau yang parsial masih bisa cuman di angka tertentu dia ga bisa liat misal harusnya angka 8 dia cuman liatnya angka 3 separuhnya ilang hehhe..Iya mba untuk posisi tertentu mesti tes ini ^^

      Delete
  3. Pas perpanjang SIM aja pake test ini heheh :D kadang kalau mata sedang lelah suka ga terlihat :D, hihihih burem - burem gimana gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dulu ada sodaranya temen yg BW untung bawa temen jadi dibisikin deh pas tes ini berhasil juga perpanjangan sim-nya hahaha

      Delete
  4. aku pernah tes ini waktu tes kesehatan di puskesmas dan pada saat tes SIM. tapi kalau capek2nya terus ngantuk, bisa2 engga kebaca itu. :-D

    ReplyDelete
  5. Pertama kali saya nemu tes ini waktu mau tes mau masuk kuliah. Alhamdulillah nggak buta warna. Pas kuliah, malah pegang bukunya buat praktikum materi buta warna. Seru sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru y mba lbh seru klo ada yg BW bner2 doi ga bisa liat hahaha

      Delete
  6. Salam kenal bunda..BW itu genetis ga sih? Soalnya suamiku BW dan ada juga sodara kandungbya yg BW

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Lisdha salam kenal terimakasih atas kunjungannya. Betul mba salah satu penyebab BW yang sering terjadi karena genetik yang diturunkan oleh orangtua biasanya akan sering nurun sama anak lelakinya ketibang anak perempuannya.

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design