Friday, March 18, 2016

Pengalaman Jualan alias Berdagang

Dear anakku, kali ini bunda akan cerita pengalaman berjualan dikantor. Jualannya ga pake gerobak loh kayak di VC kesukaanmu abang tukang bakso. Jualan kecil-kecilan aza siy menambah uang saku buat beli buku-buku untuk anak-anak. Koleksi bukumu masih sedikit tetapi itu adalah hasil laba yang bunda simpan dikantong namun sebelumnya bunda masukkan dalam amplop motif belang merah biru dengan tulisan didepan "untung jualan". Alhamdulilah meski buku halo balitanya dan serial buku anaknya masih 13 tetapi nyata itu teh keuntungan dari dagang.

Memutuskan dagang berawal punya kenalan di FB sebut saja Teh Cantik yang suka chat lalu dia nawarin jualan baju, kerudung sampe kalung-kalung lucu. Kali pertama kerja baru lulus pula jadi masih ga enakan kalau nolak. Walhasil bunda bantuin tuh jualin dagangannya dan juga beli buat sendiri. Karena dulu lingkungan kerjanya masih belum terlalu kenal jadi masih shy shy keti mau nawarin barang juga sungkan, untunglah ada teman se-genk ( Baca Lagi : Hello Genjrink ).

Bunda nawarin ke mereka saja, lumayan laku meski bayarnya ngutang maklumlah masih mahasiswa no problemo nombok dululah bunda. Seiring kemacetan perkreditan akhirnya teteh cantik itu narik semua bajunya dan hubungan kami berakhir di Januari hahaha "lu gue end" sip.

Beli Ga tapi dipake buat dijadiin daster bumil hahaha
Nawarin ke Genjrink, biar Tante Lucki Beli longdress maka bunda maksain biar dicoba

Pindah kerja, pindah tempat tinggal. Dulu bunda tinggal di Momy Vie. Nah berawal dari momy Vie juga dulu kan lagi baru booming ada group BBM dan jualan baju online akhirnya bunda memutuskan reseller sama Momy Vie.

Punya group sendiri di BBM sambil ngawas ngetes sambil update barang jualan diupload ke group hahaha. Jualan baju kala itu laris manis tanjung kimpul banyak yang minat. Di group yang bunda buat ga hanya invite teman-teman kantor aza tapi juga invite teman kuliah, teman sekolah ada yang di accept ada yang nolak (uda biasa don't worry be woles).

Jualannya laku siy tapi sayang pada minta tempo bayarnya karena awal mula dagang ya sudahlah menyetujui untuk pembayaran tempo namun bunda tetap bayar cash ke Momy Vie nombok dulu demi merintis usaha meski mendekati akhir bulan suka minjem lagi ke Momy Vie wkwkwk sama aza bodong. Barang datang diterima kepada yang beli.

Bayarnya nanti yo wis rapopo bunda mah gitu orangnya. Disaat pesenan bludak modalnya masih diluar sakitnya tuh didompet hiks. Sampe ada yang mesti ditagih-tagih karena keburu resign alamak akhirnya dengan semangat nagih terbayar juga. Akhir penjualan yang tidak hepi ending bunda memutuskan stop jualan lagi hahaha.

Setelah beberapa tahun jatuh bangun berjualan dan juga bunda berada di kantor baru kemudian di tahun kemarin 2015 Bibi Mella ( Baca Lagi : Siapakah Bibi Mella ) punya usaha keripik kimpul, bunda cobain dan enak akhirnya memutuskan menjadi reseller kebetulan dikantor belum ada yang jual. Sempet laris manis tanjung kimpul sampe ke manager pada beli namun surut kembali karena dikalahkan keripik basreng hahaha.

Bunda juga jualan lidi sampe bisa dikirim ke kantornya Tante Dini di Bogor buat dijualin dikoperasinya namun semenjak tante Dini lahiran Adik Gio terhentilah usaha lidi. Lalu jualan lagi seblak dalam kemasan hanya 2x pengiriman itupun Momy Vie yang beli wkwkwk. Sempet juga jualan Pie Susu Bali dititipin ke tukang kue nasipnya sama tidak bertahan lama. Kapok bunda?tentu tidak karena mungkin belum tahu teknik yang baik.

Kalau sekarang semenjak Kakek pensiun kemudian kakek memutuskan untuk jualan Madu Hitam dan Madu Pahit maka bunda bantu jualin meskipun penjualannya ga terlalu cepat yang penting masih ada aza yang beli hahaha sampe ayah bantuin bikin buat bannernya loh dan dipasang di rumah, rumah emak sama di Lembang bekas warnet yang kepemilikannya sudah bukan ayah lagi tapi pindah ke Mang Asep.

Bannernya Madu
 Dari pengalaman jualan bisa sedikit ditarik tipsnya nak jika mau jualan :
1. Liat dulu target pembelinya kira-kira mau dijualin kesiapa niy produknya
2. Uda liat target pembelinya maka hitung-hitung dulu laba bersih yang diperoleh
3. Kalau punya modal gede bisalah pembayaran dilakukan kredit kalau modalnya pas mendingan jangan ambil customer yang bayarnya kredit ntar gulung samak again hehehe.
4. Update kebutuhan orang-orang semisal lagi booming yang doyan keripik maka kita jualan keripik yang beda dari yang lain
5. Catet semua transaksi perdagangannya biar keliatan gituh laba bersihnya
6. Simpan labanya ditempat tersembunyi yang kita lupa jadi ga dikit-dikit dicoceng
7. Siapin mental ini adalah utama kenapa karena ada aza yang menghujat, ada aza yang nyinyir padahal ga beli, dan siapin mental kalau rugi wkwkwk
8. Jangan kapok mesti terus usaha walau jatuh bangun
9. Jangan lupa berdoa juga biar jualannya berkah dan halal
10. Selamat mencoba

Semoga jika nanti kau mau coba jualan ga kayak bunda hahaha. selalu sukses aamiin.


0 comments:

Post a Comment

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design