Sunday, March 20, 2016

Kuliah Psikologi itu?

Dear Anakku, hari minggu waktu main bersamamu sempetin nulis disini. Kali ini tentang kuliah di Psikologi. Zamannya dulu y macam bunda masuk kuliah ni kalau kebetulan di jalan atau di bis ada yang nanya "kuliah ambil jurusan apa?psikologi " mesti si penanya langsung bilang "wow bisa baca pikiran saya dunk?" baca textbook psikologi aza ga kepegang apalagi baca pikiran abang?ah Hayati lelah bang kalau truz disangka bisa baca pikiran. Kira-kira itu ilustrasinya kenapa bunda mau bahas tentang kuliah psikologi itu sebenarnya apa aza yang dipelajari?
Kali pertama kuliah dijurusan ini sempetlah ditanya sama dosen tentang definisi  psikologi, bunda jawab aza ilmu yang mempelajari kejiwaan wkwkwk (katanya Enin Aan begitu) reaksi dosennya cuman naikin alis sebelahnya. Sebenernya psikologi sendiri lebih mempelajari perilaku manusia itu sendiri (berat men).

Kebetulan bunda belum ambil profesi psikologi jadi belum bisa disebut psikolog, pengen banget kuliah lagi tapi masih belum ada petunjuk dari kanjeng Ayah buat dukung pendidikan yang lebih tinggi hahaha. Selama kuliah di psikologi bunda belajar mengenai teori-teori psikologi, belajar jadi tester bukan tester uji coba tetepi definisinya disini itu orang yang memberikan intruksi alat tes, belajar jadi observer juga. Dan lebih banyak praktikum karena itu setiap praktikum mesti siapin OP (objek penderita hahaha) dari fakultas lain.

Kalo ditanya teori psikologi itu banyak alirannya tapi bukan aliran kuburan kuno y nak (hahaha film anak 90an pasti ada yang tahu). Ada aliran behavioristik, aliran psikoanalisis, aliran gestalt, aliran humanistik, aliran----duh lupa lagi hahaha.

Ada Opa Sigmun Freud nah ini orang awam pun suka denger teorinya tentang psikoanalisa. Masih banyak lagi deh teorinya. Bunda juga belajar psikologi perkembangan bukunya aza tebel banget suka bunda jadiin bantal kalo bantal kapuknya dijemur hahaha. Belajar psikologi perkembangan buat bunda jadi ngeh tahap-tahap perkembanganmu (Alhamdulilah kepake ilmunya yes).

Mempelajari juga berbagai macam alat tes psikologi dari mulai cara menginstruksikan, cara skoring hinga cara interpretasinya pas zaman bunda kuliah si karena kebetulan angkatan bunda adalah baru dibuka untuk tahun ke-2 selain kurikulumnya yang bolehin sampe interpretasi ditambah dosen-dosennya dari luar semua. Luar kampus UNJANI maksudnya.
Bunda juga pelajari faal nah ini faal mata kuliah yang paling ga bunda suka wkwwk. Faal ini mempelajari bagian tubuh kita (sama kyk di kedokteran) kalo uts ataupun uas suka belajar dulu sama temen yang kuliah di FK halo Dr. Chaeril sebenarnya ga belajar si nanyain soal-soal ujiannya gimana karena suka sama wkwkwk. (tips dapet nilai A/B pas UAS/UTS deketin anak FK hahaha).

Ada yang ga disukai tentu ada kebalikannya, yup bunda suka banget mata kuliah psikologi abnormal mempelajari perilaku yang menyimpang. Saat ini lagi trend banget isu LGBT bahkan ada aktivis LGBT yang gencar banget woro-woro tentang ini duh sini bang saya tampar bolak balik biar sadar!sudah jelas isu suka sesama jenis itu Abnormal ckckck masa harus di hormati?ckckck aya aya wae.
Dulu zaman kost ada yang suka maling jemuran daleman cewe nah itu juga penyakit namanya klepto, ngomong-ngomong tentang klepto ternyata dikelas ada yang ambil HP-nya tante Inge, zaman dulu Nokia 6600 adalah hp yang high baru beli uda langsung ces ilang. Pas kehilangan langsung diperiksa satu-satu cuman ga ketauan, baru ketauan 3 tahun kemudian. Si pelaku ini dulu sempetlah dekat sama bunda, dekat dalam arti suka beli makan bareng, suka ikut seminar bareng karena kostannya tuh deket sama tante syu yang pernah bunda cerita di PSM.

Ga sangka dialah tersangkanya. Lalu y terjadi sanksi sosial mana ada yang mau temenan ma dia selain dia ambil hp tante inge dia ngembat baju, celana sampe pembersih muka ditempat kostannya. Kebetulan kenal ma keluarganya bunda hubungi by sms tapi no respon dari keluarganya sepertinya sudah memaklumi anaknya begitu hehehe. Ada bedanya loh antara maling sama klepto biasanya klepto si ambil barang yang ga penting untuk dikoleksi dan bukan untuk kebutuhan pribadinya pernah ada pasien abnormal itu klepto sendok loh. Sepertinya kategori teman bunda adalah pencuri bukan klepto jelas y bedanya xixixi jangan sampe salah.
Ada yang suka ngintip/nah ini juga ada nama penyakitnya yakni Vayourisme. Keabnormalan yang bunda pernah temui sendiri adalah menunjukan alat kelaminnya (maaf) istilahnya Eksibionis, suatu hari bunda pulang naik angkot sendiri seperti biasa tempat favorit adalah pojok angkot deket jendela biar kepala bisa bersender jikalau ngantuk hahaha ( Baca Lagi : Pelor atau Narkolepsi sich ).
Sebenarnya bunda uda curiga karena dia ngikutin teruz padahal si cowok abnormal ini pake motor secara yang nek motor kan bisa nyalip tapi ini malah ngikutin arah angkot pokonya dia tepat dibelakang angkot tepatnya biar bunda lihat tuh 'gajah bulunya' karena awam ga pernah liat gituan jadi awal kira bunda lihat kok ada gantungan melambai-lambai dibawah wkwkwk baru sadar setelah si cowok abnormal itu mainin gajahnya ckckck bunda langsung melotot ke muka dia dan langsung balik badan, reaksi bunda begitu dia akhirnya langsung tancep gas dan ga ngikutin lagi. Untung dia kabur kalau ga bunda teriakin deh biar dia malu wkwkk.

Untuk kegiatan diluar kuliah, menambah kemampuan menjadi tester maka ikut kegiatan yang diselengggarakan kampus ikutan PPM (pengabdian pada masyarakat) dari yang ga dibayar sampe dibayar horeee (Baca Lagi : Mengetes Anggota DPR RI).
Setelah lulus dari kampus, lapangan pekerjaan pun terbuka lebar jika ada yang menyukai psikologi industri&organisasi maka bisa bekerja di perusahaan seperti bunda, jika minatnya di bagian pendidikan bisa menjadi guru BK di sekolah, jika menyukai klinis disarankan mengambil profesi sehingga bisa menjadi psikolog. Ga hanya di RSJ aza loh xixixi. Jika ada yang uda jadi psikolog bisa buka praktek deh. 

Ya kurang lebih seperti itu kuliah di psikologi, jadi jika ada lagi yang bertanya bisa baca fikiran sebenarnya kita hanya bisa baca gerak tubuh karena belajar ilmu pernyataan dan observasi. Karena kita bukan cenayang hahaha.
 Jika besar nanti bunda akan membebaskan apa yang menjadi minatmu tidak mesti karena keinginan ayah atau bunda. Apapun cita-citamu tetap harus jadi anak baik, bermanfaat untuk orang lain!!.

Pake selempang lulusan terbaik sarjana Psi ciyeh (belakang tmn2 genjrink)

25 comments:

  1. Dulu juga aku mau ambil psikologi Mak, tapi ndak lulus SNMPTN. Akhirnya masuk swasta ambil jurusan lain.. Hihi. mudah-mudahan nanti anak aku bisa jadi psikolog deh.. Hehe. Makasi sharingnya ya Maaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah sayang Mak kalo jadi ambil bisa satu group dikomunitas HR y mak hehhe. Aamiin didoakeun mak biar tercapai. Sama-ma mak semoga lbh banyak lagi psikoog di masa mendatang xixixi

      Delete
  2. Saya kebetulan juga sarjana psikologi. Yang paling disuka sih mata kuliah perkembangan dan klinis. Paling nggam suka statistik:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Swastika, toss dulu kita mba ^^. wah kalo statistik qu masih lumayan suka meski pas skripsi tetep ke biro statistik buat itung2annya uda bayar mahal eh salah ujung2nya tetep lah ngitung sendiri lumayan ada yang nyangkut statistiknya hahahaha..

      Delete
  3. dulu pernah mau kuliah di psikolog tapi entah kenapa gak jadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Tira salam kenal, hehehe takut lulusnya lama y mba klo masuk psikologi hehhe fenomena umum terjadi krn sambil kuliah sambil berobat jalan klo kata orang mah xixi ^^

      Delete
  4. Toss...sama dong kita... alumni psikologi... seneeennggg banget kalau inget2 jaman kuliah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Reni almamater mana?iya jaman kuliah jamannya mengarang indah dan suruh baca buku tebel hahaha berasa bgt kerennya klo bawa buku tebel ke kampus :p

      Delete
  5. Vayourisme juga pernah terjadi di kota terpencil sebelahnya Jepara Mbak.

    Haduh ngeri deh waktu itu masih SMP dan teman sebelahku langsung tancap sepeda. Nah aku dengan polosnya mikir, ngapain dia lari? Kan cuma bawa batang ketela pohon hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nunjukin alat kelamin mba?klo itu Eksibionis mba nama kelainannya. kalau Vayourisme itu ngintip hehehe..ngakak bayangin itu lg y mba :D

      Delete
  6. Ya Allah saya sempat berkeinginan masuk jurusan ini karena *ada beberapa faktor* sih. Novel favorit aja yang berbau psikologi gitu.
    Kalau seandainya dikejar masih mungkin nggak ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Lidha, kenapa ga mungkin mba bisa aza kok. dulu teman angkatan saya dikelas juga ada yang brewokan uda tuwir ga masalah hehehe. Ttp semangat mba mengejar mimpi ^^. salam kenal mba lidha

      Delete
  7. Mbak mau tanya kalau s1 dari teknik mau ngelanjut s2 psikologi bisa gak sih Mbak? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa aza mba titis tapi psikologi terapan atau sains jatohnya gelarnya jadi M.Si karena untuk S2 profesi harus berlatarbelakang S1 psikologi jadilah psikolog. Semoga terjawab y mba ^^ salam kenal

      Delete
  8. kakak ku juga dlu kuliah di psikologi UIN JKT, sekarang sdh jadi psikolog sejati dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya juga punya kenalan anak UIN, hebat sdh jdi psikolog. salam kenal y bwt kakanya juga ^^ yhx u sdh berkunjung

      Delete
  9. Bagus sih kuliah psikologi. apalagi anak psikologi UI udah pinter cakep pulak hehehe

    ReplyDelete
  10. hallo mbak, saya juga kuliah psikologi di univ Atmajaya Jakarta angkatan 2004. Tapi gak nerusin ambil profesi sih, jadinya mentok di s.Psi aja. Yang jelas sih kalau ada calon mahasiswa mau masuk ke fak Psikologi hanya dengan alasan gak ada itungannya itu salah besar, secara yg namanya masuk ke fak psikologi ya harus berkutat terus sama itungan statistik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Lina salam kenal, tos kita satu angkatan :) y mba saya lupa belajar statistik mpe nyamperin kerumah dosen saking puyengnya hahaha

      Delete
  11. kuliah psikologi diajairn cara baca body language ga sih ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diajarin matkulnya Ilmu Pernyataan :)

      Delete
  12. Wah jadi tertarik nih ambil jurusan psikologi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan menyelami manusia itu sangat unik hehehehe

      Delete
  13. Wah ane tertarik nih untuk meminang psikolog, ada yang mau kah? #ehGagalpokus

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design