Friday, March 18, 2016

Cinlok di Kantor anugerah apa musibah?

Kali ini saya akan berbagi fenomena cinlok di kantor. Cinlok bukan yang isinya abon atau daging cincang terus dilumuri bumbu kacang yah, tapi ada kepanjangannya yakni cinta lokasi duh si cinta lagi naik daon yah terus dipanggil, nah cinta disini bukan si cinta AADC ataupun si cintanya Kang Emil (walikota Bandung saat ini) yah. hehehe
Ko sebutannya cinta lokasi si?karena tumbuh diarea lokasi tempat bertemunya pemuda dan pemudi karena itu disebut cinta lokasi atau lebih seringnya dikenal cinlok.
Biasanya sih yang suka cinlok artis-artis dalam satu judul sinteron terbiasa bareng akhirnya tumbuhlan benih-benih cinta diantaranya hingga heboh pas jadian, pas putus juga lebih heboh, namun ada yang berakhir ke jenjang pernikahan dan ada yang berujung perceraian konon katanya tayangan infotaiment si gara-gara kesemsem juga sama lawan mainnya kemudian cinlok lagi dan begitu seterusnya.
 Nah ternyata cinlok tidak hanya ada dikalangan artis di lingkungan tempat syuting tapi juga bisa terjadi di kantor. Ko bisa yah terjadi cinlok?biasanya karena sering ketemu teruz abiz itu ada project bareng kemudian berakhir tumbuhlah cinlok. Menurut saya ada kategori cinlok nih : Cinloknya ada yang bahaya dan ada yang menguntungkan. Yang bahaya terjadi bagi mereka yang dah punya pasangan (suami/istri dah punya anak) sedangkan cinlok yang menguntungkan terjadi bagi mereka jones yang uda desperado lelah sangat mengejar cinta hingga ke ujung samudra akhirnya ketemu belahan jiwanya di kantor.
Awalnya telepon-teleponan nanyain seputar kerjaan berlanjut tuker-tukeran nomer HP, Pin BBM yang tadinya nanyain kerjaan jadi nanyain uda makan belum?kalau belum ni abang kirimin foto abang biar tambah nafsu makannya (eaaa...jurus gombal mulai keluar) setelah kedekatan via BBM, WA dan balas-balasan komen di sosmed akhirnya mulai merindu, bawaanya pengen cepet-cepet ke kantor, abiz subuh uda langsung cus ke kantor (lah apan rumahnya jauh ke kantor hehe). 

Sampe kantor touch up dulu bulak balik toilet nyengir-nyengir ga jelas latian senyum terindah yang akan diberikan kepada si cemceman. Konsentrasi kerja jadi buyar, tiap saat nungguin telepon, tiap telepon berdering belum juga selesai nada deringnya uda langsung diangkat sampe ga ada nada deringnya juga masih tetap halo-halo sendiri (indikasi cinlok lebay ahahaha). Pas angkat telepon yang nelepon ternyata bagian Accounting nagih duit sisa bekas DLK (dinas luar kota) yang tadinya nada suara lembut kalah deh receptionist depan berubah jadi kayak mpok Nori.

Jam makan siang biasanya dimanfaatin para cinlokers untuk saling bertemu dan bertegur sapa namun yang mengalami cinlok berbahaya biasanya umpet-umpetan si pemudi nungguin di luar gerbang lalu si pemuda akan menjemputnya. Pun sama kalau pulangnya umpet-umpetan padahal sepandai-pandainya mereka ngumpet orang-orang dah tau dan uda jadi headline topik pergosipan di kantor, kesian...kesian..hahaha

Cerita cinlok bahaya yang jadi musibah pernah dialami oleh rekan saya sebut saja si pemudi "Bunga" dan si pemuda "Bangke". Alkisah si bunga adalah kembang di timnya ia cantik, muda dan terutama seksi yang liat dia pasti kelepek-kelepek. Sedangkan pemuda bangke ini sudah dewasa kematengan alias om-om, kalau data di HRD mengaku duda pun sama ketika mengaku kepada si bunga. Si bunga yang lugu dan polos termakan bujuk rayunya hingga akhirnya si bunga menjadi kekasihnya si bangke (tamat riwayat pemuda jones di kantor pas tau).

Memang si bunga tidak pernah menunjukkan jalan bareng dikantor tapi pulang kantor biasanya mereka janjian. Seiring berjalan waktu karena keraguan si bunga setelah curhat panjang x lebar x tinggi ke saya akhirnya bunga mulai menyadari ada yang salah karena si bangke jika pulang ke kampung halamannya tak pernah menghubungi si bunga. Tak disangka bak di sambar petir saya baru tahu si bangke masih memiliki istri hasil pernikahan keduanya.

Oke fix hancurlah hati si bunga, menangis pun tak sanggup. Bahaya kan kalau uda begini bunga patah hati. Pengen banget deh unyeng-unyeng si bangke xixixi. Dan masih ada aza kisah si bunga yang lain ckckck. Bener banget katanya AL di lagu galau itu : cinta itu buta dan tuli (tak melihat kepada siapa sukanya dan tak mendengar siapapun sampe akhirnya jatuh sendiri deh). Kadal dan buaya ga hanya di daerah rawa, di kantor juga berseliweran berhati-hatilah.

Sebagai rekan maupun karyawan tentunya sudah pasti gerah apabila ada macam sephia (Lagu S07 kekasih gelap) namun biasanya kalau uda diingatkan masih lanjut hubunganya ya ditunggu aza kisah telenovela live dikantor. Pernah kejadian ada istri yang datang melabrak kekantor, suka kasian kenapa si sampe setega itu ya tak ingat anak dan istri huhu.

Beda dengan si cinlok bahaya, kalau cinlok yang dialami pemudi jones dan pemuda jones justru akan mendapatkan dukungan dari semua rekan kerjanya mungkin kalau ambil istilah pak wali (Kang Emil) biar mengurangi populasi jones di Bandung makanya banyak dukungannya hahaha. Kalau lagi berantem suka ketauan kalau lagi baikan suka pengen nimpuk berasa banget dunia milik berdua ciyeh ciyeh.

Bahkan ada yang berakhir dengan pernikahan loh. Ada testimoni dari salah satu karyawan yang sudah lama bekerja, kesan pesan bekerja disini adalah "alhamdulilah dapet jodoh" hahaha. Untuk menghindari pengalaman berantem n baikan pas PDKT tidak terjadi ketika mereka menikah maka keluar aturan untuk suami dan istri boleh nikah ASYAL mereka beda departemen, beda cabang. Nah inilah yang disebut cinlok anugerah hepi ending kayak cerita Cinderella.

Cinlok kategori bahaya tidak akan terjadi jika masing-masing selalu berpegang teguh pada keyakinan jika saya melakukan ini bagaimana dengan anak/istri/suami dirumah, memposisikan jika terjadi pada diri sendiri bukankah akan terasa nyeri?kalau kata Sule, nyeri..nyeri teu bisa diubaran hahaha.
Bawa foto istri/anak/suami kemana-mana biar inget terus kalau sudah nikah, kalau ada tanda-tanda yang suka langsung bikin pagar hati dan fikiran ingat kerja itu tujuan awalnya apa!jika ada kesempatan untuk menumbuhkan si benih cinta langsung abaikan jangan sampe disiram terus yang nantinya kebablasan (inget cerita di Sinetron Catatan hati seorang istri kan?ada yang namanya si hello kitty nyebelin berujung Kehamilan diluar nikah) mewek dipojok kalau inget sinetron itu xixixi.
Dari semuanya tersebut adalah yang penting bahwa ada yang selalu melihat, mengawasi dan mencatat semua perilaku kita. Merinding kan kalau inget itu, bahkan malu kalau sampe melakukan hal ga bener karena ada yang mengawasi selalu mengintai gerak gerik kita.

Begitulah fenomena cinlok bahaya dikantor, so kita memilih untuk setia (kayak lagunya neng Fatin hehe) itu jauh lebih baik, tidak diburu rasa takut, rasa bersalah yang bikin ga enak makan, tidur sampe ga enak kerja (kayak si Bram di CHSI yang serba takut). Stop cinlok, Setia itu keren loh!!

6 comments:

  1. salam kenal mbakkk
    suami saya cinlok sama saya duluu.. bukan sama2 cinlok.. krn saya gak terlalu ngeh sama doi dulu hehe

    bukan di kantor tapi lokasi project haha
    saya vendor suami saya client

    iya tuh mah dulu mah dia sms-an awalnya nanyain kerjaan, terus tau2 nanya keluarga dll
    sampe bete dan saya sempet gak ikut meeting gara2 itu haha ..

    etaunya jadi juga mak kami nikah...
    kata suami, saya udah kena "pelet Arab" alias doa2nya terkabul :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mbak Siti ^^ Alhamdulilah y mba hepi ending bersama pemuda cinloknya hahahah..boleh dunk mba dishare pelet arabnya apa aza biar jones yang belum menemukan pujaan hatinya disegerakan hehehe...

      Delete
  2. Haha cinlok dikantor pernah saya alami mbak tapi itu pas dulu pas waktu prakerin di sekolah yang mana kami ceritanya beda sekolah dan dipertemukan di tempat prakerin tersebut dan pada awalnya dia terlebih dahulu bertanya kepada saya (karena saya orangnya tidak terlalu agresive kalau sama cewe), lama kelamaan dia malah ngajakin saya makan terus jalan bareng terus apalagi saya hanya bisa mengiyakan saja.

    Dan pada akhirnya dia banyak curhat ke saya sampai dia bertanya kepada saya "sudah punya pacar belum" otomatis saya jadi bingung jawabnya kalau saya jawab punya takutnya dia malah jadi jauh dnegan saya dan kalau dijawab tidak saya malu, ahi hi hi.

    Dan akhirnya saya juga sebenarnya makin nyaman sama dia karena setiap harinya dia selalu bareng dengan saya dan jujur suasana yang ini baru pertama kali saya rasakan dalam hidup dan setelah lama kelamaan makin deket namun sayang karena saya belum tembak dia waktu prakerinnya bentar lagi mau selesai dan saya harus berpisah deh sama dia, sedih rasanya jujur dia adalah orang pertama yang membuat saya merasa orang paling bahagia sekaligus beruntung sudah hadir didunia ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah jadi cinta dalam hati dunk?kirain klo cowo bisa gampang ungkapin tapi ada yg kayak mas-nya susah juga ungkapin ujung-ujungnya sedih deh xixixi. Kalau masi ada jalan hubungin aza lagi dia, usaha dlu cari kontaknya biar lega ga kebayang2 teruz ntar bawaannya jadi susah move on deh huehehe

      Delete
  3. duuh aq malah kena korban curhatan orang cinlok musibah, dan bikin aq ikutan bingung nanggepinnya apa, lawong ybs itu sll ngeyel klo dikasih tau yang bener, padahal dia minta pendapat harus bagaimana dll. huffttt kzl

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kzl bawaanya klo yang dikasi tahu malah batu y mba emang lagi dimabuk cinta jadinya susah dikasih tahu hahaha

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design