Thursday, March 24, 2016

Apapun Pekerjaannya Tetap Bersyukur


Dear Anakku, pagi ini sempetin nulis dulu karena pengen berbagi hal yang bunda temui. Alkisah sekitar 2 - 3 minggu lalu bunda lupa lagi, kalau abiz naro motor ke parkiran bunda nemuin ada sosok ibu dan bapak yang lagi angkut-angkut bata dan masih tetap kerja saat bunda keluar makan siang. Pagi ini karena pak Boss masih cuti maka bunda relakan telat 10 menit absen untuk berbincang-bincang sebentar dengan bapak dan ibu tersebut abis tertarik liat ibunya (mesti bunda kalau ada yang begitu penasaran dan pengen interview wkwk).
Tadi bunda langsung memperkenalkan diri, meminta izin untuk sedikit ngobrol karena bunda tertarik dengan kegiatan yang sedang mereka lakukan. Mendengar demikian ibunya tertawa-tawa sambil bilang "duh isin neng da kieu atuh (duh malu neng da begini keadaannya)". Mereka berdua adalah sepasang suami istri, Suaminya bernama Pak Jaja dan Istrinya bernama Ibu Hawiyah.

Saat ini mereka nguli untuk membangun rumah orang lain demi mendapatkan uang (sedih dengernya). Yang bunda salut adalah Ibu Hawiyah yang begitu ikhlas nemenin suaminya dan bekerja layaknya kuli bangunan. Tenaganya hampir sama dengan tenaga laki-laki jika sebelumnya bunda lihat sedang manggul bata sedang sekarang sedang angkut tanah pake sekop. Bunda aza pegang tu sekop ga mampu alias berat apalagi memfungsikannya seperti Bu Hawiyah. Keren banget y Bu Hawiyah.
Pasangan suami istri menjadi Kuli Bangunan
Bunda tanya ibu atuh kenapa mesti ikut kerja berat begini?ya mau ga mau neng mesti lakuin ini sapa lagi yang bantu bapak (jleb banget). Lalu bunda tanyakan punya anak ga bu?punya neng masih kecil 1 kelas 5 SD dan 1 lagi sudah nikah.

Bu Hawiyah menceritakan jika anak yang sudah menikah juga tetap tinggal bersamanya dan tidak melanjutkan lagi hanya menggeleng tak mau menceritakan lebih. Mungkin pribadi banget makanya bunda tak melanjutkan pembicaraannya lagipula si ibu sepertinya ingin melanjutkan pekerjaannya.

Kisah Pak Jaja dan Ibu Hawiyah memberikan pelajaran buat kita, meski susah mereka mau berusaha apalagi Bu Hawiyah yang ga masalah dengan kerjaan berat kuli begitu. Tetapi dengan keikhlasan akan membuat semuanya berasa ringan. Mereka masih mensyukuri ada pekerjaan demi menyambung hidup mereka dan anak-anaknya meski menurut bunda ga layak untuk Bu Hawiyah. Tadi aza lihat mpe bulir-bulir keringatnya ngalir dah ga segede jagung lagi tapi segede batu pualam (hahaha hiperbola banjet).
Apapun pekerjaan yang kita geluti bersyukurlah karena masih ada aza yang lebih susah dari kita. Bagi bunda apapun yang dilakukan asal berkah dan bermanfaat kenapa ga?maka jika ditanya kerja dimana?masih di pabrik?masih ko dan saya bersyukur. Jika masih ada aza yang nyinyir ih kenapa si ga jadi PNS aza?pernah dapat pertanyaan itu?sering banget hahaha.

Ya sapa si yang ga mau jadi PNS tapi apa daya dari tahun 2009 bunda ikutan tes kagak pernah lolos *sakitnya tuh diongkos hahaha. Lalu apakah bunda depresi menyesal dengan kegagalan bertubi-tubi tersebut oh tentu saja iya hahaha (ga dink cuman sesak napas aza si). Bagaimana cara bunda sampe akhirnya begitu bahagia dengan pekerjaan saat ini?kuncinya "Bersyukur dan Ikhlas". Semua yang Alloh atur benar-benar terbaik untuk kita. Analoginya bunda sudah menyelam mengapa harus tenggelam jika masih bisa berusaha untuk berenang.

Hidup itu susah kalau mindset kita juga negatif teruz, suudzon mulu sama ketentuan Alloh. Mendingan berpositif ria oh rezeki saya adanya di Pabrik jangan-jangan Alloh uda siapin bunda untuk karier yang gemilang sapa tau za ditakdirin jadi CEO disini wkkwkwk aamiin.

Jika ada yang masih ngeluh juga ayo dunk liat ni si bapa n si ibu rela panas-panasan, angkut yang berat-berat. Lah kita yang dikantor duduk manis ber-AC masih teruz dumel?ckckck coba gih kalau si dumel berjangki cobain iseng-iseng angkut bata dikepala 5 biji, pegang sekop rasakan sensasi pas malem pegel-pegel hahaha.

Demikian kisah pagi ini anakku, semoga menjadi inspirasi mu. Btw bunda sempetin foto mereka berdua loh. Sapa tau penasaran liat mereka. 

Ibu Hawiyah sambil ngobrol sambil mindahin tu tanah ke gerobak


Ketawa-ketawa disuruh bunda pose :p


6 comments:

  1. Pelajaran iklas dan syukur memang harus selalu kita belajar ya mba. Memang tidak mudah agar bisa terus iklas dan bersyurur. Tetapi kita harus terus mencobanya ya mba.

    Kisahnya menginspirasi sekali mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal Mba Tri, betul mba tidak mudah untuk melakukannya tapi efeknya dahsyat kalau kita sudah coba. Terimakasih mba Tri sudah berkunjung ^^

      Delete
  2. Yup mbak, tetep bersyukur yg penting kerja halal :D
    btw soal kuli cewek, di rumahku dulu jg ada ibu2 yg pekerjaan sbg kuli bangunan. Emang luar biasa, cekatan juga kyk kuli bapak2 ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Aprilia nah qu baru tau loh klo ada kuli perempuan ternyata hehehe.

      Delete
  3. Kunci kebahagiaan memang ikhlas dan bersyukur ya Mbak.
    Kalo di daerahku, pekerja perempuan seperti Ibu Hawiyah ini banyak Mbak. Terutama pengaspalan jalan. Kalo ku dengar sih, pekerjaan perempuan buat nata batu calon jalan yg diaspal lebih rapi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Vhoy wah tempatku masih aga jarang makanya qu post ttg ini hehe salut y mba bnr2 emansipasi perempuan, semangat buat perempuan indonesia yeah ^^ nuhun mb sudh dikunjungi

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design